Sabtu, 21 Februari 2015

Suka Duka Ngerjain Job Review

Aktifitas ngeblog memang sudah lama saya jalani. Mulai dari saya masih SMP hingga sekarang jadi emak-emak. Meskipun mengalami pasang surut tapi tetap saja ngeblog adalah salah satu aktifitas yang menyenangkan. Meski sudah ngeblog lama bukan berarti saya seorang yang expert. Malahan saya masih tergolong amatir pake banget. Buktinya dari dulu sampai sekarang saya masih belum jago-jago amat dalam hal menulis atau pun meraup uang lewat blog saya.

Tulisan saya ya masih begini, standart banget. Belum pernah menangin lomba apa pun, hiks. Dan kalau urusan dapet uang masih bisa kehitung deh. Paling saya dapet sekitar dua ratus ribu dari blog ini. Dan udah habis untuk kebutuhan keluarga maksudnya buat jajan, hahaha. Maklum saya bukan blogger yang aktif dalam komunitas. Jadi teman ngeblog saya memang sangat sedikit. Dan kemungkinan dapet job review memang kecil.

Karena yang saya perhatikan orang-orang yang dapet job review berkali-kali adalah blogger yang aktif di komunitas. Bukan blogger seperti saya yang sukanya mojok dipinggir kasur, hehe. Jadi memang berkumpul dengan komunitas blogger banyak manfaatnya salah satunya kecipratan job review. Saya juga sempat dapet job review dari teman blogger yang gak dekat. Nama situsnya Jombloku, meski sebenarnya dia udah gak jomblo. Malah udah punya anak, #ehsalahfokus.

Kira-kira dua kali saya dapat job review. Kemudian mendadak saya kecewa karena nominal yang ditawarkan agak gemana gitu. Akhirnya dari situ gak pernah ditawarin job review lagi. Dan saya pun kapok ngerjain job review lagi. Memang sih bukan salah dia. Soalnya dia hanya pelantara saja. Udah bagus dia mau nawarin ke saya job review, hehe.

Dapet job review memang menyenangkan apalagi untuk blogger yang orientasinya adalah uang. Sampai kadang meski bayaran murah dikerjain. Beda dengan saya yang meski pengen dapet uang dari blog tapi agak sombong dikit #dilemparsendal. Bukannya sombong tapi bagi ibu rumah tetangga seperti saya bisa ngeblog tiap hari itu adalah hal yang sangat WOW. Maklum punya anak kecil membuat saya harus ekstra hati-hati.

Ngerjain job review kadang kepaksa, meski emang doyan sama duitnya. Soalnya saya harus nulis di blog mau gak mau. Kadang kalau saya megang laptop anak saya udah mulai ancang-ancang ikutan ngetik. Terpaksa deh ngerjain job review sambil kucing-kucingan sama anak. Atau terkadang lagi asyik-asyiknya nulis anak saya ngacak-ngacak perlengkapan rumah. Jadi saya agak milih-milih kalau dapet job review yang bayarannya gak sreg di hati. Karena perjuangan saya untuk menulis memang berat #lebay.

Menurut saya bayaran job review terkadang terlalu sadis. Tapi ternyata itu hanya menurut saya. Pernah saya tanya kakak (yang memang udah lama berkecimpung di dunia IM) ketika saya dapet job review dengan harga murah. Eh tahu gak sih kakak saya malah bilang, "Segitu mah udah gede, En."

Apaa? Serius deh saya ngerasa kakak saya ini gak berprikemanusiaan #lebay. Ternyata memang dia biasa bayar orang dengan harga kisaran dua puluh hingga lima puluh ribu. Jadi kadang saya mikir ini saya yang belagu atau dunia memang kejam?

Kalau menurut saya pribadi bayaran lima puluh ribu cukup pantas buat blog yang gak terkenal seperti blog ini. Atau blog yang punya PR atau DA yang rendah. Suami saya juga pernah ditawari job review seharga seratus ribu untuk situs zero.intikali.org-nya. Kemudian suami saya nawarin blog Iskael. Ternyata orangnya memberi harga lima puluh ribu untuk blog Iskael. Alasannya karena DA blog Iskael saat itu gak sampai 24. Akhirnya suami saya maklum jadi diterima aja bayaran seratus lima puluh ribu.

Jadi menurut saya bayaran untuk job review seperti itu lebih berprikemanusiaan. Memang sih yang ngasih job review itu bukan perusahaan abal-abal. Namanya udah terkenal dan memang perusahaan besar. Jadi wajar kalau mereka berani bayar lebih tinggi dari orang lain.

Pantas atau enggaknya suatu bayaran job review memang relatif. Ada orang yang menganggap bayar dua puluh ribu sudah besar. Kalau menurut saya sih boleh aja bayaran dua puluh ribu tapi maksimal 200 kata dan cuma boleh ada satu link. Pokoknya kalau bayaran segitu jangan minta yang aneh-aneh, hihi. Kalau untuk bayaran lima puluh sampai seratus mungkin wajar kalau minta lebih dari 200 kata dan lebih dari satu link.

