Rabu, 13 Mei 2015

Bermain Kelereng Bersama Aisyah

Hari ini tumben banget Aisyah bangunnya siang. Biasanya habis subuh atau setengah enam dia udah bangun. Tapi hari ini jam tujuh baru bangun. Jadilah semua kerjaan rumah saya udah beres. Setelah saya mandi Aisyah sudah bangun. Barulah Aisyah saya suapin makan. Saya sengaja gak langsung mandiin Aisyah. Soalnya dia kalau makan biasanya badannya ikut kotor semua. Jadi sekalian aja. Awalnya semua berjalan dengan baik. Sampai tiba-tiba ibu saya genjot mesin jahit. Aisyah udah ancang-ancang mau kabur ngikut eyangnya. Langsung deh saya tangkap supaya gak keluar dari perlaknya. Soalnya rumah udah bersih semua. Kalau dia berangkang ke mana-mana kotor lagi deh.

Aisyah memang gak bisa dilarang. Tiap kali berusaha kabur, dia saya tangkap. Akhirnya dia nangis. Bingung mau saja bujuk pakai apa. Ternyata di dekat saya ada botol bekas madu yang isinya kelereng adik saya. Berhubung Aisyah suka banget suara berisik saya kocok botol hingga akhirnya dia lupa kalau mau ngikut eyangnya.

Saya keluarin semua isi kelerengnya ke dalam mangkok melamin kecil. Aisyah langsung ngambil salah satu kelereng dan dimasukan lagi ke dalam botol sampai kelerengnya habis. Ternyata dia menikmati permainan itu. Meski saya tahu ini gak akan bertahan lama. Paling juga besok udah bosen.

Setelah makannya udah selesai saya angkut dia untuk mandi. Eh, ternyata dia gak mau mandi, masih mau main. Tapi saya paksain mandi, hehe. Barulah selesai mandi dia main kelereng lagi. Sebenarnya permainan ini kurang aman. Karena Aisyah suka makanin barang yang aneh-aneh. Jadi saya harus mengawasi dia baik-baik. Takutnya ketelen, bisa jadi masalah.

Melatih Motorik Halus Dan Kesabaran

Ternyata permainan yang dimainkan Aisyah ini bisa melatih motorik halus. Permainan ini membutuhkan koordinasi antara tangan dan mata. Kelereng yang bentuknya kecil dan juga lubang botol yang hanya pas dimasuki satu kelereng ini melatih anak untuk menggerakan anggota tubuhnya dengan tepat. Saya perhatikan, tangan kiri Aisyah sulit untuk memasukan kelereng ke dalam lubang. Sedangkan tangan kanannya sudah lebih trampil.

Aisyah Memasukan Kelereng Ke Dalam Botol

Gak cuma melatih motorik halus, permainan ini juga melatih kesabaran. Jumlah kelereng yang cukup banyak ternyata bikin Aisyah gak sabaran pengen masukin semua. Dia coba untuk menuang kelereng yang ada dalam mangkok ke botol. Akhirnya luber semua, kelerengnya pada kabur. Dia juga jadi bingung ngerjar satu-satu. Ternyata anak ini kurang sabar kayak saya, hehe.

Dari permainan ini saya jadi pengen melathi tangan kiri Aisyah. Supaya kedua tangannya seimbang. Tapi jangan sampai jadi kidal. Kalau udah kidal bahaya. Meski katanya orang kidal itu lebih pintar. Tapi saya lebih suka membiasakan anak saya memakai tangan kanannya.

14 komentar:

  1. betul mba, permainan seperti itu bisa melatih motorik anak :)

    BalasHapus
  2. Ponakanku (Najwa) kidal..nulis pake tangan kiri. Untung makan pake tangan kanan.

    Aq belum ngerti nih motorik apa. Harus baca2 lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bgs n unik. Pernah q suruh nulis ple tangan kanan eh kaku bgt nulisnya :-D

      Hapus
  3. Aiisyah ayo sini main kelerang sama Alvin, punya setoples loh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa-bisa sama Aisyah diilangin semua :D

      Hapus
    2. Kok semua keluarganya diburemin tante? Malu y? ketauan klrgny nggk cntik2/gnteng2 amet.haha

      Hapus
    3. Komen yg paling lucu, haha.

      Hapus
  4. kelereng adl permainan masa kecil saya, tidak mengira permainan ini bertahan sampai sekarang :)

    BalasHapus
  5. Hihihi.... seru ya Aisyah main kelereng... iya tp hati2 yah mom... semoga bermain aman selalu ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih bun, ini aja udah bosen sm kelereng :D

      Hapus
  6. awas ketelen mba, mainan apapun di sekitar kita bisa dipakai utk melatih motorik anak ya..kalo raissa sekarang lg seneng corat coret :)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law