Senin, 01 Juni 2015

Baby Bather Alternatif Bak Mandi Bayi

Punya anak memang membuat saya belajar banyak hal baru. Saya dulu gak pernah tahu bagaimana cara memandikan bayi yang baru lahir. Barulah sekarang mengerti ternyata memandikan bayi baru lahir gak sulit banget kok. Cuma memang beberapa orang gak berani memandikan sendiri bayi yang baru lagi. Seperti waktu Aisyah lahir, mertua saya gak berani mandiin Aisyah. Jadilah manggil orang yang memang biasa mandiin bayi.

Meski saya kurang setuju tapi mau gemana lagi saya juga gak bisa mandiinya. Mungkin kalau dicoba bisa-bisa aja tapi gak boleh. Saya merasa orang yang mandiin bayi kok kasar banget. Tapi anehnya mertua saya percaya-percaya aja. Padahal saya udah meringis aja ngeliat anak saya dimandiin dengan caran yang lumayan kasar. Bahkan ibu saya waktu datang ke sana juga kaget. Kok yang mandiin bayi kasar gitu.

Berbekal pengalaman itu saya gak ingin terulang lagi pada anak saya yang kedua ini. Untung saja saya akan melahirkan di Purwokerto. Jadi saya masih bisa memandikan anak saya sendiri nantinya. Karena ibu saya juga gak mau pakai acara nyewa orang hanya untuk mandiin bayi. Saya juga ingin bisa memandikan bayi saya sendiri.

Memandikan Bayi Baru Lahir Dengan Baby Bather

Bayi baru lahir memang memiliki kulit yang sangat sensitif sehingga memandikannya butuh kehati-hatian. Apalagi ada pusar yang belum puput rentan sekali tersenggol. Meski memandikan bayi baru lahir bukan hal yang mudah bukan berarti gak bisa dicoba. Saat Aisyah umur empat bulan, saya cari-cari alat yang bisa digunakan untuk memandikan bayi baru lahir. Karena menurut saya memandikan bayi baru lahir gak bisa pakai bak mandi bayi. Ribet juga dan banyak resikonya karena permukaan bak mandi yang licin.

Baby Bather
Baby Bather
Setelah cari-cari saya baru tahu ada perlengkapan bayi yang namanya baby bather #katrok. Jujur deh, saya cuma tahu bak mandi bayi doang, haha. Ternyata pakai baby bather itu memang lebih mudah. Rangka baby bather ini terbuat dari besi dan kombinasi plastik sedangkan untuk tempat duduknya menggunakan kain. Saya gak tahu nama kainnya apa tapi mirip dengan bahan kain laundry bag.

Memandikan bayi dengan baby bather memang lebih aman. Gak ada resiko bayi terpeleset karena permukaan yang licin. Karena bahan baby bather terbuat dari kain. Saya juga bisa dengan rileks memandikan bayi karena tinggal diletakan di atas baby bather tanpa takut terpeleset. Bayi juga lebih nyaman saat mandi karena posisinya setengah tidur.

Baby bather ini bisa digunakan untuk bayi baru lahir hingga anak usia satu tahun lebih. Aisyah sudah umur lima belas bulan dan masih pakai ini. Masih muat kok, hanya saja kalau sudah besar perlu hati-hati. Karena makin gak mau diem jadi bisa jomplang ke depan.

Baby Bather Lebih Praktis

Salah satu keuntungan menggunakan baby bather ini praktis, bisa dilipat. Jadi bisa dibawa kemana-mana. Saya bolak balik Surabaya Purwokerto dengan membawa baby bather ini cukup dimasukan ke ransel. Jadi gak bingung kalau mau mandiin anak. Kalau pakai bak mandi kan lumayan rempong, masa mau bawa bak mandi di dalam kereta. Atau malah beli bak mandi lagi buat mandiin Aisyah di Purwokerto, bisa-bisa jadi boros deh.

Baby Bather Bisa Dillipat

Harga baby bather memang agak lebih mahal dari bak mandi bayi. Saya beli baby bather merek Baby Does dengan harga seratus sembilan belas ribu. Itu pun saya milih yang paling murah, haha. Ada yang agak bagusan lagi, ada bantalannya gitu harganya sekitar seratus delapan puluh ribu. Saya milih yang murah aja, hehe. Toh itu juga bagus dan awet kok. Asalkan kita telaten untuk jemur dan nyuci baby bathernya.

11 komentar:

  1. Kirain malah jauh lbh mahal dr 119 rb :-D
    aq jg baru tw yg ginian. Taunya bak mandi bayi aja.. Klo mbk q dulu yg mandiin anakny bu bidan. Krna mertuany jg g berani. Trs pas ibu q dtg ibu deh yg ngajarin mbk mandiin anaknya yg bayi..

    Sbnerny g cm pas mandiin bayi yg baru umur hitungan hari atau seminggu aj yg bikin deg2an..kan msh sensitif bgt apalg daerah ubun2. Pas gendong jg aq kdg2 g berani..pdhl pgn gendong ponakan yg msh bayi td.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi paling ssh tuh mandiin bayi waktu msh ada pusernya. Takut kesenggol, ngeri bgt

      Hapus
  2. lebih mudah dan aman yang memandikan bayi pakai baby bather. Kalau aku dulu anak pertama panik waktu pup, hehehe bingung cara bersihinnya gimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, aku juga bingung kalau pup bersihinnya gmn :D

      Hapus
  3. Wah apa ini? Belum ada jaman anakku hahaaa.... Anak2ku dulu dimandikan ibuku krn aku blm sehat habis operasi. Tapi stlh jahitan oke, aku mandikan sendiri. Kalau di kampung2 itu ada dukun mandiin & mijit bayi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kayaknya jaman dulu belum ada. Kalau hbs ngerlahirin biasanya sih emang yg mandiin klo gak emak sendiri mertua.

      Hapus
  4. Adeknya Aisyah perlu beli lagi ga? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak gitu perlu kayaknya. Yang dulu udah direndem seharian jadi keliatan baru lagi :D
      mungkin nunggu adeknya AIsyah yg kedua baru beli :P

      Hapus
    2. adek yang pertama aja belum keluar :P

      Hapus
  5. mba, ini baby bathernya ditaruh dibak isi air pas mandiin ga? hehe, masih bingung airnya ditaruh mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku sih airnya dipisah sendiri di ember. Kecuali mau mandiin anaknya di tempat yg gak ada saluran airnya. Baby bathernya bisa ditaruh di bak mandi bayi dan air mandinya di beda bak.

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law