Saya dulu juga pernah dapat tawaran job review dari salah satu toko online ternama. Tapi sayang bayarannya berupa voucher. Iseng-iseng saya lobi untuk menguangkan vouchernya. Ternyata bisa hanya saja bayarannya cukup lama. Sekitar satu bulan lebih. Tapi mending vouchernya seharga seratus ribu, bisa buat jajan batagor sampai sembelit, hehe.

Salah satu hal yang membuat kita dapet job review selain gabung komunitas adalah dengan memperbagus konten. Dengan konten yang bagus meski blognya masih cupu kadang ada juga yang nawarin job review dengan harga yang enak. Tapi memang prosesnya lama banget untuk bisa dapet job review. Jangan berharap blog baru bikin kemarin dapet job review itu sih terlalu muluk. Dan satu hal lagi. Jangan tergesa-gesa untuk mendapatkan uang dari blog. Nikmati aja aktifitas ngeblog. Karena ngeblog butuh passion.

"Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog "Blogger dan Job Review" oleh Petrus Andre yang didukung oleh Ajeng Angelina dan Elisa Fariesta."

21 komentar:

  1. Aduh.. Jombloku datang nih, kena colek berasa sampe kaltim #lebayyy haha...

    Pengalaman saya ya mba, memang orang yang mau review itu mempertimbangkan DA dan umur blognya. kalau harga dari teman sesama blogger, memang antara 50'ribuan dan itu katanya sudah mahal :), tapi kalau dari perusahaan besar kadang sampai 150ribu bahkan lebih :D.

    Yang saya setuju, kalau mau ngeblog ya ngeblog aja, gak usah mikirin job, nanti kalau situsnya udah Ok, pasti banyak yang nawarin. karena yang nawarin job pasti punya tehnik tersendiri untuk situs2nya .

    begitu kira-kira, lama gak mampir kesini heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kupingnya gatel yah diomongin di sini :D
      kalau 50rb sih masih wajar mba, hihihi

      Aku juga belum mampir ke jombloku :D

      Hapus
  2. haha, yang susah itu bisa konsisten nulis :D
    kalo job review itu kan bonus dari usaha kita selama ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emank konsisten nulis itu susah apalagi punya anak :D

      Hapus
  3. Aq blm prnah dpt job review, salut deh sama emak2 yg msh eksis ngeblog tanpa menelantarkan keluarganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya emak2 ngeblog justru gak nelantarin anaknya, kan di rumah doang :D

      Hapus
  4. jangan kapok dong :) nunggu aja pasti ada yang nawari dengan fee yang Allhamdulillah hehehe. Justru dari review bisa semangat yang seneng anak-anak juga ya dari hasilnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bayarannya lumayan ya gak kapok lagi :D

      Hapus
  5. mereview itu memang gampang2 susah.. kita dituntut hrs jeli, dan berani tentunya :D

    BalasHapus
  6. Nah itu jombloku dateng..... Kalo pe ernya dah dewa feenya jg dewa mbak el. Smangatlah walo dah punya buntut

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sekarang yg dipertimbangkan DA bukan PR lg :D

      Hapus
  7. Kalo sekarang banyakan kasihnya di atas 100 ribu, mba. Malah ada yang sekali nawarin 25 $. Cuma memang tergantung tingkat popularitas blog itu, selain harus banyak yang komen juga. :D Tapi percaya deh, sekali dapet biasanya terusan dapet. Karena kayaknya itu semacam pemancing. Beberapa teman juga mengalami hal yang sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak kok yg nawarin 50rban.
      Memang sih kalau sekali dapet kadang dapet lagi meski jedanya jauh. Kadang kalau gak sesuai aku males ngerjainnya :D

      Hapus
  8. Gpp lah mbak tambah bete kan dari pada ga ada kerjaan sama sekali hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak juga sih, ngeblog bkn kerjaan utama, gak ada job review jg gak masalah :))

      Hapus
  9. Wahh
    syukurlah aku sejauh ini sellau dapet feedback positif tiap dapet job review

    ^^

    BalasHapus
  10. Btw sejauh ini memang sih aku cuma nerima job review yang masih sesuai sama tema blog aku sendiri

    PErnah nolak beberap atawaran lantaran ngerasa kurang sreg sama tema nya
    misal : tawaran review game kayak judi online gitu

    hihihi

    BalasHapus
  11. Perbaiki diri dulu sebagusnya, semoga ada brand yang mau memberikan job review pada kita.... happy blogging...

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah pernah ditawari job review, namun permintaannya banyak dan tidak sesuai dgn bayaran yg diberikan, blom rejeki, inshaa Allah datang lagi yg lebih klop :) Keep writing aja deh hihihi

    BalasHapus
  13. Yang penting rutin nulis haha
    salam

    BalasHapus
  14. Wah pada keren udah pernah ngerasain job review, aku belum, sukses ya bun

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law