Senin, 26 Mei 2014

Perjuangan Menyusui Perdana

Kedengarannya menyusui seperti hal yang sepele. Dulu saya kira menyusui ya tinggal menyusui aja. Ternyata setelah mengalaminya saya baru tahu kenapa sampai ada lotion khusus puting yang lecet. Menyusui itu menyakitkan awalnya. Apa lagi saat ASI gak kunjung keluar juga, rasanya sakit hati tiap lihat anak minum susu formula. Entah saya yang lebay atau gemana. Saya gak terima anak saya yang baru lahir itu dikasih susu formula. Meski faktanya memang ASI gak bisa keluar.

Gak hanya masalah gak bisa keluar ASI. Setelah bisa keluar ASI ada masalah lain lagi yaitu puting lecet. Mungkin kalau lecet di tempat lain gak masalah. Tapi ini di puting yang tiap jam disedot sama si bayi. Udah lecet masih harus kena gesekan dari lidah bayi mungil yang rasanya sangat menyiksa tiap kali si bayi menyusui. Rasanya tiap kali anak saya nangis minta susu, saya ikutan tegang. Saya udah kebayang duluan gemana sakitnya puting saya saat disedot.

Mertua saya ikutan ngilu tiap kali saya nyusui dan agak merintih. Maklum mertua saya dulu juga mengalami hal yang sama. Sangking sakitnya saya sempet nyerah untuk ngasih anak saya susu formula. Meski tetap dengan perasaan kesal.

Setelah itu saya minta dibelikan Kamilosan. Saya tahu ada salep itu karena lihat posternya ditempel di tempat saya melahirkan. Kalau gak salah harganya sekitar lima puluh ribu untuk isi sepuluh gram. Ternyata pakai Kamilosan ini sangat manjur untuk mengatasi puting saya yang lecet. Tapi setiap kali akan menyusui salep ini harus dibersihkan terlebih dulu karena gak aman jika tertelan bayi.

Setelah saya rutin menggunakan Kamilosan, perlahan puting saya sembuh dari lecet. Saya pun gak lagi merintih tiap kali menyusui. Hanya saja terkadang memang kumat lagi. Bahkan saya sempat sakit panas tiga hari karena puting saya lecet berat. Akhirnya sejak saat itu saya lebih sering mengoleskan Kamilosan tiap kali saya merasa puting saya sakit meski tidak parah.

Kamilosan dengan ekstrak bunga Camomile tidak hanya untuk puting. Kamilosan juga dapat digunakan untuk ruam popok pada bayi. Saya sempat pake Kamilosan untuk mengurangi ruam popok karena gak cocok pake popok merek tertentu. Gak cuma itu saya juga pernah pake Kamilosan untuk paha saya yang lecet. Efeknya sangat terasa. Malamnya saya oleskan, besok pagi lecet di paha saya sudah sembuh dan gak sakit sama sekali. Jika terkena luka bakar Kamilosan juga dapat digunakan. Hanya saja saya belum pernah mencoba.

Jadi jangan takut lagi kalau puting lecet karena menyusui. Dengan Kamilosan lecet pada puting bukan masalah yang penting kita rutin mengoleskan salep. Jangan sampai parah, kalau sakit sedikit langsung oleskan supaya gak terlanjur parah.

Sebenarnya menyusui memang sulit tapi bukan berarti gak bisa. Kadang saya liat orang yang lebih memilih untuk memberikan susu formula untuk anaknya ketimbang menyusui. Padahal ASI lebih baik dari pada susu formula, meskipun kalau di iklannya WOW banget, hehehe. Jangan menyerah untuk menyusui anak kita, meskipun sakit atau melelahkan.


Lilypie Breastfeeding tickers

6 komentar:

  1. semoga lecet2nya berganti jadi ladang pahala ya, mak. semangat ngasi asi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin :)
      makasih yah mbak udah mampir ke blog ini

      Hapus
  2. aku juga sempat mengalami lecet, waktu lahiran Alvin sempat beli cream produk dari Medela

    BalasHapus
  3. Wih ada toh krim khusus untuk itu...

    BalasHapus
  4. Kalau lecet terus menerus, berarti cara menyusunya kurang tepat mbak. Dulu waktu anak pertama, aku juga lecet, tapi setelah dikoreksi sama dokter anak cara menyusui yang benar, sampai menyusui anak kedua, gak pernah lagi lecet. Aku pernah posting gambar cara menyusui yang benar disini : http://www.morningraindrops.com/2014/03/little-boo-how-are-you.html
    Mudah-mudahan gak lecet lagi yaaah!

    BalasHapus
  5. erfa bunda satria2 April 2015 21.02

    Puting saya sudah lecet 1 minggu,setelah saya konsul ke bidan katanya suruh dicuci lalu di kasih ASI dan sampai kering baru pake bra lagi,,tpi ini hanya mengeringkan setelah itu puting yang lecet sampai keluar nanah dan darah.akhirnya saya konsul lagi suruh kasih kamillason setelah menyusui dan kalo mau menyusui lagi dicuci/dibersihkan dulu.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law