Selasa, 27 Oktober 2015

Ketika Aisyah Sembelit

Sebelumnya saya menghimbau bagi yang mau baca. Soalnya di entri ini bakalan ada cerita yang agak menjijikan yang berhubungan dengan fases. Kalau kamu tipe yang gampang jijik silahkan dilewati dan komentar apa aja, haha. Tapi gak boleh spam loh ya, nanti saya hapus.

Ceritanya dimulai kemarin sore saat Aisyah pulang dari rumah sepupunya, Alfiyah. Saya memang minta suami untuk ngambil obat batuk Aisyah yang pernah dipake sama Alfiyah. Siapa tahu kan masih ada jadi bisa ngirit gak perlu beli lagi. Soalnya kalau beli obat sering tersisa dan gak keminum lagi. Tapi ternyata obat batuknya sudah habis. Jadilah bawa dua buah obat batuk milik Alfiyah. Saya pilih salah satu yang rasa jeruk karena indikasi penyakitnya cocok dengan obat itu. Langsung saya minumkan ke Aisyah. Setelah itu gak lama Aisyah mulai ngantuk dan tidur.

Tanda-Tanda Sembelit

Kemudian mulai siang tadi Aisyah mules dan tampangnya kayak orang mau ngelahirin, haha. Dia ngeden-ngeden gitu. Tapi tiap saya lihat clodinya gak ada fasesnya. Saya mulai curiga kalau dia sembelit. Setelah berhenti ngeden Aisyah menggandeng tangan saya minta dibuka clodinya. Saya pikir mungkin pengen pup di kamar mandi.

Setelah dibawa ke kamar mandi ternyata masih gak ada pup juga. Tapi Aisyah minta saya nyebokin pantatnya. Saya ikutin keinginannya, eh ternyata di belahan pantatnya ada pup sebesar kelereng. Parahnya pupnya itu keras banget. Bahkan saat saya pites gak bisa gepeng. Mulai deh panik, pasti sakit banget.

Tapi setelah pup Aisyah ngantuk dan tidur. Bangunnya pas adzan magrib. Saat bangun dia terlihat kurang senang. Mulai ngeden lagi, saya pikir udah selesai. Tapi ternyata clodinya tetap gak ada pupnya. Pas dibawa ke kamar mandi dia nangis. Jadilah serumah heboh karena Aisyah gak bisa pup.

Akhirnya Pup Juga

Saya langsung inisiatif minta suami beliin obat pencahar pup yang ditusukin ke anus. Saya pernah lihat iklannya di tivi, hehe. Lumayan lah kan jadi ada solusi. Suami langsung berangkat dan nunggu agak lama dapet deh. Langsung deh saya pakein ke Aisyah. Meski dia meraung kesakitan tapi dari pada gak bisa pup.

Efek obatnya cukup cepat. Gak sampai satu menit udah langsung keluar pupnya. Denger suara pupnya aja udah tahu kalau itu fases keras banget. Sambil nangis Aisyah terus ngeden dan keluar semua fasesnya. Setelah itu barulah dia berhenti menangis dan mau dimandikan.

Kasihan banget lihat Aisyah kesakitan gara-gara sembelit. Saya punya kesimpulan sembelitnya Aisyah ini karena efek obat batuk. Karena memang ada efek samping gangguan pencernaan. Memang sih pilek batuknya langsung mereda hanya dengan dua kali minum tapi ya gitu efeknya sakit juga.

Solusi Sembelit Tanpa Minum Obat

Microlax
Microlax
Oiya sampe lupa merk obat pencaharnya itu Microlax. Pencahar ini bukan diminumin tapi ditusukin ke anus. Ada semacam pipa kecil yang panjang dan bawahnya seperti tube pasta gigi. Ditube itu isinya gel. Saat pipa ditusukan ke anus tube tersebut dipencet hingga habis lalu keluarkan tanpa melepas pencetan tersebut.

Microlax ini memang solusi cepat untuk sembelit pada segala usia. Bisa digunakan untuk balita hingga lansia. Aman juga digunakan untuk ibu hamil atau menyusui. Microlax ini tanpa efek samping. Tapi jangan sering-sering dipakai, bisa-bisa dehidrasi gara-gara pup terus.

2 komentar:

  1. anak kecil batuk aja bikin sesek emaknya. apalagi sembelit

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law