Jumat, 15 Januari 2016

Antara Berfikir Positif atau Sekedar Menghibur Diri

Sekitar empat hari yang lalu saya dan suami mengalami hal yang cukup berat. Lagi-lagi gagal memiliki satu anak lagi. Setelah anak kedua kami meninggal saya memang hamil lagi. Tapi kemudian kehamilan ini mengalami masalah. Awalnya saya merasakan ada cairan yang gak wajar keluar. Kemudian sore harinya saya dan suami segera memeriksakan diri ke dokter kandungan. Tapi berhubung dokternya ternyata masih cukup lama sekitar satu jam, jadi kami pergi ke salon khusus perempuan untuk sekedar potong rambut saya. Saat itu kami memang gak punya perasaan buruk. Jadi niatnya setelah dari dokter kandungan saya ingin berbelanja sesuatu.

Dokter Pesimis yang Menyebalkan

Saat pertama kali datang ke rumah sakit Ananda saya dan suami memang antusias memeriksakan kehamilan ini. Tapi antusiasme itu menjadi sebuah cerita sedih. Saat dokter mulai USG kandungan saya, dokter mengatakan janin saya sudah meninggal. Dia bilang janin saya berehenti berkembang diusia 8 minggu. Padahal menurut perhitungan saya janin itu memang berusia sekitar 8 minggu. Hal ini dikarenakan di akhir bulan saya sempat mengecek dengan tes kehamilan. Jadi perkiraan kehamilan dokter dan saya memiliki rentang waktu sekitar tiga minggu.

Saat masih shock dengan berita itu dokter malah membuat saya lebih shock lagi dengan meminta saya untuk melakukan tindakan kuretase hari itu juga. Entah dokter ini terlalu pesimis atau gemana. Dia bahkan mengatakannya dengan begitu semangat. Padahal saya dan suami lemas setengah mati. Saya menunda tindakan kuretase karena saya memang gak siap.

Saya lebih memilih untuk membiarkan janin ini luruh dengan sendirinya dari pada dikuret. Saya tahu mungkin ini sangat beresiko bagi saya. Tapi jujur saja saat itu saya punya harapan besar bahwa dokter salah prediksi dan janin saya masih hidup.

Berusaha Realistis

Kemarin saya mendatangi dokter kandungan di tempat berbeda. Saya ingin melihat dari sudut pandang dokter lain. Ternyata dokter yang kedua ini lebih optimis. Dia meminta saya menunggu hingga dua minggu. Jika belum ada perkembangan maka saya baru boleh menggugurkan kandungan. Sungguh saya sakit hati dengan dokter pertama. Meski dari cara bicaranya sangat ramah. Tapi bahkan dia gak ngasih opsi lain selain kuretase.

Tapi sayangnya ketika saya pergi ke dokter yang kedua saya merasa ini sudah terlanjur. Saya lihat di USG bahwa janin saya sudah gak ada lagi. Padahal sebelumnya janin tersebut masih ada. Saat datang ke dokter kedua, saya memang sudah siap apa pun yang dokter katakan. Sekarang sayalah yang jadi orang pesimis. Atau mungkin saya realistis? Karena janin ini sudah gak bisa lagi dipertahankan. Jadi saya gak lagi menebus resep yang dokter berikan. Dokter memberikan saya penguat kandungan. Tapi ini terlalu terlambat. Saya sudah keluar banyak flek ini tanda keguguran.

Ikhlas tapi Masih Sakit

Saya sudah berusaha ikhlas, meski masih bersedih tapi bukankan itu hal yang wajar? Ibarat orang dipukul, meski yang mukul udah minta maaf dan dimaafin tetep aja kan masih sisa rasa sakitnya? Bukan berarti gak maafin hanya karena rasa sakitnya masih ada.

Dari banyak hal yang terjadi di perjalanan hidup ini, saya semakin belajar bahwa sabar itu memang seharusnya diawal pukulan. Dan itu hal yang sangat sulit menjadi orang sabar diawal pukulan. Hal pertama pastilah saya menangis. Tapi gak meratapi, hanya mengeluarkan perasaan yang gak karuan jika saya gak menangis. Menangis sambil berdoa selalu membuat hati saya lebih tenang. Tapi apa artinya saya gak bersabar? Apa kalau sabar gak boleh nangis? Saya juga bingung.

Sekarang saya tinggal menunggu sang janin keluar dari tempatnya. Sambil terus bersyukur bahwa saya sudah memiliki seorang putri cantik yang suka sekali makan es krim. Dan seorang ponakan yang umurnya sebaya dengan anak kedua saya yang selalu jadi hiburan saya tiap kali melihatnya. Mereka semua adalah anugrah bagi saya. Tak perlu meratapi hal yang gak ada. Sesungguhnya hal yang bisa disyukuri lebih banyak. Entah saya ini sedang menghibur diri atau apa.

5 komentar:

  1. Sabar ya, En. Allah tahu yang terbaik buat kasih lagi nanti. :)

    BalasHapus
  2. Dr yg saya kenal, kamu itu kuat Mbak! Positif thinking ya

    BalasHapus
  3. Yang sabar ya Mbak.. gak tau lagi mau ngomong apa :), selamat kembali ngeblog hehe.. Sekali lagi, Takdir Allah, tidak seorangpun tahu

    BalasHapus
  4. Manusiawi kalau bersedih atas hal itu. Tetap semangat dan percaya Tuhan memiliki rencana yg indah Mbak

    BalasHapus
  5. Sabar Mbak. :) Selalu ada rahasia Allah di balik semuanya.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law