Senin, 18 Januari 2016

Bullying Pada Balita


Jaman memang semakin gila. Bullying makin lama semakin marak bahkan pada generasi paling mudah sekali pun. Dulu aja saya kaget ketiga mendengar ada bullying pada anak sekolah dasar. Dan kali ini saya melihat sendiri bullying pada balita. Memang hal ini cukup memprihatinkan. Apalagi yang namanya balita kan masih sangat butuh kasih sayang. Apa yang mereka rasakan saat kecil bisa berpengaruh pada karakternya dewasa nanti.

Saya pun berusaha mendidik Aisyah tanpa ada kekerasan. Meski sesekali sih nyubit, hehe. Itu pun kalau udah kesel banget. Kalah gak kesel banget biasanya dipeluk sampai dia merasa nyaman. Saya merasa dulu saat masih kecil kalau lagi marah kok dibentak-bentak rasanya gak enak banget. Sebel deh.

Akhirnya saat besar saya jadi jauh dengan orang tua. Kalau bukan karena Islam mengajarkan bakti pada orang tua saya udah jadi orang yang pendengki deh. Tapi berhubung dulu mungkin ibu saya terlalu lelah dengan pekerjaannya, saya jadi maklum. Orang cape itu memang bawaannya gampang marah.

Bullying Pada Balita Oleh Orang Dewasa

Bullying yang ingin saya bahas di sini bukan sekedar bullying sesama balita. Tapi ini lebih parah. Pelaku bullying ini justru orang dewasa. Mereka melontarkan kata-kata yang gak pantas didengar oleh anak balita. Parahnya kalau lihat anak ini agak anteng kayaknya gatel pengen bikin nangis. Saya sampai kasihan dengan anak ini. Wajahnya terlihat murung. Beda dengan Aisyah yang wajahnya terlihat sangat ceria.

Saya sampai curiga, jangan-jangan mereka ini psikopat karena suka banget lihat anak ini nangis. Padahal yah kalau nangis kan kasian. Cape juga kan anaknya. Saya aja gak tega lihat anak orang nangis. Ini kenapa malah pada seneng?

Sebenarnya Hanya Ingin Diperhatikan

Saya heran dengan orang-orang ini. Kenapa mereka bisa setega itu dengan balita. Padahal dia cuma anak kecil yang minta perhatian ibunya karena ibunya seneng banget rumpi. Wajar lah kalau sang anak berulah untuk menarik perhatian ibunya. Apalagi kalau cuma berulah biasa gak digubris jadinya pake acara nangis supaya kedengeran sekampung.

Aisyah aja kalau gak diperhatiin biasanya langsung pipis sembarangan atau aksi muntah. Nyebelin banget deh. Kalau udah kayak gitu biasaya kami semua rehat dari kerjaan dan bermain dengan dia.

Namanya juga anak kecil yah. Mereka masih belum berakal, jadi menarik perhatian orang tuanya dengan berbagai macam cara. Kita sebagai orang tua harus lebih peka. Tapi sayangnya bagi beberapa orang yang gak mengerti, ketika anak sedang cari perhatian dibilang nakal dan malah dimarahi. Mereka gak intropeksi diri, kenapa anaknya sampai berulah seperti itu.

Jadilah anak itu dibully oleh tetangganya karena sering nangis. Aneh ya? Bukannya kasihan kok malah dibully. Kadang saya mikir, mereka waras atau gak sih. Masa anak kecil kayak gitu diolok-olok. Bahkan orang tuanya cuek. Kalau itu anak saya udah saya ledakin rumahnya satu-satu, haha.


8 komentar:

  1. Nah ini... alasanku juga gak mau bergaul sama tetangga terlalu akrab. Anak yang kita gak bakaln sebut dia nakal eh dikata-katain sama tetangga yang akrab dan memang sih tau cuma becanda, tapi anakku gak boleh digituin. Aku lebih seneng disebut semedi terus dari pada harus denger anakku dibilang nakal, elek dan sebagainya. Secara gak langsung, itu bakal tertanam di alam bawah sadar anak, ya kan? dan parahnya, buanyak banget orang yang udah tua gak pada ngerti itu, kasian sebenarnya hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bgt. Kadang memang begitu

      Hapus
  2. Saya pun suka sebel kalau ada orang yang sengaja bikin anak nangis, entah apa yang ada dipikirannya.
    Makasih mak share nya semoga sampai ke orang-orang yang suka iseng sama anak

    BalasHapus
  3. Iyah yah mak.. itu orang kayane penyakit cueknya udah akut :p

    BalasHapus
  4. Anakku sering banget tuh dibully ma anak tetangga.

    Malah ada tetangga dewasa yang bully dia sampe gak mau sekolah sendirian. Akhirnya aku yang antar jemput tiap hari

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law