Kamis, 21 Januari 2016

Bahagianya Melihat Keponakan

Pasca anak kedua kami meninggal saya memang sering sekali kangen dengan keponakan saya. Anak pertama kakak saya ini hanya selisih sekitar dua minggu dari kelahiran anak kedua kami. Tiap kali melihat wajahnya saya selalu teringat Hafshoh. Dan ini juga berimbas pada rasa sayang saya kepada keponakan saya ini. Entah kenapa rasanya sayang banget dengan si Yazid. Tiap kali lagi ditinggal umminya saya selalu ingin menggendongnya. Apalagi Yazid ini murah senyum, rasanya kepengen nyiumin pipinya terus.

Keponakan Seperti Anak Sendiri

Setelah keguguran beberapa hari yang lalu, saya memang sempat menyerah untuk memiliki anak lagi. Bukan benar-benar menyerah sih. Cuma menyerah untuk sementara. Saya cukup lelah dan trauma dengan keguguran dan kematian anak kami. Bayangin aja udah dua kali keguguran dan sekali anak kami meninggal. Memang sih ada orang yang lebih parah dari dari saya, keguguran berkali-kali. Tapi saya merasa cukup dulu deh. Saya ingin mendidik Aisyah dulu saja.

Apalagi untuk setahun ke depan saya dan suami dan terpisah. Suami di Surabaya dan saya di Purwokerto. Rencana awal kami di Purwokerto memang untuk menunggu kelahiran sang jabang bayi. Meski sebenarnya masih lama karena saya juga baru hamil muda. Tapi saya memang bersikeras ke Purwokerto supaya saat hamil tua saya gak perlu melakukan perjalanan jauh. Tapi takdir memang gak bisa dielak. Saya sudah ditakdirkan keguguran di Purwokerto jadi saya ke sini akhirnya hanya untuk istirahat.

Anak Sebagai Penyejuk Hati

Dari pada meratapi nasib saya lebih suka menikmati hidup. Kenapa harus menyusahkan diri dengan bersedih karena kehilangan hal kecil. Meski gak bener-bener kecil sih. Tapi setidaknya nikmat yang saya punya lebih banyak. Meski Aisyah gak punya adik tapi setidaknya ada sepupunya yang seumuran dengan Hafsoh. Si Yazid ini memang jadi pengobat hati saya ketika ingat dengan anak kedua kami. Meski bukan anak sendiri rasanya melihat Yazid hati saya senang sekali.

Wajah Yazid memang lebih mirip dengan ibunya. Cuma memang matanya sipit seperti kakak saya. Kulitnya putih bersih. Sekarang sudah pinter ngoceh-ngoceh. Seneng banget lihatnya. Aisyah pun suka dengan Yazid. Hampir tiap bangun tidur nyarin Yazid. Kadang kalau denger suara Yazid di kamar, Aisyah selalu minta masuk ke kamar budenya. Dia kepengen lihat Yazid. Meski belum lancar bicara tapi kalau menyebut nama Yazid sudah jelas. Bahkan Aisyah nyebut nama sendiri aja belum bisa bener, haha. Aneh yah.

Banyak hal yang masih bisa dinikmati jadi saya gak ingin menangisi hal yang sudah lalu. Hidup harus tetap berjalan apa pun yang terjadi.

10 komentar:

  1. tetap harus disyukuri, kan masih bisa hamil lagi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih tp 3thn lg ya hamilnya, hehe

      Hapus
    2. haha, pengennya sih gitu
      tapi apa bisa? :P

      Hapus
    3. Iska nikah lagi aja kalo gitu XD

      Hapus
  2. Bener, Memandang pada kesedihan akan jadi hidup isinya sedih terus, :D. Saya juga tida-tiba pengen nggendong bayi lagi, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke, udah siap pny anak lagi? :P

      Hapus
  3. aku pulang kerja jg nyariin ponakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya soalnya belum punya anak ^_^V

      Hapus
  4. Aisyah....sini main juga sama dedek Fira...heheee. ikatan persaudaraan memang menyentuh ya, Mbak. Keponakanku semuanya membuatku bahagia...ada 9 keponakan...masih kecil-kecil semuaaa

    BalasHapus
  5. Selalu ada hikmah di balik semuanya :)

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law