Kamis, 06 November 2014

Pengalaman Beli Saldo PayPal

Bulan lalu salah satu domain kesayangan udah memasukin masa renewal. Ga nyangka bakal secepat itu udah harus bayar lagi. Emang sih setahun itu bukan waktu yang lama untuk sebuah pembayaran. Tapi kalo nunggu bayaran, seminggu aja rasanya lama banget, hehe.

Domain tersebut dibeli di GoDaddy. Maklum domain tersebut dulu dibeliin sama koko. Berbeda dengan saya yang lebih suka beli domain di dalam negeri. Alasannya adalah biar cara bayarnya gampang, via transfer rekening bank bisa. Kalo beli di GoDaddy pilihannya ya via Paypal atau punya kartu kredit.

Untungnya, saya punya kenalan yang emang biasanya jualan saldo PayPal (kamu bisa kunjungi di alamat ini: idcopy.net) dan menangani pembayaran online via kartu kredit. Teman saya ini udah lama banget berkecimpung di dunia bisnis pembayaran online. Mulai dari jualan premium account untuk download, saldo PayPal, perpanjangan Whatsapp, dan masih banyak lainnya.

Waktu itu saya butuh balance US$ 9.25 tapi ditopup US$ 9.50. Dari US$ 9.50 saya cuma dikenakan Rp125.000,00. Sekilas terlihat mahal yah, tapi sebenarnya murah. Cek saja harga dollar sekarang berapa? Hehe. Mulai dari Pilpres hingga saat ini dollar masih kisaran Rp13.000,- terus. Belum turun secara signifikan.

Mengapa tidak beli di orang yang emang fokus dijualan PayPal saja? Jawabnya, saya sudah nyari dan jawaban mereka adalah saldo mereka lagi kosong. Maklum, biasanya mereka punya saldo PayPal di awal bulan. Kalo sudah pertengahan bulan, saldo mereka habis untuk bayar hosting dan kebutuhan lainnya.

Jadi, buat kamu yang butuh segera saldo PayPal; kamu bisa beli di idcopy.net. Dia selalu siap sedia karena dia beli saldo PayPal via kartu kredit miliknya. Memang sih agak mahal karena memang dapatnya rate atas Paypal dan masih kena charge biaya kartu kreditnya. Tapi kadang harga tidak sebanding jika kondisi mendesak seperti posisi saya. Karena jika tidak segera, domain yang udah berumur 4 tahun dengan PR 2 dan backlink yang udah ribuan bisa hangus. Kan sayang jika harus kehilangan domain berharga.

11 komentar:

  1. mba.. nah ini ni yang lagi dibungungin, kok sekarang klo mau perpsnjng domain kudu maku credit card, kan sy g punya.. adanya cuma saldo PP aja, bisa berbagi mba caranya ?

    BalasHapus
  2. waduh..belum ngerti nih mak..pake paypal kaya gini

    BalasHapus
  3. Hehe, saya idem dengan Mak Kania, gak ngerti apa itu paypal, yg saya tau cuma sistem atau alat pembayaran doang, lebihnya gak tau :p Belum pernah pakai sih mbak..

    BalasHapus
  4. Belum sampai tembus 13000 deh kayaknya. Hampir sihhh. Belum pernah euy beli saldo Paypal, buat nerima doang hehehe.

    BalasHapus
  5. saya kalau paypal masih nebeng suami hehe

    BalasHapus
  6. loh ini domain udah 4 tahun? kok saya baru liat ya hehe.. saya kemarin butuh saldo paypal, tapi pas cek paypal istri udah ada isinya 15 dolar dari pembayaran ebook, tinggal transfer aja deh, nggak jadi beli saldo hehe... btw makasih rekomendnya mbak, saya coba ah beli sesuatu disana :D

    BalasHapus
  7. saya sering menjual sldo paypal yg saya dapatkan dari kegiatan online.
    salah satunya dari Whaff aplikasi yg bs ngasi kita dolar dgn kerjasama yg sangat mudah untuk kita...

    coba ihat ulasannya disini > Review tentang Whaff

    BalasHapus
  8. Makasih rekomendasinya mbak :)

    BalasHapus
  9. Asli nggak ngerti

    Itu juga kenapa aku takut beli domain.
    Takut nggak pandai memperpanjang lalu blog nya kenapa-napa

    <-- blogger jadul

    BalasHapus
  10. Paypal saya juga gak ada isinya, kemaren sempat mau isi tapi gatau mau ngisi dimana.. dapat deh jawabannya di sini :D
    Makasih yaaa infonya ^^

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law