Senin, 18 Mei 2015

10 Hal Menyebalkan Pasca Melahirkan

Sebenernya saya nulis ini cuma buat seneng-seneng aja. Lagi gak ada ide buat nulis. Padahal sih Aisyah mulai banyak perkembangan tapi rada males nulisnya, haha. Dulu sebelum ngelahirin saya gak mempersiapkan mental dengan baik. Yang ada cuma nyiapin baby stuff doang. Alhasil saya kaget ternyata setelah melahirkan gak seindah apa yang dibayangkan. Tulisan ini juga untuk gambaran bagi ibu-ibu yang baru pertama kali hamil. Siapa tahu bisa siap-siap. Meski keadaannya gak persis sama, tapi mungkin ada poin-poin yang bakal terjadi juga.

1. Menyusui Itu Ternyata Sakit

Dulu saya gak pernah tau kalau menyusuin itu bakalan sakit. Kiran ya tinggal nyusuin aja gak pake ribet. Ternyata gak loh. Nyusuin itu ada tekniknya, kalau salah teknik bisa bikin sakit. Tapi memang kalau baru pertama kali nyusuin tetep aja sakit. Karena putingnya belum biasa. Solusinya bisa pakai krim puting. Tapi jangan lupa dibilas tiap kali nyusuin.

2. Kurang Tidur

Setelah melahirkan badan biasanya sakit semua rasanya memang gak nyaman banget. Suami saya aja yang gak ngelahirin ikutan sakit semua badannya. Padahal cuma nemenin dan bantu saya saat ngelahirin. Dan saat lagi lelah-lelahnya gini, si bayi semalaman kebangun terus untuk nyusu. Kebayang dong betapa pusingnya kepala barbie, hehe. Apalagi setelah melahirkan saya minta supaya Aisyah satu ruangan dengan saya. Eh, ternyata semalaman saya harus tidur dengan posisi duduk sambil nyusuin Aisyah. Jadi benar-benar gak bisa istirahat semalaman. Saat itu saya memang belum bisa menyusui posisi sambil tidur. Maklum, baru punya bayi jadi masih canggung. Saya baru bisa tidur justru siangnya. Saat Aisyah dibawa suster untuk dimandiin dan segala macamnya.

3. Gak Enak Duduk

Berbahagialah orang yang ngelahirin gak pakai dijahit. Saya dijahit gak tahu berapa jahitan. Dan itu bikin saya susah duduk. Tiduran terus gak enak, berdiri gak enak, duduk apalagi, ngilu boo. Sampai-sampai tiap kali saya mau duduk, sama mertua dikasih bantalan, supaya gak sakit. Tapi tetep aja ngiluuu.

4. Harus Berjuang Melawan Mitos

Namanya juga orang tua, kadang mereka seneng banget bawa-bawa mitos. Mending mitosnya enak, tapi kebanyakan mitos nyusahin dan menjurus kesyirik. Bayangin aja baru ngelahirin di atas kasur anak ada sapu lidi, gunting sama gunting kuku. Katanya biar setan gak deketin. Saya risih banget liat kayak ginian. Tiap kali ada yang naroh itu di atas kasur langsung saya beresin. Masa iya, setan takut sama yang begituan. Plis deh, emang setan apaan? Di situ kadang saya merasa sedih.

5. Badan Berubah Drastis

Bayangin aja, udah ngandung selama sembilan bulan. Udah gitu si bayi keluar dan perut kososng. Jadilah perut ini bergelambir, jelek banget. Meski seiring berlajannya waktu ini semua bakal kembali normal tapi tetep aja saya gak suka kalau suami liat. Meski suami sih biasa aja. Saya aja yang sok sempurna, haha. Kadang diledekin sama suami, bete juga loh meski bercanda, hehe.

6. Baby Blues Syndrome

Saya sendiri baru engeh apa itu baby blues syndrome. Ternyata saya mengalami syndrome ini cukup lama. Kayaknya ada sebulan pasca melahirkan. Baby blues syndrome ini adalah perasaan galau akut. Semua orang di lingkungan saya gak tahu ini saya aja gak tahu sih, hehe. Tapi untung aja, meski gak tahu tentang syndrome ini suami saya tetap sabar dengan saya. Meski mungkin dia agak heran dengan saya yang jadi cengeng. Hal yang bikin parah baby blues syndrome saya salah satunya karena faktor lingkungan. Di sekitar lingkungan suami, kesyirikan itu bak debu bertebaran. Intinya parah banget. Dan saya khawatir banget dengan anak saya yang dari kecil udah dikenalkan syirik. Meski dia sendiri gak ngerti. Di situlah saya merasa mengalami baby blues syndrome dalam jangka yang cukup lama.

7. Kalau ASI Gak Lancar Dicerca

Saya paling sebel kalau ada yang bilang ASI saya gak enak. Emangnya pernah ya nyicipin? Kalau anak gumoh dibilang ASInya gak enak. Padahal gumoh itu bukan pertanda ASI gak enak. Bisa jadi si bayi kebanyakan minum. Dan yang nyebelin kalau anak saya nangis dan disusuin gak mau malah dikasih susu formula. Untung aja Aisyah gak doyan susu formula. Jadi emaknya gak nangis dipojokan.

