Menuju Hidup Minimalis


Awal tahun ini saya menempati rumah sendiri, (minjem punya mertua, wkwkwk) saya mulai berbenah dengan isi rumah. Kalau dulu beli barang gak mikir panjang, lucu beli dan simpan di box. Niatnya untuk menghias rumah nantinya atau apalah. Eh kok pas setelah benar-benar tinggal di rumah, saya merasa banyal barang gak berguna. Rumah saya penuh dengan tumpukan "sampah". Bukan murni sampah sih ya, hanya menurut saya menyimpan barang gak berguna meski masih baru masuk kategori sampah, hihihi. Jahat ya?

Saya juga sumpek karena barang-barang ini menghambat saya untuk beres-beres. Saya berusaha untuk memangkas semua barang yang gak berguna. Jadi sekarang barang gak berguna saya sudah mulai berkurang. Tapi tetep aja saya merasa harus mengeluarkan barang lagi. Cuma mungkin gak sekarang kali ya. Ini aja saya beres-beres momennya salah. Pas beres-beres eh kok tahu-tahu ada job menyerang bertubi-tubi. Ya udahalah mau gak mau beres-beres mandeg dulu. Sampai sekarang masih berantakan. Dan gak tau kapan mau mulai diberesin lagi, hihi.

Sedikit Barang Sedikit Kekacauan

Setelah baca-baca banyak artikel tentang hidup minimalis, saya jadi berfikir, sebenarnya hidup minimalis ini adopsi dari gaya hidup Rasulullah gak sih? Rumah Rasulullah juga sedikit sekali perabotannya. Jadi diniatkan hidup minimalis ini sebagai 'itiba pada Rasulullah, biar sekalian dapet pahalanya.

Toh juga hidup dengan sedikit perabotan membuat saya punya banyak waktu lebih untuk menulis. Beres-beres rumah cukuplah sejam saja itu pun udah sama direcokin anak ya.

Debu juga jadi mudah dibersihkan. Pokoknya stres liat barang-barang yang gak perlu bisa berkurang. Suami juga seneng karena saya kalau mau beli barang mikir dulu. Butuh gak, jangan-jangan nanti cuma menuhin rumah.

Jadi saya memulai untuk mengurangi barang saya dari sini nih.

Mengurangi Koleksi Baju

Sebenarnya saya tipikal orang yang gak suka beli baju. Kalau gak butuh ya gak beli. Apalagi saya suka pakai baju yang ada digantungan aja, hihi. Ya biar gak bikin kerjaan melipat lagi. Cuci kering pakai, hahaha.

Tapi ternyata meski begitu tetep aja ada beberapa helai baju yang jarang banget dipakai. Saya pun mulai menyumbangkannya ke sana ke mari. Gak hanya itu saya juga punya banyak kaos kaki, tapi yang dipakai itu-itu aja. Udah gitu kaki saya ukurannya kok tambah gede, wkwkwk. Kaos kaki yang gak nyaman dipakai saya donasikan. Sekarang saya hanya punya kaos kaki yang benar-benar saya butuh saja.

Ini baru perkara baju saya, belum lagi baju anak. Kalau Hamzah sih saya sudah gak implusif lagi beli baju banyak. Malahan Hamzah hanya punya koleksi baju sedikit. Saya baru beliin baju sekali pas lebaran. Sisanya mengandalkan baju kado yang mulai muat dipakai. Dan ternyata itu pun cukup Tapi tetep sih saya beli lagi beberapa kaos kutang. Karena anak saya itu bisa ganti kaos kutang sehari lebih dari lima kali. Jadi lumayan nyetok banyak.

Sedangkan Aisyah, saya sudah insaf beliin kebanyakan baju. Ada beberapa koleksi bajunya yang masih bisa dipakai jadi gak saya beliin baju dulu. Nunggu gak muat aja, hihi.

Suami saya sendiri, koleksi bajunua cukup aman. Karena memang kerja di luar jadi gak mungkin koleksi bajunya dikit. Apalagi kadang saya sering gak sempet nyetrika, ya harus punya stok baju kira-kira untuk dipakai seminggu kerja lah. Dan hampir semua baju suami kepake semua. Gak ada yang gak kepake meski bajunya banyak. Ya karena memang suami harus tampil keren dong kalau ketemu klien. Saya sih keluar rumah pakai baju itu-itu aja gak masalah, sudah biasa, paling juga pergi ke pasar atau ke rumah mertua, wkwkwk.


Membagikan Mainan Aisyah

Selain implusif dalam membeli baju, saya juga implusif dalam membeli mainan anak. Hampir semua mainan yang lucu-lucu saya beli. Maklum ya, mainan anak cewek kan lucu-lucu ya gak sih? Haha. Alhasil, mainan Aisyah banyak banget. Sampai saya bingung mau dikemanain semau itu. Mau disimpen, kok gak mungkin karena adik Aisyah kan cowok. Jadi saya pilihin mainan yang bisa dimainin adiknya. Setelah itu bagi-bagi ke orang yang memang butuh mainan. Apalagi keponakan saya yang sepantaran Hamzah cewek, jadi pas bange dikasih ke ponakan.

Bongkar Perlatan Masak

Di rumah saya punya satu box besar yang isinya peralatan masak. Gak tahu itu apa aja isinya. Eh ternyata pas dibongkar dan saya pilihin, kok gak banyak yang gak perlu juga. Kayak jar, sendok, teflon, dan centong nasi. Dan setelah dibongkar cuma jadi satu box kecil aja dong, wkwkwk. Parah banget kan ya?

Saya juga berniat untuk membatasi peralatan masak dan makan. Sendok dan garpu cukup satu lusin itu pun totalnya ya, bukan masing-masing satu lusin. Lagian biar saya gak males nyuci piring juga, hihi.


Masih ada yang Harus Dibongkar

Kalau mau nurutin beres-beres sih mungkin bisa sebulan full cuma beres-beres. Tapi ya gak mungkin juga. Saya beres-beresnya bertahap aja. Ini aja udah lumayan kok gak banyak barang banget. Jadi next time saya mau menata ulang pakaian. Beli lemari baju yang ada gantungannya dan pritilan lainnya. Pokoknya saya gak mau kebanyakan ngelipet baju. Makannya saya gak cocok dengan metode lipet Konmari. Karena ngelipet baju buat saya hal yang berat, wkwkwk. Semuanya pakai metode gantung biar praktis, xixixi.

Kalau moms suka merasa sayang gak kalau ngeluarin pakaian atau barang lucu gitu?

1 komentar

  1. nanti kalo udah punya rumah sendiri aku juga bertekad untuk seminimalis munggkin soal isi rumah mbak. capek hidup sumpek.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.