Sabtu, 07 Juni 2014

Penting Gak Sih Punya Facebook

Belakangan ini memang marak sekali media sosial. Orang-orang pun berlomba-lomba memilikinya. Tapi sebenernya kita butuh gak sih? Salah satu sosial media yang tenar adalah Facebook. Siapa yang gak punya Facebook? Saya, hehehe. Dulu sempat punya tapi setelah menikah saya hapus. Karena saya pikir sudah tidak butuh lagi. Toh dulu saya sering pake FB untuk chat dengan suami. Sekarang kan gak perlu chat udah ada di sebelah.

Beberapa hari yang lalu saya sempat membuat FB lagi. Tapi kemudian saya hapus. Saya merasa jenuh dan tidak seberapa butuh FB karena udah ada FB suami saya. Jadi kalau mau share tulisan di grup FB pake FB suami aja. Toh saya gak punya teman di dunia nyata. Kalau di dunia maya ada beberapa. Tapi sudah lama sejak saya sibuk dengan rumah tangga gak pernah saling sapa. Maklum jarang bisa online, kadang juga udah males buka laptop, mending main sama anak.

Sosial Media memang kadang menyenangkan tapi juga menurunkan produktifitas kalau gak pinter-pinter menahan diri. Saya sendiri lebih suka menghindari punya akun FB sendiri. Mending akun suami saya bajak aja dari pada bikin sendiri. Selain karena males saya juga bisa ngasih kabar ke suami saya kalau misalnya ada temennya yang kirim pesan sedangkan dia gak online. Lagi pula temannya gak tahu kalau yang bales itu saya. Kirain suami tapi ya sebenernya emank suami yang bales saya cuma jadi juru tulis suami.

Mungkin suatu hari saya akan punya FB tapi untuk jualan bukan untuk akun pribadi. Jadi untuk saat ini jangan tanya akun FB saya karena saya gak punya FB atau twitter. Saya cuma punya Google+ itu pun karena dipaksa sama Google. Kalau gak ya saya sama sekali gak punya akun sosial media. Penting atau gaknya punya Facebook tergantung pada masing-masing orang. Sejauh ini saya merasa tidak terlalu penting punya Facebook. Cukup membajak Facebook suami saja, hehe.

Btw, maaf ya buat Yenny. Waktu itu sempet minta di-suggest friend tapi FBnya udah dihapus duluan, hehe.

Oiya saya punya FB pages yang dibuat sama suami dengan akunnya, kalau berkenan silahkan di-like ^_^

27 komentar:

  1. hehe... apa kabar, Mommy?
    Punya apa nggak punya FB emang penting gak penting sih. Aku aja pernah gak nengok Fb seharian, kecuali pas ada yang nyolek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah baik.
      apa kbr mba?
      haha, iya sih fb untk bbrp org mungkin gk sbrp penting

      Hapus
  2. Dulu aku punya, trus dihapus, sempet nggak pake dua tahun, trus bikin lagi hahaha, labil. Ya buat seneng-seneng aja... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu mlh aku pny akun fb cuma buat main pet society :P

      Hapus
  3. Hehe, dulu aku ga nganggap penting, Mb. Tapi sekarang penting karena dari sana sering dapet info2

    BalasHapus
    Balasan
    1. FB kalo dipake dengan benar memang jadi bermanfaat mba

      Hapus
  4. aku ada fb dari tahun 2007 akhir tapi ya skr cuma memantau aja ,pasang status kalau wajib :) kalau suamiku sudah deactive fb beberapa tahun lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku udah males punya FB sih mba
      makanya aku hapus

      Hapus
  5. FB seringnya buat share postingan. Kadang2 nyetatus juga. :D

    Kapan pulkam Sigaluh, Mba. Kopdaran. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tahu yah kapan pulkam
      anak masih kecil, susah bawanya di kereta

      Hapus
  6. Kalau aku kebalik, punya FB karena nggak punya teman disini. Nggak pernah pakai akun suami sih. Sekarang sudah bosen facebookan, nggak pernah update status, cuma utk urusan group & dagangan aja. Sepertinya FB juga sudah ditinggalin, mulai pada asik di twitter, instagram atau path. Tapi aku juga nggak punya semua sih heheheee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke, aku pake akun suami karena emank waktu aku hps fb aku disuruh pake fb suami kalau mw sumbit post.
      kyk makin bnyk social media yg ngehit

      Hapus
  7. Dari semua socmed, FB masih jadi favorit saya karena memungkinkan saya utk lebih cerewet.

    Dan, gak mungkin juga saya pakai FB suami akrena kami sama2 penggemar game. Salah satunya game di FB hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke, aku juga kecanduan main game di FB tapi dulu :D

      Hapus
  8. Mbak Eni, dulu-dulu aku menggunakan fb untuk sekedar reuni dengan teman-teman saja. Belakangan bergeser, buat branding bisnis hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emank FB bgs buat branding bisnis :)

      Hapus
  9. Facebook lebih ke grup-grupnya sih yang penting. Biar bisa dapet update'an info terbaru. Bisa mendekatkan yg jauhh juga. Tapi jangan dipake untuk menjauhkan yg dekat ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke, emank kadang FB bikin yang dekat malah jadi jauh, lucu yah :D

      Hapus
  10. Kalo aq sih seperlunya. Kalo perlu ya baru tak buka fb td. Klo ga ya enggak hehe. Aq malah bosen ama twitter. Bingung aja apa asiknya twitteran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga bingung twitter enaknya apa :D

      Hapus
  11. aku sering juga chat dan saling komen sama john di fb

    jadi malu nih interaksinya dibaca :malu:

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ... ga perlu malu yo
      emang kita pernah message apaan sih? :P
      kan normal2 saja dan tidak aneh2
      oh ya, blog JuvMom ini aku juga adminnya loh :v

      Hapus
  12. Hai mom, menurutku sih punya FB penting karena kita bisa ber-social dengan teman-teman kita yang jauh dan jarang ketemu. Oh ya, btw aku ada info nih kontes menulis, coba aja lihat disini ya Mom http://kompetisimenulis.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. barusan aku lihat, kontes SEO yah ternyata
      kalo SEO aku ga jago

      Hapus
  13. penting ga penting sih ya tergantung tujuannya..klo saya punya fb cenderung untuk bisnis..hehehe
    salam kenal mba Enny..makasih udah mampir :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. FB emank enak buat bisnis
      Salam kenal juga mba, sama2 :)

      Hapus
  14. Buat saya penting mbak, karena saya ada banyak teman-teman, saudara, dan juga pelanggan di fb :) plus termasuk teman-teman di dunia maya dan komunitas. Tergantung kebutuhan ya mbak, kalau gak butuh ya gak harus punya toh..

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law