Jumat, 20 Maret 2015

Salak Pondoh Si Buah Ular

Buah lokal yang satu ini memang gak kelihatan keren. Dulu temen mendiang ayah saya bilang buah ini buah ular. Memang sih mirip sama kulit ular. Meski buah lokal ini gak keren tapi tiap kali ke rumah bulek saya pasti minta dibawain salak. Sayangnya di rumah yang doyan cuma saya sama ibu. Sedangkan kakak saya gak doyan kalau gak dibukain kulitnya, haha. Jadi kalau ada yang ngupasin dia mau makan, kalau gak ya gak makan.

Mengupas buah salak memang lumayan sulit dan menyakitkan #halah. Kulitnya kasar dan bersisik persis kayak ular. Gak heran kalau ngupas buah ini pasti jempol saya bakalan beset semua. Tapi jangan salah rasanya juga enak loh. Sayangnya gak semua jenis salak rasanya enak. Hanya salah pondoh yang terkenal enak. Apalagi dari desa ibu saya yang memang terkenal dengan salak pondohnya. Banjarnegara tepatnya di Sigaluh memang penghasil salak pondoh yang enak. Kalau saya beli salak di pasar rasanya beda banget dengan ngambil di rumah bulek. Udah beli gak seberapa enak, mendingan yang gratis dan enak, haha.

Salak memang punya rasa yang sedikit asam dan manis. Jarang saya nemuin salak yang manis semua pasti ada rasa asemnya, justru itu yang bikin enak. Tapi hati-hati ya, jangan kebanyakan makan salak. Bisa-bisa sembelit. Kadang kalau udah kangen banget makan salak saya bisa makan salak banyak sampai sembelit. Lebay banget gak sih, haha.

Kadang buah salak ini juga jadi obat saat saya diare. Entah mitos atau gak sih, saya belum pernah tanya ini ke dokter. Ini sih pengalaman pribadi. Dulu sempat diare gara-gara makan di rumah sodara. Dah gitu saya makan salak dalam dosis banyak. Alhamdulilah langsung mampet. Tapi cara itu gak berpengaruh ke adik saya yang juga lagi diare. Dia malah tambah parah, haha. Jadi kayaknya jangan coba-coba deh. Takutnya tambah parah.

7 komentar:

  1. Pernah nyiciip salak pondoh, memang beda sih dari salak yang bukan pondoh :)

    Salak pondoh jauh lebih manis :)

    BalasHapus
  2. ada lagi buah yang enak dimakan, tapi males ngupasnya, "rambutan" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah :D
      tapi gak separah salak, salak kadang bikin luka

      Hapus
    2. iya sih emang :D
      makanya males kalo makan ngupas sendiri
      lebih enak dikupasin
      tinggal makan aja :D

      Hapus
  3. kadang-kadang tangan aku terluka saat membuka kulit salak

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law