Selasa, 07 Juli 2015

Bulan Puasa Bulan Penuh Kurma

Beberapa hari lalu adik saya dari pondok pulang. Seperti biasa kalau Ramadhan gini pasti dari pondoknya dapet jatah kurma. Maklum di sana banyak banget kurma pemberian dari teman-teman ustadnya. Katanya sih kurmanya asli bawa dari Yaman. Jadi total di rumah ada sekitar empat kilo kurma. Dua kilonya suami saya yang bawa dari Surabaya, dua kilonya lagi adik saya yang bawa. Kurma yang dibawa adik saya ini berebeda dengan kurma biasanya. Kurma ini dikemas dalam plastik yang divakum. Kurmanya juga agak mengkilat, basah dan lembek. Katanya sih kurma Yaman.

Padahal dulu saya gak pernah suka makan kurma. Soalnya mendiang ayah saya kalau beli kurma pasti gak enak. Maklum belinya di supermarket, itu pun kurma yang tangkainya plastik. Jadi dulu saya sebel banget kalau makan kurma. Soalnya kulitnya itu kering dan sering nyangkut di tenggorokan. Justru saya suka kurma sejak saya gak sengaja beli kurma di salah satu minimarket. Kurmanya terlihat sangat segar, dan warnanya coklat muda. Pas dimakan enak banget, orang serumah ketagihan. Tapi sayangnya ketika mau beli lagi gak dapet yang rasanya sama.

Kurma Dari Surabaya
Bahkan sampai sekarang pun gak pernah nemu lagi yang sama di minimarket itu. Baru setelah saya menikah dan hamil, saya dibelikan oleh mertua saya kurma yang hampir persis seperti yang dulu pernah saya makan. Dari sanalah saya jadi sering minta beli kurma. Apalagi di Surabaya banyak banget pilihan kurma. Jadi seneng deh bisa makan kurma sepuasnya, gak perlu nunggu Ramadhan. Gak seperti di Purwokerto, kurma hanya ada saat Ramadhan. Itu pun gak seenak yang bawa dari Surabaya.

Tapi untuk bulan Ramadhan tahun ini memang penuh dengan kurma. Stok kurma di rumah kayaknya cukup sampai saya melahirkan, haha. Saya memang suka bawa kurma untuk bekal bersalin. Seperti pada persalinan saya yang pertama. Sambil ngeden sambil disuapin kurma dan minum air. Mudah-mudahan aja persalinan kali ini masih bisa bawa kurma.

Ngomong-ngomong buah kurma juga bagus buat ibu hamil. Jadi pas banget lah momen kali ini, saya lagi hamil buah kurma di rumah pun melimpah. Jadi bisa sering-sering bikin teh kurma nih di rumah. Dan masih ada satu minuman lagi yang pengen saya bikin yaitu susu kurma. Pengen nyoba bikin tapi lupa terus untuk beli susu UHT yang rasa tawar. Nanti kalau sudah buat pengen ditulis di blog juga. Supaya yang baca pada ngiler, haha.

5 komentar:

  1. tHR ku juga ada kurmamya. Hehe.. Nggak nanya ya mbak :p

    BalasHapus
  2. Yang manis-manis seperti kurma ini yang paling saya suka. Lebih sering beli kurma pas moment ramadhan ini. Tapi diluar ramadhan, malah jarang beli kurma

    BalasHapus
  3. Aku suka kurma yang kesat (kering), nggak lengket.

    BalasHapus
    Balasan
    1. owh, aku gak gitu suka yg kering, keras :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law