Selasa, 21 April 2015

Akhirnya Bisa Menyapih Aisyah

Kurang lebih seminggu ini Aisyah sudah mulai disapih. Kali ini benar-benar disapih. Gak seperti sebelumnya, Aisyah sekarang bisa tidur tanpa harus menyusu saya. Meskipun pada hari ketiga saya sempat hampir goyah. Saat itu di rumah memang sedang sepi. Pakde dan budenya lagi main ke rumah Punggelan. Abinya sudah pergi ke Surabaya lagi dan ibu saya lagi sibuk dengan jahitan. Jadilah di rumah hanya ada saya dan adek saya yang lagi libur.

Sepertinya karena kondisi rumah lagi sepi dia merasa bosan. Mendadak Aisyah merogoh baju saya, narik-narik tali bra. Tapi kemudian saya cegah, saya tahu dia pengen nyusu. Wajahnya terlihat sangat lelah. Sepertinya memang ingin tidur. Akhirnya saya gendong seperti biasanya kalau dia akan tidur. Cuma saat itu dia gak mau. Tetap meronta minta nyusu. Meski udah dikasih susu Ultra tetep aja nangis. Rasanya kasian banget, pengen nangis aja. Hampir aja saya goyah untuk segera nyusuin Aisyah. Tapi saat itu saya pake daster yang gak ada resletingnya. Jadi gak mungkin buat ganti baju dulu.

Akhirnya digendongan saya dia tertidur dengan suara tangisan yang makin lama makin melemah. Ya, dia tertidur sendiri. Tangisannya berenti karena dia sudah lelah. Tapi untungnya setelah hari itu Aisyah udah gak pernah nangis minta nyusu lagi. Aisyah sepertinya udah ngerti kalau dia gak boleh nyusu lagi. Kasian sih tapi mau gemana lagi. Kalau gak segera disapih keburu adeknya lahir.

Lagi pula dia sudah gak butuh nyusu lagi. Karena memang sudah bisa makan segala macam makanan yang bisa memenuhi gizinya. Saya perhatikan dia menyusu hanya untuk main-main. Jadilah emaknya ini sering digigitin. Sampai pernah puting saya luka parah. Pakai Kamilosan pun masih gak mempan. Akhirnya dari situ saya sungguh-sungguh ingin menyapih. Memang saya ini gak kuat kalau ada luka dibadan apalagi di puting. Duh, rasanya sakitnya itu gak karuan.

Untungnya meski disapih Aisyah gak rewel. Cuma karena sekarang lagi seneng jalan, kalau gak ada yang mau nuntun dia bakal ribut. Jadi ributnya bukan karena minta susu tapi minta jalan. Ibu saya juga terlihat lega setelah Aisyah disapih. Katanya gak perlu ke kiyai untuk nyapih anak. Memang sih ada beberapa orang yang minta air dari kiyai agar anaknya bisa cepat disapih. Entah deh beneran bisa atau gak. Tapi menurutku ini menjurus pada kesyirikan kecil. Lagi pula gak perlu ke kiyai cuma untuk nyapih. Tinggal kitanya aja sabar.

10 komentar:

  1. Mungkin awalnya gak tega kayaknya haha.. Duh, buat pengalaman ini :D. Soalnya anakku juga gak bisa tidur kalau gak sama minum ASI :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gak tega banget. Ntar kamu ngerasain deh :D

      Hapus
  2. aq baru tau klo smpe ada yg ke kyai segal cm spy anakny bs disapih -.-"

    momen penyapihan mmg tega-gak tega buat dliat..aq dulu liat sepupu q nangis jingkar pgn nyusu tp emg lg dsapih gentong emakny diolesin apa gitu lupa. pokokny jd pahit si anak jd ga mau lg..


    Aisyah hebaaaat ^____^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Jeng ada yg smp kyk gitu, haha :D

      Emang gak tega banget. Kalau bukan karena kepaksa mungkin Aisyah belum aku sapih

      Hapus
  3. Allhamdulillah sudah berhasil menyapih ya. Tenang aja Aisyah walau sudah tidak menyusu tapi tetap dekat kok :)

    BalasHapus
  4. Wah, seneng bacanya, adek Aisyah udah mulai ngerti yaah :D
    ngga rewel lagi, pinteeer banget..

    BalasHapus
  5. Serem juga klo sampe minta air gitu ya,.mba. yang penting dikuat-kuatin dan kasih pengertian biar anaknya ga rewel.

    BalasHapus
  6. Pinternya aisyah...
    Niat kuat kudu

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law