Kamis, 13 Agustus 2015

Persalinan Kedua

Alhamdulillah, putri kedua kami akhirnya lahir dengan selamat pada tanggal 4 Agustus 2015. Setelah lama dinanti putri kecil lahir tengah malam dengan berat 3,1 kg dan panjang 50 cm. Alhamdulillah proses melahirkan lebih mudah dari anak pertama. Saya hanya butuh ngeden tiga kali kemudian Hafshoh kecil lahir dengan selamat.

Persalinan kali ini gak tahu kenapa saya tiba-tiba kepikiran kepengen caesar. Saya sempat bergumam dengan suami pengen dicaesar aja kalau melahirkan lagi. Tentu saja hal ini membuat suami saya khawatir. Suami merasa saya mungkin sedang down, sampai-sampai mikir pengen caesar. Untung saja suami paham, langsung dihibur dan dijelaskan kelebihan melahirkan normal. Bidannya pun begitu, beliau mengatakan bagaimana pun kalau bisa melahirkan normal jangan pernah caesar.

Meski saya sudah tahu, melahirkan normal memang lebih nyaman untuk saya. Tapi entah kenapa malam itu rasanya saya agak stres dan gak tahan dengan rasa sakit yang saya derita menjelang persalinan. Mungkin karena sudah tiga hari sebelum persalinan saya mengeluarkan darah dan lendir. Saya pikir sudah akan melahirkan tapi faktanya masih tiga hari lagi. Gak tahu kenapa hanya masalah sepele gitu saya bisa stres. Sampai akhirnya menjelang melahirkan saya minta jalan-jalan ke pusat perbelanjaan. Saat itu hari masih siang, saya merasa stres karena gak sholat tapi bayi juga gak kunjung kontraksi. Akhirnya setelah diputuskan saya masih bisa sholat, karena darah nifas adalah darah setelah adanya bukaan. Berhubung hanya bercak tanpa bukaan jadi hanya dihukumi darah penyakit dan masih bisa sholat.

Setelah sholat saya minta jalan-jalan ke pusat perbelanjaan sekalian beli susu Aisyah. Gak lupa habis gitu makan di Cafe Moro dengan suami. Ceritanya pacaran terakhir sebelum melahirkan. Setelah selesai semua keinginan saya, saat adzan isya tiba-tiba perut mulas gak karuan. Saya gak jadi sholat. Tapi karena tanggung udah adzan suami sholat dulu. Setelah suami sholat baru berangkat ke bidan. Ternyata malam itu sudah bukaan tiga. Sudah gak boleh pulang. Saya menunggu di sana kurang lebih empat jam kemudian melahirkan.

Setelah semua beres saya dan suami tidur. Hafshoh pun semalaman gak nangis jadi kami tidur nyenyak. Barulah saat pagi hari kakak saya datang menjenguk sekalian beliin bubur ketan hitam. Proses melahirkan kali ini memang gak bikin cape. Mungkin karena sudah mengerti cara ngeden yang bener. Jadi gak buang-buang waktu untuk ngeden sampe serak, haha.

Pasca melahirkan kali ini saya sepertinya gak kena baby blues syndrome. Saya merasa lebih stabil ketimbang yang pertama. Mungkin karena kondisi di rumah mendukung. Gak ada orang yang bikin saya stres saat anak saya menangis. Atau saat ASI gak kunjung keluar, gak ada yang nyuruh ngasih sufor. Gak ada juga yang mencela ASI saya gak enak atau apalah. Semua orang di rumah menyambut kelahiran Hafshoh dengan penuh kegembiraan. Gak ada yang bikin saya stres dengan komentar-komentar miring. Itulah mengapa saya lebih memilih melahirkan di Purwokerto. Karena jarak antara Aisyah dan Hafshoh hanya satu setengah tahun. Kalau ada sodara yang tahu kemungkinan saya dan suami dicela. Memang sih kadang saya cuek. Tapi kalau pasca melahirkan saya gak siap denger orang ngomong yang jelek-jelek. Bisa bikin saya stres deh.

Saya akui pasca melahirkan memang saya jadi lebih sensitif. Itulah mengapa lebih baik menghindar dari orang-orang yang suka ngomong pedes. Entah nanti pas pulang ke Surabaya bakal denger omongan apa. Pokoknya pasca melahirkan lebih baik tinggal di tempat yang aman dulu, hehe. Biasanya kalau sang bayi udah umur lebih dari sebulan, emosi saya lebih stabil.