8. Dilarang Makan Ini Itu

Pernah denger dong, kalau ibu menyusuin gak boleh makan pedes? Itu sih mitos. Padahal kalau makan pedes saya jadi lebih lahap. Tapi sering dilarang, katanya nanti anak mencret. Plis deh, ASInya kan gak langsung jadi pedes. Kadang saya sembrono, apa aja dimakan. Dan memang Aisyah pun baik-baik aja. Kecuali yang dokter memang larang karena ada sebab yang jelas bukan karena mitos belaka.

9. Disuruh Minum Jamu

Ini nih yang paling saya benci, minum jamu! Hellow, emang jamu ada gizinya apa sih? Sampai orang yang baru melahirkan harus minum itu. Justru dokter malah melarang saya minum jamu. Karena bisa bikin anaknya kembung. Lagi pula orang baru melahirkan lebih butuh makanan bergizi ketimbang jamu. Dan harga jamu juga gak murah loh. Saya pernah dibeliin sepaket hargnya sampai seratus ribu. Kirain murah, ternyata mahal juga.


10. Ibadah Berkurang

Lama waktu nifas selama 40 hari memang bikin saya jadi merasa jauh dari Alloh. Meski tetap berdzikir. Tapi rasanya ada yang kurang kalau gak sholat. Untung aja saya nifas cuma 30 hari. Tapi seminggu setelah itu datang bulan lagi, haha. Saya jadi mengerti kenapa perempuan itu dibilang kurang agamanya. Karena memang sering banget dapat keringan untuk libur beribadah.

Meski pasca melahirkan banyak hal yang gak enak, seiring berjalannya waktu semuanya akan segera membaik. Memang saat-saat kayak gitu peran suami penting banget. Kadang orang tua pun bukannya ngasih semangat tapi malah bikin ribet. Mungkin karena mereka merasa udah pengalaman jadi anaknya kudu nurut. Beda dengan suami yang justru lebih memberi dukungan dengan apa yang istri lakukan. Kalau inget ribetnya pasca melahirkan setahun lalu saya jadi penasaran, tahun ini kayak apa yah. Apalagi udah ada Aisyah, pasti beda banget. Kayaknya lebih kacau, haha.

18 komentar:

  1. moga aja pasca melahirkan yang kedua lebih menyenangkan yah :D

    BalasHapus
  2. aku termasuk yang melawan mitos. Melahirkan kedua biasnaya sudah lebih banyak tau dan bisa memperbaiki kesalahan atau kekurangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama dong mba :)
      iya sih klo yg kedua mungkin lbh bluwes

      Hapus
  3. banyak hal menyebalkan tapi hal asiknya tak kalah banyak ya....klo lagi salaing tatap sama anak waktu bayi itu gimana gitu...atau mencium baunya langsung bikin tenang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo liat anak memang jd lupa hal2 yg nyebelin td. :)

      Hapus
  4. waktu baru hamil anak pertama, salah seorang tante saya nyaranin untuk rajin bersihin puting dengan air hangat supaya gak ada penyumbatan. Trus dikasih baby oil sesudahnya supaya putingnya lemas dan gak sakit ketika menyusui.

    Masuk usia kehamilan 6 bulan, biasanya ASI saya sudah mulai keluar. Ketika anak-anak saya lahir, alhamdulillah gak sakit menyusuinya. Paling pegel aja. Tapi, bisa saya akali denga selalu menyusui sambil tidur. Cuma menyusui sambil tidur ini gak cocok untuk ibu yang susah bangun kalau sudah tidur. Karena khawatir puting atau tubuh si ibu akan menggencet bayinya.

    Untuk mitos, dari awal saya udah bilang sama orang tua. Gak percaya ini-itu hehe. Jamu gak cuma bikin bayi kembung. Tp, juga bisa bikin bayi yang baru lahir jadi kuning kalau ibunya minum jamu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku tetep sering sakit pas nyusuin, apalagi anakku klo nyusu lama bgt, kyknya putingnya kaget :D

      Hapus
  5. aku ngakak baca ada yang bilag gumoh = asi gak enak...
    hahaha....

    itu murni proses pencernaan bayi ya, sama spt org dewasa sendawa setelah makan... :-D

    oya hati2 ada gunting dan lidi di kasur, takut nanti kena mata bayi... :-D

    sabar dan semangat selalu ya mbak Enny... :-D
    Allah loves you

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah mba, mereka gak ngerti jadi yg disalahin emaknya :D
      makasih mba supportnya :)

      Hapus
  6. Aku nggak kena baby blues sih, tapi body eikeh nggak balik lagi sejak ngelahirin si bungsu smp anak2 skrg udah remaja hahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beruntung bgt gak kena baby blues :D

      Hapus
  7. no 6 yg paling membuat saya berfikir2 lagi untuk hamil, saya gamau lagi emnghadapinya sendirian hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi aku gak kapok :D
      emang sih kalau ngadepin sendirian aku juga gak mau, soalnya memang itu fase yg cukup berat

      Hapus
  8. Yang bikin aku agak trauma sama lahiran adalah pas proses ngejaitnya itu lho, soalnya dulu aku pendarahan dan sampai harus bius total untuk ngejaitnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama aku juga takut kalau dijahit meski dulu gak sampai pendarahan sih. Tetep aja nyeri

      Hapus
  9. dulu waktu lahiran yang pertama emang agak berat mbak, mungkin karena belum pengalaman, setelah lahiran yang kedua sudah lebih santai tapi badan tetep cepet capek dan bawaannya ngantuk mulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyknya klo capek itu tetep bakal ada mau lahiran keberapa pun :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law