Kamis, 17 Desember 2015

Cincin Sekedar Simbol Dalam Pernikahan

Sebagai seorang perempuan biasanya perhiasan yang paling standar nempel di tubuh itu adalah anting. Bagi yang sudah menikah biasanya cincin. Beda lagi dengan saya yang gak memakai keduanya. Telinga saya ini gak ada bolongan antingnya. Jadi gak mungkin pakai anting dong, haha. Jari-jari saya juga polos gak pakai cincin. Meski punya cincin nikah gak pernah saya pake. Alasannya sih karena saya memang gak biasa pakai cincin.

Pernah sesekali saya pakai cincin. Tapi ternyata cincinnya justru melukai hidung. Hal ini karena saya punya kebiasaan usek-usek hidung pakai jari. Sejak saat itu saya gak mau pakai cincin lagi.

Biasanya sih saya memang pakainya gelang. Tapi sejak punya anak, saya memilih untuk gak pakai perhiasan apa pun. Untuk alasan keamanan anak saya. Takut aja melukai anak saya yang waktu itu masih merah. Jadi keterusan hingga sekarang gak pakai perhiasan.

Cincin Pernikahan Bukan Hal Wajib

Mungkin kebanyakan orang sudah tahu kalau cincin pernikahan ini bukan bagian dari orang muslim. Salah satu yang membuat cincin pernikahan ini terkadang dilarang karena biasanya sang suami diharuskan memakai cincin juga. Dan biasanya terbuat dari emas. Padahal kita tahu kan kalau lelaki muslim gak boleh pakai emas.

Cincin pernikahan ini memang belum jelas asal-usulnya dari mana. Ada yang bilang dari bangsa Romawi ada juga yang bilang dari bangsa Yahudi. Tapi terlepas dari itu semua cincin pernikahan bukanlah sesuatu yang wajib dalam pernikahan. Paling penting itu maharnya.

Dulu sewaktu sudah dikithbah dan diberi cincin cuma saya pakai sekali. Terus disimpen di dalam tempurung kura-kura. Gak pernah dipake sampe sekarang. Dan saat menikah saya juga dibeliin cincin sekedar untuk hadiah pernikahan tapi lagi-lagi gak dipake. Untung aja suami saya bukan tipe orang yang meributkan saya harus pakai cincin pernikahan. Buat suami cincin pernikahan hanya sekedar simbol. Kan yang penting cinta, gitu loh, haha. Toh suami mengerti istrinya ini gak suka pakai perhiasan.

Belanja Cincin Di Zalora

Tapi terkadang kalau lihat cincin saya kepengen beli. Cuma pasti ditanya sama suami, bakal dipake atau gak. Biasanya sih gak bakal dipake soalnya saya cuma suka ngoleksi gak suka makenya. Mertua saya sampai heran saya jadi perempuan kok kayaknya gak berhasrat pakai perhiasan sama sekali.

Kalau lagi window shopping di toko online saya suka tertarik dengan cincin yang dijual di sana. Meski sebatas suka doang, gak sampai beli. Karena takut mubazir. Jadi lebih baik cuma lihat-lihat saja. Saya memang sudah mengurangi kebiasaan beli barang yang sekedar untuk dikoleksi.


Ashley Dainty Multicolor Dried Flower Ring
Seperti salah satu cincin yang dijual di Zalora. Desainnya unik dengan bunga yang dikeringkan sebagai mata cincin. Warna bunganya juga bagus. Harganya cuma Rp 60.000. Jadi pengen beli tapi lupakan. Gak akan kepake, haha.

Buat kamu yang suka banget pake cincin, Zalora bisa jadi tempat referensi kamu cari cincin dan perhiasan lainnya. Selain harga yang terjangkau modelnya juga bagus-bagus. Happy shopping!

3 komentar:

  1. Aku gak pake cincin pas nikah, juga gak ada mahar cincin segala. :D

    BalasHapus
  2. Cincin lucu2 modelnya,En. Kadang ada yang sampai koleksi cincin buat gonta-ganti. Hehe

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah meski udah nikah saye tak pernah pake cincin kawin :-)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law