Minggu, 06 Desember 2015

Mencicipi Kebab Baba Rafi

Pacaran sesudah menikah itu memang enak. Ke mana-mana berdua gak takut digondol sama Satpol PP, haha. Meski sudah punya anak kami jarang banget bawa anak kami jalan-jalan bertiga. Soalnya mertua saya lebih suka ngemong Aisyah ketimbang ditinggal sama Aisyah pergi dengan abi umminya. Jadilah kami sering banget pergi cuma berdua. Sampai dikira temen kajian saya belum punya anak. Padahal sih anaknya ditinggal di rumah, haha.

Beberapa saat yang lalu kami berdua mampir ke ITC Surabaya. Gak tahu deh mall ini kok kayaknya favorit banget. Soalnya deket sih dari rumah, jadi gak perlu cape-cape jalan sampai ke Galaxy Mall. Seperti biasa acara pacaran kami pasti makan-makan. Kali ini kami gak makan nasi. Eh, tapi memang gak pernah makan nasi sih kalau di ITC. Gak tahu kenapa mungkin karena nasi itu bisa dimasak di rumah. Jadi lebih memilih sesuatu yang bukan nasi.

Akhirnya Kebab Baba Rafi

Saat pertama kali ke ITC suami saya memang kepengen makan kebab. Tapi sayangnya saat itu kebabnya belum buka. Pas udah buka malah udah waktunya mau pulang jadilah gak kesampaian. Bahkan sampai beberapa kali ke ITC gak pernah beli kecuali beberapa waktu lalu. Itu pun karena kami dateng ke ITC kepagian. Stan makanannya belum banyak yang buka. Jadilah Kebab Baba Rafi menjadi menu pertama dan terakhir di food court ITC.

Kebab Chijeu, Baba Rafi
Kebab Chijeu, Baba Rafi
Kebab Baba Rafi ini kata suami saya yang bikin anak ITS. Awalnya dari PKM lalu akhirnya menjadi besar seperti sekarang. Memang sih suami gak kenal sama yang punya tapi cukup menginspirasi bagi saya dan suami.

Menu Kebab Baba Rafi

Meski namanya Kebab Baba Rafi tapi gak cuma jual kebab aja. Ada juga burger, hot dog dan roti canai. Harga kebabnya paling murah Rp 14.000 yaitu Kebab Unyu. Makanan khas Timur Tengah ini memang sangat mengenyangkan pertu. Padahal kelihatannya kecil, saya udah pesimis aja bakalan kurang. Eh ternyata gak juga loh.

Saat itu saya pesan Kebab Chijeu yang harganya Rp 15.000. Kebab ini isinya telur orak-arik dan potongan daging kebab ditambah mayonais dan lelehan keju. Sayangnya yang ngeracik kebab ini gak memperhatikan saat menggoreng telurnya. Saya agak ilfil saat lihat telurnya kehitaman. Kayaknya telur ini digoreng dengan minyak bekas. Atau mungkin wajannya bekas goreng sesuatu yang gosong jadinya telur ikutan hitam. Potongan dagingnya juga gak terlalu banyak. Lebih dominan telurnya, dan mayonaisnya kurang kerasa. Meski begitu kalau kamu makan ini buat sarapan bakal kenyang banget.

Kemudian suami saya pesan Kebab Sapi yang harganya nya Rp 16.000. Kebab Sapi ini isinya potongan daging kebab sapi, selada, mayonais dan saus sambal. Saya juga ikutan nyicipin kebab punya suami. Ternyata enakan Kebab Sapinya. Mungkin karena gak ada telurnya kali yah, jadi lebih kerasaa mayonaise dan potongan daging kebabnya lebih banyak. Akhirnya kami tukeran kebab, meski sebenernya suami lebih suka Kebab Sapinya, haha.


12 komentar:

  1. anak-anak suka banget sama kebab Baba Rafi :)

    BalasHapus
  2. aku suka kebab, di sini baba Rafi kok ga ada ya? hee

    BalasHapus
  3. kapan2 makan kebab lagi yuk, haha :D

    BalasHapus
  4. Wah sepertinya enak kebabnya ya mbak En....
    Kalau di Jakarta, dimana ya? cari tau ah... ^_^

    BalasHapus
  5. di Serang sepertinya belum ada deh, kebab rafi :(

    BalasHapus
  6. Eh kenapa ya setiap saya beli Kebab juga gitu, telornya agak kehitaman kayak yang ditambahin kecap? Malahan saya ngira semua Kebab emang gitu hehe

    BalasHapus
  7. pengen, tapi di bau-bau kayaknya gak ada yang jual kebab :(

    BalasHapus
  8. aku udah nyobain kebab baba rafi, dan enakkk. pengin beli lagi, di sini yang jual moody. kadang sehari jual, besoknya ga. hihi

    BalasHapus
  9. Baru tahu klo ini hasil produk PKM anak ITS

    BalasHapus
  10. enak banget lo babarafii... bikin ketagihan

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law