Minggu, 26 Oktober 2014

Ketika Aisyah Ikutan Puasa

Seperti biasa perempuan memang gak pernah bisa full puasa di bulan Romadhon. Jadi harus qodho puasa di bulan lainnya. Kalau tahun ini sih saya puasanya sebagian bayar fidyah. Bukan karena saya menyusui saja, tapi saya juga hamil dan menyusui. Saya khawatir kalau puasa membahayakan janin dan Aisyah. Tapi sayangnya delapan hari sebelum lebaran saya keguguran. Sisanya gak saya bayar fidyah. Saya qodho puasa saja.

Saya sengaja mengundur qodho puasa hingga Aisyah makan cukup banyak. Saya pikir agar dia cukup makan meski ASI berkurang karena puasa. Lucunya Aisyah ini kalau gak puas nenen dia malah gak mau makan. Selama saya puasa dia agak rewel. Tadinya saya pikir memang lagi rewel. Tapi ini rewelnya agak aneh. Tiap nyusu marah. Kayaknya ASI kurang karena saya puasa empat hari berturut-turut.

Aisyah yang biasa nyemil mendadak gak suka nyemil. Setelah saya selesai qodho dia kembali ceria. Karena ASI mancur bahkan sampai bocor. Kasian Aisyah, saya terlalu egois memaksa diri untuk segera membayar utang puasa. Padahal sih kalau ditangguhkan sampai bulan Sya'ban masih gak apa karena ada udzur. Tapi saya gak tenang.

Entah kenapa selama saya puasa Aisyah bisa gak ceria. Mukanya terlihat muram. Sedikit-sedikit marah, nangis. Sama sekali gak bisa ditinggal. Maunya nenen terus tapi dia marah. Pokoknya Aisyah beda dari biasanya. Saya merasa bersalah sih dengan keadaan Aisyaha saat itu.

Tapi nanggung waktu itu tinggal sehari, hehe. Jadilah saya tuntaskan. Besoknya habis subuh saya langsung makan lumayan banyak. Jadi saat dia bangun susunya penuh. Aisyah pun minumnya bersemangat banget. Dan hari itu pun Aisyah kembali ceria, makannya juga mulai banyak lagi.

Jadi sepertinya jika ingin mulai berpuasa lebih afdol kalau menunggu anak satu tahun. Karena umur segitu udah boleh minum susu UHT atau susu lainnya misalnya kedelai. Kalau seperti Aisyah meski udah delapan bulan dia tetep nyusunya banyak. Dan ASI juga belum bisa diganti dengan yang lain. Saya memilih untuk gak memberikan susu formula. Dari pada susu formula mendingan susu sapi asli.

Beginilah kalau punya anak. Gak bisa sembarangan puasa karena ada yang nyedot jadi harus hati-hati. Pelajaran buat saya supaya gak mengabaikan si kecil ketika akan berpuasa.

10 komentar:

  1. waktu aku menyusui juga puasanya bolong2 lihat kondisi anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba harusnya gitu, tapi kadang saya gak sabar :D

      Hapus
  2. sekarang pake collage terus thumbnailnya :D

    BalasHapus
  3. Hutangku juga blom terbayar, nunggu Kinza sudah boleh mkn selain ASI :D, semangat ibadah emak2 blogger

    BalasHapus
    Balasan
    1. emank Kinza berapa bulan?
      emank sih sebaiknya puasa kalau anak udah bisa makan, kasian klo ASInya susut

      Hapus
  4. Memang begini kalau jd perempuan. Alhamdulillah Tuhan kasih keringanan ada qodho ada fidyah. Jd ingat wkt melahirkan dan nyusui Raissa. Sempat bolong banyak. Kt ibu udah dibayarin fidyahnya tp saya merasa blm tenang jd qodho jg sebagian..semoga Allah menerima ibadah semua ibu (bapak2 juga) krn mengurus anak jg ibadah

    BalasHapus
  5. Daku pas hamil + menyusui pilih bolong aja puasanya mak, hihihi. Idem ama mak Kania :)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law