Oiya, beberapa post setelah tanggal 4 Agustus semuanya itu udah dijadwal. Meski ditinggal bersalin blog ini tetep update, hehe. Soalnya memang udah direncanakan jauh hari. Saya udah tahu kalau pasca melahirkan pasti bakal repot dan gak sempet ngeblog. Jadi beberapa post memang sudah disiapkan untuk mengisi kekosongan. Bulan ini baru post ini aja yang fresh post. Sisanya posting jadwalan #halah.

29 komentar:

  1. Allhamdulillah kalau bisa normal mbak, aku malah keduanya cesar karena uma jalan itu buat menyelamatkannya

    BalasHapus
  2. Barokallah.. udah ngeri duluan kalo nyangkut lahiran lahiran, masih keinget juga saya sakitnya haha...

    Pulang ke sby, butuh mental baja hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa Fikum Barakallah :)

      iya nih, harus siap mental

      Hapus
  3. cafe moro itu di moll nya moro itu kah mbak?

    Selamat yaa mbak udah jadi 2 anak, bahagia :*

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah, selamat ya mbak
    Semoga jadi anak shalehah dan jadi kebanggaan keluarga
    Aamiin :)

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah. Udah lahiran ya, en. Yang penting emaknya seneng, biar ga stress dan kena baby blues. {}

    BalasHapus
  6. Barakallah ya Mbak. Semoga puterinya jadi anak yang kuat, cerdas, soleha, sehat, jadi penyejuk hati orang tua. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa fikum barakallah :)

      aamiin :)

      Hapus
  7. Alhamdulillah ... selamat mbakyu :-)

    BalasHapus
  8. Saya ikut empati mba,pasti berat y psikologis mb saat itu. Moga ttp sabar ya mba, pdhl jarak 1,5 mah msh wajar,ada lho yg baru 1-3bln lgsg hamil lg alias jarak cm 1th,biasanya komen pedas bukan dtg dr org jauh tp dr yg paling dket spt mertua atau ipar, justru ni yg bikin sedih krn kluarga dket yg kita harapkan bsikap manis dan support malah seperti jd musuh ktk milhat kebahagiaan kita,siapa yg jalani siapa yg rempong ngomentari, direpotin ga tp komen udah kaya yang ngurusi dan nafkahi tiap bulan aj, itu tdk lain krn kdangkalan ilmu,iman, dan takwanya sm allah,smg org2 yg dmikian sgera diberikan hidayah spy g makin byk org yg tsakiti krn lisan n perilaku buruknya,dan paling utama smg mb bs buktikan klo mba dan suami mampu scara mandiri membesarkan dan mendidik anak2 tumbuh mjd anak yg shalihah sukses dunia akhirat dan jd tabungan kelak di akhirat.

    Skrg mikirin yg indah2 aj mb,anak2 yg sehat,bayi yg lucu dan suami yg mencintai spenuh hati,uhuy, serasa dunia milik mba n kluarga kecil,g usah mikirin para pengganggu2 yg nguras emosi dan tenaga, semangaaat!!! Barakallahu fiik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, justru yg komen pedes mlh masih keluarga deket :D
      Aku juga gak pengen mikirin. Males juga, semoga aja hal yang aku bayangkan gak terjadi saat pulang ke SBY :D

      Wa fikum barakalloh :)

      Hapus
  9. Selamat ya mbak atas kelahiran putri keduanya, semoga sehat dan menjadi anak yang sholehah. Aamiin. meski sudah pernah melahirkan, tetap saja hahace ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, makasih mba :)
      Iya mba soalnya melahirkan sakit sih :D

      Hapus
  10. Selamaaat mbak untuk kelahiran putri keduanya, smeoga jadi anak yg sholihah, berbakti kepada orangtua, aamiin :))
    titp peluk sun buat dede bayii yaah

    BalasHapus
  11. Selamat ya Mbak atas kelahiran sang buah hati. Semoga jadi anak sholehah, sehat dan bahagia selalu.

    Dan semoga saya juga bisa diberi kepercayaan untuk memiliki anak/keturunan. Amiin:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin :)
      Semoga mba lekas diberi momongan yang sholeh/sholehah aamiin :)

      Hapus
  12. Alhamdulillah, kelahirannya lancar dan memberikan kebahagiaan pada seluruh anggota keluarga.

    BalasHapus
  13. waaah selamat ya mbaak atas kelahiran ananda putri, semoga dibarokahi kesehatan dan jadi putri sholihah.

    BalasHapus
  14. wahh selamat yaa u kelahiran putri keduanya. ikut seneng :)
    moga jadi anak solehah yg pinter, aamiin.

    BalasHapus
  15. Woo jd udah mau sebulan ya babynyaaa

    smoga pas balik ke surabaya semua lancar! Biarin aja omongan orang

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law