Selasa, 03 Mei 2016

Diet Kantong Plastik yang Gak Konsisten


Sebelumnya kita memang dihebohkan dengan kantong plastik berbayar di beberapa pusat perbelanjaan. Nah ternyata itu semua gak bertahan lama untuk beberapa tempat belanja. Sebut saja salah satunya Indomaret. Mini market satu ini sepertinya sudah gak lagi memberlakukan diet kantong plastik. Memang awalnya bagi para pembeli yang memakai kantong plastik dikenakan Rp 200. Tapi entah sejak kapan, beberapa kali saya belanja ke Indomaret sudah gak pernah lagi ditanyain kantong belanjanya dan juga langsung dibungkus aja pakai kantong plastik. Parahnya ternyata kantong plastiknya juga udah gratis.

Saya cukup heran dengan Indomaret ini. Entah ini kesalahan dari kasirnya atau memang Indomaret gak lagi memberlakukan diet kantong plastik. Saya cukup kecewa dengan tindakan Indomaret yang ternyata gak mendukung program pemerintah dalam mengurangi penggunaan kantong plastik. Begitu juga di Alfamart. Terakhir suami membeli sampo di Alfamart ternyata kasir menggratiskan kantong plastiknya. Meski kadang dalam hati saya berkata lumayan buat buang sampah di rumah, wakaka. Tapi tetep aja kadang mangkel sendiri pas udah bawa kantong belanja sendiri eh tahunya langsung dimasukin kantong plastik. Kan jadi gagal eksis tas spundbond Eliska Shop saya, haha.

Diskriminasi

Gak hanya masalah gak konsitennya beberapa tempat belanja dalam diet kantong plastik ini, saya juga merasa didiskriminasi. Semenjak bawa kantong belanja sendiri saya sering diabaikan kasir saat memasukan barang belanjaan saya. Berbeda kalau pakai kantong plastik dari sananya. Pasti barangnya dimasukin sama kasir. Di situ kadang saya merasa sedih. Bukannya manja ya, tapi jahat banget tahu gak sih kalau belanjaannya banyak terus gak dibantuin masukin barangnya. Apalagi saya kadang amatir dalam menyusun barang belanjaan. Belum lagi kalau ternyata belum selesai masukin barang belanjaannya udah ditinggal gitu aja sama kasirnya. Asli deh sebel banget.

Padahal saya gak pernah ngedumel atau marahin kasirnya gara-gara program diet kantong plastik ini. Kan emang bukan salah kasirnya. Gak seperti beberapa orang yang pernah saya temui saat mengantri di kasir. Orang itu marah sama kasirnya karena kantong plastiknya bayar. Dia bilang, masa kantong plastik aja bayar.

Solusi Selain Kantong Plastik

Beberapa orang berpendapat dari pada membuat kantong plastik jadi berbayar lebih baik ada alternatif selain menggunakan kantong plastik. Seperti menggunakan kertas berbahan tebal seperti kantong semen. Memang sih gak praktis tapi dari pada barang belanjaannya gak diwadahin apa-apa, haha. Dan memang harus juga lebih sadar untuk bawa kantong plastik sendiri untuk mengurangi sampah.

Tas Spunbond Eliska Shop

Kalau inging merubah dunia, maka kita harus merubahnya dari diri sendiri dulu. Kita bisa membawa kantong belanja sendiri dari rumah. Memang sih ribet bawa kantong belanja ke mana-mana tapi kan keren banget loh kalau buat branding, wakaka. Meski memang saya bawa kantong belanja sendiri itu juga dengan tujuan promosi toko online saya. Tapi seenggaknya saya sudah berusaha menggurangi penggunaan kantong plastik.

4 komentar:

  1. Idih sama, tapi aku gak mangkel sih :)), kalo dikurangin ya silahkan, kadang aku bawa kantong sendiri, jadi kayaknya dietnya suka-suka mereka :)).. keren online shopnyaaa.. sukses yak :D

    BalasHapus
  2. betul Mba Enny, semalam saya berbelanja di supermarket dan kantong plastiknya udah gak berbayar lagi :(

    BalasHapus
  3. kalau di Alf*** masih mba, baru beberapa hari lalu aku belanja dan bayar plastik 1, lupa bawa tas belanja sendiri

    BalasHapus
  4. wah masa sih mbak enn? alhamdulillah nggak pernah mengalami begitu... aku selalu bawa plastik sendiri, gak bawa itu kalau belanjanya pas insidental gak direncanain

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law