Selasa, 28 Oktober 2014

Hari Blogger Nasional?

Entah kenapa hari ini dashbor penuh dengan entri bertema hari blogger nasional. Asli deh, mungkin saya emank emak-emak yang buta hari. Kadang saya bisa gak tahu in hari apa. Cuma kalau hari Jumat mendadak sadar aja, haha.

Mungkin hari ini memang hari blogger nasional. Soalnya banyak banget yang ngebahas. Masa pada salah semua? Kayaknya gak mungkin yah. Kebanyakan pada mengulas alasan mengapa mereka jadi blogger.

Nah, saya ikutan jugalah. Saya jadi blogger karena dulu memang kakak saya pecandu internet. Tapi akhirnya dari sana kakak saya jadi punya pasif income. Sebenernya saya pengen ikutan kayak gitu. Tapi ya gitu, rejeki orang beda-beda. Sempat main Amazon dan nyicipin duitnya buat hura-hura. Tapi ya gitulah, kurang barokah, hehe.
Akhirnya tobat deh dan saya menjalani hidup sebagai blogger miskin #halah. Meski miskin tapi ternyata malah dapet suami dari ngeblog. Berasa kayak cinderala mandi di kali #ehsalah.

Awalnya jadi blogger emang gak tulus. Saya selalu berharap dapet duit, hehe. Mata duitan banget gak sih. Dan sekarang pun masih sama. Tapi bedanya saya dengan blogger yang memang haus banget duit saya gak masang iklan-iklan murahan yang isinya obatnya dokter B*yk*. Plis deh, blog saya gak semurahan itu. Saya tetap menulis secara natural dan dengan gaya saya. Begitulah memang seharusnya ngeblog. Gak masalah sih ngarepin dapet job review tapi jangan membuat blogmu jadi kehilangan jati diri.

Meski sering dibilangin sama suami jangan beorientasi dapet duit, tapi tetep aja saya matre, wekeke. Rasanya seneng kalau bisa dapet jo review. Tapi ya gitulah kadang saya gak ngaca. Ini blog belum ada setahun udah ngarep dapet banyak review. Ini aja udah untung banget kemaren bisa dapet satu job review.
Mungkin karena melihat kakak saya bisa dapet uang dari internet saya jadi terobsesi. Sayangnya saya gak bisa seperti dia #hiks. Ya mungkin dari cara lain. Buka toko online kali ya.

Tujuan orang ngeblog memang beda-beda. Tapi yang pasti jangan sampai ngeblog dengan tujuan yang buruk. Seperti menebar fitnah atau nyebar link bajakan.
Satu hal yang kadang menyesakkan hati para blogget. Ketika mereka ditanya dapet apa dari ngeblog. Kalau yang udah dapet banyak mungkin gak nyesek. Tapi kalau belum dapet apa-apa. Kayaknya nyesek banget kalau sampai dicemooh. Saya sih belum pernah ada yang tanya. Cuma dulu suami saya sering ditanya gitu sama temennya. Waktu itu memang belum bisa jawab. Seiring berjalannya waktu, semuanya terjawab. Kalau dari ngeblog bisa dapet duit, ilmu bahkan istri.
Jangan patah semangat ngeblog. Meski orang ngeremehin. Suatu saat pasti mereka ngiri, hehe.

11 komentar:

  1. hehe, semangat yah :)
    mungkin belum saatnya menghasilkan banyak

    BalasHapus
  2. nih blogger jujur...saya suka...hahaha.... :)))

    BalasHapus
  3. Selamat hari blogger nasional!
    Dari ngeblog aku pun belum banyak menghasilkan, tapi senangnya mamaku nggak pernah meremehkan hobiku satu ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong, ibuku malah pengen ngeblog juga tapi males ngajarin *anak durhaka* :D

      Hapus
  4. setuju. Yang penting caranya bener. Sama, saya juga suka nyesek kalau ditanya udah dapet apa dari ngeblog. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa, iya.
      Orang pikir ngeblog buang2 waktu :D

      Hapus
  5. Yang pasti kalau ngeblog dapat kenalan baru :-D

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law