Minggu, 24 Mei 2015

5 Inovasi Clodi Seiring Berjalanannya Waktu

Bisa dibilang saya ini masih tergolong baru untuk pemakaian clodi. Aisyah baru pakai clodi saat umur empat bulan, sekarang Aisyah udah 14 bulan. Karena dulu saya maju mundur buat beli clodi. Barulah setelah empat bulan Aisyah lahir saya merasa bosan dengan limbah popok anak saya yang sering dibuang ke kali sama orang di rumah. Plis deh, padahal gak boleh loh buang sembarangan kayak gitu. Tapi kalau diingetin selalu bilang kalau popok sekali pakai gak boleh dibuang di tong sampah, takut anaknya nanti melepuh kulitnya. Emang apa hubungannya coba?

Clodi yang pertama kali beli memang tergolong clodi yang udah agak jadul. Stok lama gitu tapi harganya murah banget. Saya dapet diskon 25%. Memang sih lebih murah dari kebanyakan clodi. Tapi ada kekurangannya, gak seperti clodi yang muncul baru-baru ini. Dari pengalaman beli clodi ini saya jadi tahu inovasi-inovasi apa aja yang berkembang pada clodi. Berikut adalah lima inovasi clodi dari pengalaman dan pengamatan saya selama hampir setahun memakai clodi.

1. Munculnya Karet Penahan Pada Bagian Paha

Clodi memang gak hanya untuk menahan pipis tapi juga pup. Dulu clodi yang saya pertama kali beli gak ada karet penahan di bagian pahanya. Jadilah kalau anak saya pup, sering banget bocor. Tentu aja ini nyebelin karena bikin kotor celananya. Apalagi kadang pup meninggalkan noda yang sulit hilang.

Clodi Tanpa Karet Penahan
Setelah saya merasa kurang puas tentu aja saya cari-cari clodi lagi yang pas untuk anak saya. Ternyata nemu juga clodi yang ada inner gusset. Saya udah kesenengan aja nih. Tapi pas Aisyah pup memang pupnya gak luber. Sayangnya inner gusset ini sulit dibersihin karena letak inner gussetnya itu di dalam. Dan inner gusset ini menyatu dengan innernya jadi disela-sela inner gusset ini kadang masih nyempil pupnya. Agak repot juga kalau disemprot.

Inner Gusset
Pusing deh kepala barbie, kirain yang itu udah bagus ternyata masih kurang juga. Jadilah cari-cari lagi yang pas. Ketemu lagi yang bagus, clodi dengan cover doubel leg gusset. Untung saja saya belum putus asa. Ternyata inovasi terkini dari Ecobum ini benar-benar membantu. Dengan double leg gusset pup anak saya tertahan dengan lebih baik. Bersihinnya juga lebih gampang karena gak ada pup yang tertinggal dikerutan-kerutan. Double leg gusset berbeda dengan inner gusset. Kalau inner gusset dijahit lebih kedalam bersama innernya. Double leg gusset ini dijahit menyatu dengan pola dari awal bukan di dalam inner.

Clodi Dengan Double Leg Gusset

2. Pengatur Pinggang Lebih Bervariasi

Awal-awal beli clodi yang saya tahu pengatur pinggang di clodi cuma ada snap atau kancing. Itu pun cuma satu baris jadi kurang rapih dan sering geser. Dan saya baru tahu itu ternyata clodi keluaran lama.

Pengatur Pinggang Snap Satu Baris
Kemudian beli lagi dan dapet clodi yang pengatur pinggangnya snap juga tapi dua baris. Ternyata clodi dengan snap dua baris lebih rapi dan gak mudah geser. Kalau anak sudah mulai besar kayak Aisyah lebih enak pakai snap. Kerena yang snap ini susah dibuka sendiri. Meski emaknya kalau mau pakein agak ribet. Tapi lebih aman gak tiba-tiba lepas karena dibuka sendiri.

Pengatur Pinggang Snap Dua Baris
Seperti yang sebelumnya saya bilang tadi, salah satu inovasi terkini pengatur pinggang dengan velcro atau perekat. Pengatur punggang dengan velcro ini cocok untuk bayi baru lahir, kalau menurut saya. Soalnya Kalau pakai snap agak sulit untuk menyesuaikan dengan pinggangnya. Velcro ini memang lebih mudah pemakaiannya tapi sayangnya untuk anak sebesar Aisyah velcro ini mudah dicopot. Kadang meski udah pakai celana dia iseng juga buka popoknya. Mungkin dia suka dengan suara velcronya yang kalau dilepas bunyi "krek".

Pengatur Pinggang Velcro

3. Daya Serap Insert Lebih Banyak

Semakin banyak variasi bahan yang digunakan untuk membuat clodi membuat kita para ibu dapat memilih mana yang lebih pas untuk bayi kita. Apalagi tiap bayi punya kebutuhan yang berbeda. Dulu bahan yang digunakan untuk membuat insert cloth diaper seperti bamboo, microfiber dan microfleece. Sekarang sudah bertambah variasi bahan lagi seperti insert dari bahan HEMP.

Insert Microfiber
Salah satu inovasi clodi Ecobum adalah mengkombinasikan bahan-bahan di atas untuk mendapatkan daya serap yang lebih baik. Seperti salah satu insert baru buatan Ecobum ya itu Insert Combo HEMP yang berinovasi mengkombinasikan bahan HEMP dan microfiber. Dengan kombinasi ini insert memiliki daya tampung yang lebih banyak.

