Sabtu, 17 September 2016

3 Alasan untuk Berhenti Menggunakan Software Bajakan



Bajakan oh bajakan? Siapa hayo yang masih pakai software bajakan? Bajakan ini memang udah jadi hal yang sangat lumrah sampai-sampai orang gak menganggap kalau pakai bajakan itu sebenarnya adalah kriminalitas. Eh iya gak sih? Hahaha. Tapi setahu saya sih pakai bajakan kalau levelnya udah instansi atau warnet bisa dipolisikan. Kalau level manusia biasa gini, kalau diseret ke hukum bisa-bisa se-Indonesia kena semua. Bayangin aja hampir semua orang pakai Windows kan? Yang pakai Linux? MAC? Dikit banget deh. Mungkin ada yang gak kenal, makanan apaan tuh Linux, haha. Tapi khusus kalau MAC sih mehong harga device-nya, jadi yang make terbatas.

Sangking umumnya memakai bajakan, orang-orang jadi gak merasa bersalah ketika laptopnya itu isi bajakan semua. Untung-untung kalau mukanya gak bajakan juga #apasih. Padahal bagai mana pun juga perbuatan kita di dunia ini bakalan dipertanggung jawabkan di akhirat kelak. Meski "cuma" pakai software bajakan, tetep harus diperhatikan. Mungkin kelihatan lebay tapi buat orang yang kerjaannya erat dengan software, hal ini juga pengaruh pada berkah atau gaknya duit itu.

Penyebab Orang Pakai Bajakan

Menurut saya yang membuat bajakan ini jadi umum banget, pertama karena sekolah. Kita kenal Windows dari mana kalau bukan sekolah. Mungkin sekolah pakenya bukan yang bajakan tapi muridnya disuruh pake Windows juga. Dikira Windows murah kali ya. Akhirnya dari pada beli lisensi, para murid lebih baik pakai bajakan. Akhirnya jadi bajakers semua deh.

Kita pakai bajakan karena dibiasakan sejak di sekolah untuk membajak. Sekolah gak memberikan solusi buat murid untuk gak membajak. Mereka netapin standart untuk pakai Windows, software Adobe dan software berbayar lainnya tapi muridnya pontang panting harus nyari bajakan. Bukannya gak boleh pake software berbayar tapi kalau bisa sih diseimbangkan juga untuk mengenal software gratis.

Kepengennya sih pelajaran komputer di sekolah pakai OS yang free license. Jadi para murid gak canggung lagi ketika mereka harus pakai OS turunannya Linux. Dan software pun kalau bisa open source biar gak bajak-bajak software Adobe lagi. Tapi itu cuma khayalan, saya mah apa tuh, cuma rakyat jelata yang doyan shopping, haha.

Alasan untuk Berhenti Menggunakan Software Bajakan

Berhenti pakai bajakan memang gak udah. Tapi yakin mau ngebajak terus?
Credit: pexels.com

Masih ragu untuk berhenti membajak? Ya maklum sih, untuk ganti ke software gratis itu gak mudah. Selain harus adaptasi lagi harus backup data juga. Ribet sih tapi ada beberapa alasan juga yang mungkin bisa bikin kamu yakin untuk move on dari bajakan.

Gak Stabil

Gak dipungkiri yang namanya pakai bajakan kita gak dapat update software official dari authornya. Jadi terkadang kalau ada bug, para bajakers cuma bisa gigit jari karena gak mungkin ngelaporin bugnya. Nanti ketahuan dong bajakan, haha. Lagi pula kadang juga aplikasi bajakan sering crash sendiri.

Hasilnya Jadi Kurang Berkah

Bagi para penggiat desain atau semacamnya, memakai bajakan bukan pilihan yang bagus sebenernya. Apalagi kalau bajakannya itu ternyata hasil karyanya diperjual-belikan. Bukannya ngedoain jelek sih. Tapi bajakan itu sama seperti mencuri, bukannya memakai barang curian juga gak berkah kan? Jadi solusinya gemana? Belajar pakai software open source! Dan ngumpuling duit buat beli yang asli.

