Jumat, 18 Desember 2015

Berdamai Dengan Asam Lambung


Sejak dua hari yang lalu saya memang mulai gak enak badan. Entah karena saya lagi hamil atau gemana. Tapi yang pasti lidah saya mulai memutih dan gak enak makan. Efeknya saya males makan. Seharian saya makan mangga yang rasanya agak asam. Siangnya cuma makan nasi sedikit. Itu pun rasanya hambar. Jadilah sore harinya saya gak kepengen makan hingga malam. Tapi ternyata hal tersebut justru membuat asam lambung saya semakin parah.

Setelah sholat isya saya gak beranjak dari tempat. Saya melungker di lantai karena perut saya sakit sampai ketiduran. Setelah bangun rasanya gak enak banget, kepengen muntah tapi gak bisa. Setelah itu suami datang ke kamar dengan Aisyah untuk bobo. Melihat susunya Aisyah saya akhirnya kepengen. Jadi saya minum sekotak susu Aisyah. Setelah itu saya tiduran lagi sambil selimutan.

Asam Lambung yang Memaksa Keluar

Saat suami mulai tertidur saya merasakan hal aneh pada mulut saya. Tiba-tiba air liur mengalir deras sekali hingga mulut saya rasanya penuh dengan liur. Kemudian dibarengi dengan rasa mual yang luar biasa. Saya langsung bangun dari kasur dan buru-buru ke kamar mandi. Sayangnya saat itu mulut saya sudah gak bisa menahan muntahan yang terus mendorong ingin keluar. Jadilah muntahan saya kececeran di lantai.

Sambil terus berjalan ke kamar mandi saya masih berusaha ngempet muntahan hingga sampai di kamar mandi baru muntah sepuasnya. Suami ternyata bangun dan mijet-mijet tengkuk saya. Rasanya kalau muntah sambil dipijet gitu lebih enak. Rasa muntahannya saat itu benar-benar asam. Sepertinya memang asam lambung saya ini sudah kebanyakan di perut sampai minta keluar.

Kerja Bakti Malam-Malam

Berhubung muntahan saya kececeran di mana-mana jadi lah saya dan suami malam itu harus membereskan semua. Meski tubuh saya rasanya masih gak enak saya paksa nyuci keset dan lap pel yang terkena noda muntah. Belum lagi ternyata celana adik ipar saya kena muntahan juga. Mau gak mau di malam yang dingin itu saya nyikatin semua muntahan. Sedangkan suami ngepel lantai hingga bersih. Setelah itu baru saya ganti baju dan nyuci semua pakaian di mesin cuci.

Kasian juga sih suami, padahal udah larut malam. Udah kepengen banget bobo tapi istrinya pake acara muntah segala dan bikin kotor di mana-mana. Untung saja gak muntah di kasur. Kalau gitu bisa lebih ruwet masalahnya.

Lega Setelah Muntah

Setelah semua isi perut saya keluar rasanya memang lebih baik. Perut saya gak perih lagi, cuma laper banget. Berhubung udah malam saya males makan dan lebih memilih untuk tidur. Ternyata hal itu malah bikin saya mual lagi di pagi hari. Hingga akhirnya sorenya saya muntah lagi dan baru enak makan setelah muntah. Saya juga heran, pokoknya setelah muntah saya nafsu makan lagi. Kalau belum muntah gak enak makan. Atau mungkin efek dari asam lambungnya yah?

3 komentar:

  1. Banyakin ngemil dan kurangi kecut+pedas mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngemil? Nanti aku genduuut.
      Kalau kecut aku lg hamil jd gk bs lepas dari yg kecut2, mual. Kalau pedes sih memang jarang

      Hapus
  2. banyakin minum jahe, En. lumayan bikin enakan.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law