Insert Combo HEMP
Ada juga inovasi terkini dari Ecobum insert berbahan bamboo dengan desain memanjang. Dengan desain memanjang seperti ini kita bisa mengatur bagian mana yang perlu daya serap ekstra. Seperti Aisyah ini kalau pipis lebih banyak di depan. Jadi bisa dilipet agak tebal dibagian depannya. Insert ini cocok untuk pemakaian malam hari karena daya tampungnya banyak sekitar 300ml.

Insert Ecobum Long Bamboo 3 Folded

4. Sekarang Tidak Hanya Model Popok

Pemakaian clodi memang gak hanya dipakai untuk bayi saja. Anak diusia satu tahun ke atas seperti Aisyah pun masih pakai clodi. Seenggaknya sampai anak sudah bisa pipis sendiri barulah gak pakai clodi. Clodi Ecobum memang dirancang untuk bayi baru lahir hingga anak yang sedang toilet training. Dengan begitu kita gak perlu susah nyari merek lain untuk memenuhi kebutuhan clodi. Model popok memang lebih cocok untuk anak di bawah satu tahun. Meski anak di atas satu tahun tetep masih bisa pakai.

Clodi Model Popok
Bagi anak umur satu tahun ke atas memang lebih cocok untuk pakai yang model pants atau celana. Tapi meski Aisyah udah gede masih belum beli yang model celana, hehe. Masih aja pakai yang model popok. Saya memang berencana beli yang model celana jadi yang model popok ini diwariskan buat adeknya. Model celana keluaran Ecobum ternyata bagus loh. Model celana ini memang beda dengan yang model popok, bentuknya mirip g-string. Clodi model celana ini didesain dengan wing atau sabuk berupa karet panjang dan elastis selebar 5 cm. Pengaitnya berupa snap atau kancing yang dapat diatur.

Clodi model ini dapat digunakan hingga berat badan anak mecapai 18kg atau sekitar 2,5 tahun. Kalau pengen lihat bentuknya bisa buka link Pull Up Pants Ecobum. Ecobum juga menyediakan training pants untuk anak yang sudah mulai toilet training. Berhubung Aisyah belum mulai toilet training jadi memang belum beli. Nanti aja kalau udah butuh baru beli, hehe.

5. Cover Untuk Apa Saja

Sebelumnya pada poin ke tiga saya menyebutkan ada macam-macam model clodi, gak cuma model popok ada juga model celana dan training pants. Tapi dengan inovasi terkini dari Ecobum kita bisa pakai Universal Cover (UC) ini untuk berbagai keperluan. Dengan UC ini kita bisa mengatur cover clodi sesuai kebutuhan. UC cocok digunakan untuk bayi baru lahir dan juga anak yang sedang toilet training. UC ini cocok digunakan untuk bayi baru lahir karena bagian tengahnya gak terdapat inner.

Namanya aja bayi baru lahir pasti sering banget pipis. Kalau pakai cover yang biasa bakal repot ganti cover dan insert terus, jadi kebanyakan cucian. Sedangkan kalau pakai UC ini kita cukup ganti insertnya aja. Kalau covernya basah atau kotor kena pup cukup dilap. Tapi Meski dibagian tengahnya gak ada inner, dibagian dalam UC terdapat dua flap. Flap depan dan flap belakang ini berfungsi untuk menahan insert agar gak menyembul keluar. Kalau ingin lebih tahu lebih lanjut tetang Universal Cover ini kunjungi situs Ecobum.

Semakin banyak produsen clodi membuat harga clodi jadi lebih relatif murah. Salah satunya kita bisa memilih cloth diaper merek Ecobum yang merupakan clodi murah berkualitas. Clodi Ecobum ini memang punya banyak inovasi baru yang membuat clodi jadi lebih nyaman dipakai.

11 komentar:

  1. punya alvin dulu juga ada bagian kerut karet dan pakai kancing. Kalau sekarang lebih banyak variannya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, lebih banyak variasinya

      Hapus
  2. asik banget, ya. bayi2 sekarang ada clodi. Dulu, anak2 saya pake popok kain ajah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, lumayan mengurangi kesibukan nyuci2 popok :D

      Hapus
  3. Eh tapi klo bekas pub apa bs ilang jg klo disikat? Setauku d keluargaku blm ad yg pake clodi.. Klo g popok ya pake pampers.


    Itu mitos apa fakta yg dbuang d kali. Ada2 aja. Mbak q aja bekas popok anakny ya dbuang d tmpt sampah :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kok, biasanya aku sikat tp pelan2.

      Biasalah Jeng, itu cuma mitos. Cuma nyebelinnya kalau kebetulan aku buang popok di sampah si Aisyah kulitnya alergi gitu, sebel gak tuh :D

      Hapus
  4. Ponakanku azzam jg pake. Nyaman kayanya. Kulitnya jd gak merah2. Hemat lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Jiah, pake clodi jd gk keluar duit buat beli popok terus

      Hapus
  5. lucu ya bentuk diapernya...

    BalasHapus
  6. Enny, clodi double leg gussetny cluebebe large yach? di foto karetny da jelek, melar n brudul knp tu en? ga awet apa emg dah dpake lama?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku gak tahu itu tipe apa :D
      Kayaknya dulu disikat sm ibuku :D
      Cluebebe emang udah pake lama, sekarang udah gak muat.

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law