Memang software opensource terkadang gak bisa sekeren yang bajakan. Tapi itu semua sebenarnya tergantung keahlian aja dan bagai mana caranya mengakali kekurangan softwate tersebut. Saya pernah lihat karya Ndzofar si vektoria jenaka yang ngebandingin hasil karya dia yang bikin vektor pakai Inkscape dan Corel Draw. Hasilnya gak ada bedanya dengan dia pakai Corel Draw. Cuma dia bilang kurang praktis aja. Nah jadi masalahnya bukan pada software, tapi keahlian.

Ini juga yang jadi sentilan buat saya saat ngebet banget pengen pake Corel Draw. Eh ternyata mau pakai software apa aja kalau gak bisa sih ya gak bisa aja sih. Kalau memang niat belajar dengan software open source, hasilnya bisa bagus kok.

Rentan Virus

Bisanya ini terjadi ada laptop atau komputer yang pakai OS bajakan. Dan OS bajakan itu pasti Windows. Gak ada tuh Linux atau MAC OS bajakan, haha. Beneran deh pakai OS bajakan itu nyebelin banget, mudah kena virus meski kamu gak aneh-aneh. Kadang bisa aja tertular dari flashdishk temen kamu yang udah kebanyakan virus. Kalau pakai Linux atau OS yang free license dijamin gak kena virus. Karena kebanyakan virus itu dibuat untuk jalan di Windows dan gak bisa jalan di Linux.

Pengalaman dulu waktu masih pakai Windows bajakan sering banget kena virus. Sampai akhirnya sebel dan memutuskan untuk pakai Linux. Dan sekarang ini saya pakai Elementary OS yang masih satu nenek moyang dengan Linux. Rasanya? Enak banget, gak ada istilah kena virus dan gak perlu beli linsensi antivirus, haha. Cuma kadang rempong harus buka terminal untuk aktifin Apache, LOL.


Beberapa tahun lalu Adobe pernah bikin promgram software murah yang disubsidi oleh pemerintah. Tapi syaratnya harus pelajar atau guru. Suami saya sempat dapat kesempatan untuk beli. Alhamdulillah, software Adobenya gak bajakan lagi, haha. Kayaknya harus nih pemerintah bikin program kayak gini. Selain mengurangi pembajakan, ngebantu banget pengguna yang pengen move on dari bajakan.

Jadi kapan mau move on?

5 komentar:

  1. pakai app gratisan sih banyak juga mbak... apalagi kalau punya ipad jadi bisa gambar di ipadnya. kalau sudah masalah moveon mungkin bertahap ya. karena ngomongin soal akhirat mungkin kita masih tanpa sadar pakai yg bajakan2. nonton film via download setahu saja nggak resmi, demikia juga lagu atau yang lain. dan ya label branded pada tas, sepatu apa saja. kalau saya jujur masih demen download film dan drama :p

    BalasHapus
  2. aku dah original insyaallah termasuk yang komputer :")

    BalasHapus
  3. Aku mau pake yg ori di laptop tapi laptopnya nunggu kebeli dulu yg baru.
    Kalo hp sih ori, bawaan software dari sononya :)

    BalasHapus
  4. Ih Enny...
    Aku juga lagi kepikiran ini lho kemarin.
    OS + MS Office + Adobe Acrobatku alhamdulillah nggak bajakan, tapi aku masih pakai Photoshop bajakan --"
    Trus kayak kepikiran, kan aku kalau ngeblog suka butuh Photoshop. Jadi reminder lagi nih En... thanks yaaaw!
    Kalau DVD/CD bajakan dulu jaman SMA sering beli,
    udah kubuang semua beberapa bulan lalu XD
    Laci legaaa...

    BalasHapus
  5. Honestly, aku suka pake Linux. Meski gak familiar dengan command2nya. TRus juga software kebanyakan pake opensource: Inkscape, gimp. Fitur sama aja kayak yang berbayar, tapi mungkin masalahnya kebiasaan aja. kalo ada yang bilang kurang praktis atau susah, menurutku itu cuma emang belum biasa aja.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law