Selasa, 08 Maret 2016

Pengalaman Gak Enak Pesen Pizza di Pizza Hut

Kejadian ini sebenarnya udah sekitar seminggu lalu. Cuma baru sempet aja nulis sekarang. Awal mula kejadian ini saat kami mendadak kepengen makan pizza. Sebelumnya kami mendapat selembaran menu pizza yang membuat kami tergoda. Beberapa hari kemudian baru deh merealisasikan.

Kesalahan kami adalah saat itu kami keluar rumah di saat weekend. Tau sendirilah kalau udah weekend gitu pasti mall penuh. Sebelum mampir ke Pizza Hut kami ke Carrefour untuk sekedar lihat promo terbaru dan beli cetakan jelly. Setelah itu langsung ke Pizza Hut. Sudah kami duga kalau Pizza Hut pasti bakalan rame.

Beneran deh rame banget. Ini pertama kalinya beli pizza di Pizza Hut ITC Surabaya. Soalnya paling deket dari rumah. Saya mulai memesan makanan yang kami inginkan. Saat itu saya dan suami memesan paket Basic untuk berempat untuk dibawa pulang. Kata pramusajinya sih disuruh tunggu tujuh belas menit. Oke deh kami menunggu sambil duduk cantik di tempat yang udah disediakan.

Dibiarkan Menunggu Tanpa Kejelasan

Tapi ternyata tujuh belas menitnya itu jadinya satu jam lebih. Kami mulai bingung karena pesanan kami gak kunjung datang. Karena udah bete dan hari semakin sore saya mulai mendesak pramusaji yang ada. Seumur umur mesen pizza buat dibawa pulang gak pernah sengenes ini sampe nunggu sejam cyiiin. Malah pengalaman sebelumnya pesen pizza di Pizza Hut setahu saya lumayan cepet. Emang sih beda outlet tapi kan satu franchise. Dan yang bikin tambah ngenes ketika orang yang mesen sesudah saya ternyata pesesanannya udah selesai duluan. Apa gak bete tuh?

Setelah kesal melihat para pemesan yang lain udah pada pulang, saya berusaha tanya ke salah satu pramusaji yang lewat. Dia lihat bon saya dan bilang tinggal pizzanya aja mba. Dan itu dengan nada santai lalu buang muka gitu aja. Padahal masih mau ngomong. Meski udah buang muka gitu, saya ngomong agak keras kalau saya udah nunggu satu jam. Eh dia diem aja. Saya ngerasa jadi orang bodoh gini. Padahal saya bukannya gak sabar yah. Saya udah berusaha bertoleransi karena hari itu sangat ramai. Jadi dibenak saya mungkin akan telat sedikit. Tapi ternyata telatnya kebablasan, satu jam lebih loh. Wajar dong kalau saya mendesak mereka untuk segera menyelesaikan pesanan saya. Pelayannya pikir saya baru nunggu semenit kali ya?

Karena hari semakin sore kami memutuskan sholat ashar dulu. Bete banget jadi gak bisa sholat ashar di rumah gara-gara nunggu pizza. Padahal paling enak kalau sholat itu guyuran dulu. Tapi mau apa lagi dari pada telat sholat.

Akhirnya Datang Juga

Setelah kami sholat ternyata pramusaji yang melayani saya di kasir tadi yang membereskan pesanan saya untuk dibawa pulang. Tanpa minta maaf atau pun menjelaskan sebabnya mereka telat menyelesaikan pesanan saya, si pramusaji dengan santai masukin semua pesanan saya. Pake acara sedotannya kurang pula. Udah gitu minumannya bocor dan esnya udah leleh.

Sampai rumah semua pesanan saya rasanya sudah gak sama lagi. Udah dingin gemana gitu. Akhirnya diangetin di rice cooker untuk pasta dan nasi panggangnya. Dan kami pulang dengan sangat kelaparan. Bayangin aja nunggu sejam lebih. Padahal kepengennya makan bareng-bareng di rumah. Eh malah kelaparan duluan di jalan.

Merespon Keluhan dengan Cepat

Karena bete saya akhirnya mengisi survey pelanggan yang tertera di bon Pizza Hut hari itu juga. Gak taunya langsung ditelfon sama pihak Pizza Hut tempat saya beli. Dia minta saya jelasin kenapa gak puas dengan pelayanan mereka. Saya jelasin satu-satu. Eh malah diundang lagi buat makan di Pizza Hut. Saya janjinya sih hari Sabtu kemarin. Tapi saya males ke sana lagi. Udah gak kepengen makan pizza lagi. Apalagi yang nelfon cowok pula, suami jadi cemburu, tambah bete deh. Udah deh Pizza Hut diblacklist aja, haha.

Tapi yang saya suka dari Pizza Hut ini responnya cukup cepat dalam menangani keluhan pelanggan. Sayangnya saya udah males berurusan dengan Pizza Hut. Meski rasa pizzanya paling enak ketimbang brand pizza lain. Tapi cukuplah jadi pelajara bagi saya untuk gak beli pizza disaat weekend. Dan sejauh ini masih gak kepengen makan pizza gara-gara tragedi beberapa waktu lalu. Rasanya sebel banget sama Pizza Hut. Meski udah diundang makan lagi. Tapi saya lebih suka dikasih voucher aja biar bisa dibawa pulang makan dengan anggota keluarga lain. Dan saya sampai gak sempet moto pizza yang saya beli karena udah males lihat pizzanya.

3 komentar:

  1. Kalau beli pizza untuk dibawa pulang apa memang butuh waktu lebih lama ya? Saya udah jarang makan or beli pizza di PH. Malah lebih suka beli di gerai2 kecil aja karena harga lebih murah & toppingnya lebih manteb. 50ribu udah dapet ukuran sedang dengan topping penuh hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bantu jawab ya, kmrn saya baru aja beli 2 pizza ukuran jumbo buat take away (bawa pulang), restoran ramai tapi tidak sampai membludak. dan setelah bayar saya tanyakan butuh waktu berapa lama untuk saya menunggu dan dijawab 17 menit. karena iseng jadi saya bener2 itung waktunya dan memang tepat waktu. 17menit setelah bayar, pizzanya sudah bisa dibawa pulang. jadi kayaknya memang tergantung store, staff, dan keramaian pelanggan saat itu :)

      Hapus
  2. klo di PHD nggak loh, cepet, mungkin krn antriny lama kali ya

    Btw blognya keren banget mba, mau dong diedit kayak gini :D

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law