Minggu, 17 Januari 2016

Hampir Ketipu Saat Belanja Online


Perempuan memang identik banget dengan belanja. Gemana gak, tiap hari kerjanya belanja. Belanja ke pasar, belanja ke warung, pokoknya belanja. Gak heran yah kalau sekarang dikota yang gak terlalu besar kayak Purwokerto pun pusat perbelanjaan lebih dari tiga. Dan semuanya rame!

Meski saya perempuan saya gak seberapa doyan belanja kalau lagi gak ada duit. Ya iyalah, kalau gak punya duit bayarnya pake apa? Hahaha. Sejak jaman masih ingusan gak tahu kenapa saya suka banget belanja online. Dulu belanja online gak semudah sekarang. Pertama kali saya belanja onlien itu nyari tokonya di Friendster. Ada yang inget sosmed ini? Ya kemungkinan kamu anak gaul di tahun 2000-an. Saya aja yang gak gaul tahu Friendster kok, haha.

Pengalaman Pertama Belanja Online

Hal pertama yang saya beli saat itu adalah tiga buah t-shirt dengan sablonan monyet pake jubah Superman, dan beberapa gambar lain yang saya udah lupa. Paling inget sih sama si monyet Superman itu, haha.

Dan seiring berjalannya waktu saya dan kakak saya menjadi orang yang ketagihan belanja online. Kalau kakak saya sih lebih sering belanja buku online. Karena saat itu kami pindah rumah ke tempat yang cukup terpencil dan susah banget nemuin toko buku yang isinya buku tentang IT.

Hampir Saja Ketipu

Selama belanja online saya hampir belum pernah ketipu. Jangan sampai sih ketipu ya. Kalau beli kualitasnya gak seberapa bagus sih pernah. Tapi kalau sampai hilang duit gak dapet barang jangan sampai kejadian. Kalau dulu memang resiko banget beli barang online. Karena belum ada banyak marketplace seperti sekarang. Jujur aja sih belanja di marketplace buat saya lebih aman jika belum mengetahui toko online itu penipu atau bukan.

Salah satu marketplace andalan saya tiap kali berbelanja online adalah Tokopedia. Belanja di sini bikin ketagihan banget. Apalagi kita bisa dengan mudah ngebandingin harga barang toko-toko di sini. Gak tahu deh udah berapa kali belanja di sini. Apalagi Tokopedia ada aplikasinya. Enak banget kalau belanja dari aplikasinya

Belanja di Tokopedia
Belanja di Tokopedia Bulan Ini
Dengan adanya Tokopedia ini penjual dan pembeli bisa sama-sama terlindungi. Eh tapi hati-hati juga yah. Meski di marketplace kita juga bisa nemuin penipu. Suami saya hampir ketipu dengan orang yang jual Macbook dengan harga murah banget. Orang itu ngajakin ketemuan, jadi dia gak mau ada transaksi lewat Tokopedia. Nah ini nih yang bikin curiga. Saat diajaki ketemuan beneran orangnya malah minta transfer duit setengahnya dulu. Aneh dong? Akhirnya suami saya sadar ini penipu. Langsung deh suami ngasih komentar jelek di lapaknya orang itu. Qodarulloh gak sampai hilang duit.

Pelajaran nih buat pembeli, kita harus hati-hati dengan harga barang yang jauh dari harga pasaran. Terus pastiin penjual itu penipu atau bukan saat kita berdiskusi. Kalau mau ketemuan jangan sampai transfer duit dulu sebelum ketemu. Lebih baik cari aman bertransaksi lah sesuati alur yang sudah disediakan oleh marketplace.

11 komentar:

  1. belanja online memnag harus hati-hati ya mak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget kalau gak bisa ilang duit

      Hapus
  2. Aku juga pernah belanja sekali di toped, dan lancar jaya.. semoga gak nemu penipu-penipu :D, tapi siapa yang tahu juga sih ehhehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga gak ketipu deh, sakit sih klo ditipu :D

      Hapus
  3. Dulu teman satu kantor saya pernah tertipu kalau tidak salah dia beli kamera dengan harga 3 jutaan..sampai detik ini kamera tersebut tak pernah dtg..hii

    BalasHapus
  4. alhamdulillah gak sampai ketipu os ya

    BalasHapus
  5. Saya sering ketipu, tapi gak kapok juga. :D

    BalasHapus
  6. Mak.. temen saya hari ini ketipu 600 rb belanja online di instagram.. Menurut saya emang paling bener tuh di ecommerce ya karena meskipun barang lama sampai tapi lebih terpercaya gtu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mba kitanya harus hati2. Aku pnh sekali belanja di Instagram, Alhamdulillah gpp

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law