Jumat, 21 Agustus 2015

Anggota Keluarga Baru

Alhamdulillah, akhirnya anak kakak saya lahir dengan selamat pada tanggal 21 Agustus, namanya Yazid Ibrahim. Akhirnya setelah saya melahirkan gak lama ipar saya juga melahirkan. Rasanya saya pengen nyamperin kakak saya ke bidan. Sayangnya saya punya dua bayi yang harus dijaga. Belum lagi rumah yang kacau balau karena ibu saya ikut mendampingi ipar saya untuk melahirkan.

Kakak saya memang terlihat panik saat harus mendampingi istrinya sendirian. Maka dari itu ibu saya jadi ikutan nungguin. Beda dengan suami saya yang enjoy aja meski saat itu pertama kalinya mendampingin saya di ruang bersalin. Saat pulang dari bidan ibu saya berkata kalau anak kakak saya itu mirip banget dengan dia. Bibirnya persis kakak saya lebar, haha. Saat itu saya jadi penasaran banget pengen lihat. Berhubung melahirkannya siang jadi belum bisa pulang sore harinya. Berbeda waktu saya melahirkan. Sorenya saya sudah boleh pulang karena sudah dari malam di sana.

Suasana rumah kali ini bertambah lagi satu bayi. Total jadi ada tiga bayi. Tapi rencananya bulan September saya dan suami akan kembali ke Surabaya. Berhubung suami juga harus kuliah lagi dan saya juga gak mau ditinggal. Gak tahu kenapa saya jadi gak pengen ditinggal suami. Mungkin karena kalau gak ada suami repot banget ngurus dua bayi. Masalahnya Aisyah sudah ngerti cari perhatian. Ketika saya sedang menyusui adiknya terkadang dia juga ingin diperhatikan. Kadang saya siasati dengan memeluknya sambil menyusui. Kalah gak gitu Aisyah bisa nangis gak jelas. Mengurus dua bayi sekaligus memang gak gampang. Soalnya mereka sama-sama ingin diperhatikan. Hafshoh sih masih belum terlalu engeh dengan perhatian, yang penting ada susunya. Sedangkan Aisyah lebih suka diperhatikan sana sini.

Setelah kakak ipar saya melahirkan ibu saya pun merasa tenang. Karena memang penasaran dengan anak kakak saya ini. Soalnya setelah menikah memang gak langsung hamil. Setahun kemudian baru ipar saya hamil jadi memang anak kakak saya ini ditunggu-tunggu. Sama seperti Aisyah yang diarep-arep oleh mertua karena memang ingin cucu perempuan. Malah sampai dua nih cucu perempuannya.

Saya sendiri gak mengharap ingin anak perempuan atau laki-laki. Apa saja gak masalah. Lagi pula punya anak perempuan juga menyenangkan. Apalagi kalau sudah dewasa nanti bisa diajak hang out bareng, haha. Sepertinya menyenangkan kalau anak-anak perempuan saya dekat dengan saya.

13 komentar:

  1. selamaatt yaa dedek bayii... semoga jadi anak yang berbakti..

    BalasHapus
  2. salut mbak, ngurus dua bayi ..

    aku aja cuma ngurus noofa, kadang lepas sabarnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mba, kadang juga gak sabar :D

      Hapus
  3. Selamat untuk kelahirannya, ya :)

    BalasHapus
  4. Menikmati sebagai Ibu adalah pekerjaan yang menyenangkan, neneknya pasti seneng banget :D. Saya kapan ya... Nanti dulu deh InsyaAllah :)). masih teringat sakitnyaa.. apalagi suami gak tegaan :)), ampun dah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang sih sakit tapi aku kapoknya justru pas udah bersalin. Ini anak kedua aku udah agak kapok dikit :D
      InsyaAlloh lima tahun lagi baru program punya anak.

      Hapus
  5. Mbak saya baru mau lahiran nih. HPL 13 September nanti. Sudah nggak sabar pengen ketemu baby ku.

    BalasHapus
  6. alhamdulillah selamattttttttttttttt
    rameee yaaa begadang bareng ^^

    BalasHapus
  7. seruuu dong yaaa melahirkannya dalam jangka waktu dekat..selamat menikmati masa-masa seru dengan bebe :)

    BalasHapus
  8. Waaa udah lahiran yaaaa

    selamat buat mb eni sma kakaknyaaa

    ih rame2 rempong dg bayi2, tp seneng dengernyaaa

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law