Kamis, 17 September 2015

Move On

Setelah kepergian anak kedua kami, saya memang merasa shock berat. Tapi saya gak boleh selalu meratapi kepergian anak kami. Lagi pula kalau saya meratapinya terus menerus pun gak ada gunanya. Dia pun gak akan kembali lagi. Malah yang ada saya berdosa karena meratapi mayat adalah perbuatan tercela. Saya memang sangat sedih tapi bukan berarti hidup saya harus berhenti. Saya masih punya Aisyah yang membutuhkan kasih sayang saya.

Sempat sih saya gak berani mencuci pakaian dan clodi Hafshoh yang dari rumah sakit. Akhirnya mertua saya yang nyucuin dan jemurin. Bahkan saat suami saya gak sengaja ngambil barang-barang Hafshoh dari jemuran, saya mendadak menangis. Gak kuat kalau lihat clodi Hafshoh yang kecil dan mungil. Apalagi terakhir di rumah sakit Hafshoh masih menggunakan clodi. Rasanya hati saya hancur kalau ingat kejadian itu.

Beberapa hari saya memang sempat vakum dari beberapa urusan dan ngeblog. Padahal saya masih punya tanggungan kerjaan yang belum selesai. Beberapa entri yang saya publish beberapa hari yang lalu sebenarnya adalah draf yang sudah saya kerjakan sebelum Hafhsoh sakit. Baru lah saya publish beberapa hari yang lalu setelah saya merasa agak baikan. Ngeblog memang salah satu obat saya dari kejenuhan. Soalnya dari ngeblog dapet duit sih, haha.

Hari ini saya memang merasa sudah baikan. Rasanya sudah mulai bisa move on sedikit demi sedikit. Awalnya saya kepengen kabur dari rumah mertua ke Purwokerto. Tapi saya ingat, di Purwokerto pun saya juga punya banyak kenangan dengan Hafshoh. Jadi saya mau pergi ke mana pun saya gak bisa kabur dari bayang-bayang Hafshoh.

Padahal saya kepengen buat posting khusus untuk Hafshoh. Saya juga udah ngedit banyak foto Hasfhoh dan sensor wajahnya untuk di post di sini. Belum sempat bikin postnya, semuanya sudah berakhirnya. Ya sudahlah, sesungguhnya kehendak Alloh lebih kuat dari kehendak manusia. Saya cuma bisa berdoa supaya hamil lagi #eh. Jadi bisa gendong bayi lagi yang lebih lucu dari Hafshoh. Padahal sebelumnya saya merasa trauma saat punya anak kedua. Pengennya punya anak lagi nanti setelah Hashoh umur lima tahun. Tapi berhubung Hashoh sudah gak ada jadi saya mendadak gak trauma dan pengen hamil lagi. Lucu banget yah. Sampe suami saya juga heran kenapa mendadak pengen hamil lagi, padahal katanya trauma, haha.

Saya mengucapkan terima kasih kepada teman-teman blogger yang sudah memberikan saya support. Seenggaknya meski kita gak pernah bertemu tapi saya merasa terhibur.

20 komentar:

  1. Turut belasungkawa ya mbak, semangat lagi dan Insya Allah segera dapet momongan lagi.

    BalasHapus
  2. Semangat :D. Alhamdulillah sudah baikan, Ayo nulis yang banyak hehe..

    BalasHapus
  3. Kayane drpd puk2 kalian, mending aku puk2 diri sendiri yg mendadak nangis. Sneng dg cerita Hafsoh dan Aisyah. Kau hebat Mba En. Ingat, bkn hanya Hafsoh, ada kakaknya Hafsoh yg mendoakan kalian dr surga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *pupuk Jiah* Sabar ya Jiah #ehkebalik
      makasih supportnya :)

      Hapus
  4. Semoga allah memberi ganti yg jauh lebih baik dan memberi kesabaran yg besar kepada mb enny sekeluarga serta bs melaluinya dg kuat seperti yg diajarkan oleh sahabat ummu sulaim radiallahuanha, amin

    BalasHapus
  5. Sabar ya, En. *hugs*
    Speechless, bingung mau komen apa.

    BalasHapus
  6. Inna Lillahi wa inna ilaihi raji'un. Turut berbelasungkawa ya Mbak. Insyaa Allah suatu hari nanti Mbak dan suami bertemu Hafshoh di surga. Aamiin.

    BalasHapus
  7. Maaakk. Peluuk. Seindah2nya rencana manusia, tetap Tuhan lah penentu takdir akhir ya. Semoga Hafshoh mungil mendapat tempat terbaik di sisi Gusti. AMINNNN.

    BalasHapus
  8. Insya Allah kuat. Kemanapun menghindar, anak2 tetaplah bagian dari kita. Yuk ngeblog terus bareng kami2, insya Allah banyak karya akan mengobati rasa kangen.

    BalasHapus
  9. Innalillahi wa inna ilaihi rajiuun..turut berdukacita mak peluuk...

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law