Jumat, 02 September 2016

Tidak Semua Orang Cocok Nikah di Usia Muda


Beberapa waktu lalu saya bongkar-bongkar draf di Juvmom dan nemuin banyak banget post yang layak tayang tapi kok di draf doang. Salah satunya adalah perkara nikah muda. Jauh sebelum Alvin dan Larissa ngedit gegara nikah muda ternyata saya udah pernah bikin tulisan tentang nikah muda. Dan ini dibuat bulan Maret lalu untuk anniversary pernikahan kami. Tapi gak tahu kenapa kok di draf doang yah. Jangan-jangan ini penyebabnya adalah job review yang padat jadi lupa sama post sendiri, haha. Well, silahkan baca yah.

*******

Gak disangka waktu berputar begitu cepat. Kalau inget-inget perjalanan pernikahan kami rasanya memang bikin kepengen nangis sampai ngakak. Banyak cerita yang membuat kami semakin hari semakin mencintai. Dan saya merasa, semakin hari suami saya semakin pengertian. Awal pernikahan kami memang ego kami masih sangat besar. Sulit mengalah satu sama lain. Meski kadang ada yang mau ngalah tapi digiliran berikutnya yang sebelumnya ngalah gak mau ngalah lagi, haha.

Tapi keadaan semakin berubah ketika anak pertama kami lahir. Saya merasa suami saya lebih baik dari sebelumnya. Apalagi ketika suami ikut menemani saya melahirkan. Suami bilang dia banyak belajar dari sana. Terutama mengerti bagaimana kesulitan yang dulu ibunya rasakan ketika melahirkan dirinya. Selain menjadi lebih baik pada saya, suami juga lebih baik lagi dengan ibunya. Meski memang suami saya tipikal yang nurut dengan orang tuanya. Tapi saya merasa semakin hari semakin menyayangi orang tuanya. Saya takut aja kalau rasa cintanya pada saya membuatnya lupa untuk menyayangi orang tuanya juga.

Tiga tahun pernikahan kami memang diwarnai banyak cobaan. Mulai dari saya yang keguguran hingga dua kali, sampai meninggalnya anak kedua kami. Dan sampai hari ini belum ingin memiliki anak lagi. Semua hal yang kami alami memang terkadang membuat kami kaget. Tiap cobaan yang datang kami selalu berusaha untuk menguatkan satu sama lain dan senantiasa mengingatkan untuk selalu bertawakal.

Menikah di Usia Mudah Bagus, Tapi...

Menikah di usia muda memang bukan perkara mudah. Kalau gak nemu pasangan yang lebih dewasa dari kamu lebih baik mikir lagi untuk menikah di usia muda. Soalnya menikah di usia muda itu memang labil. Apalagi bagi perempuan yang lebih mudah labil. Kalau dua-duanya labil ya repot juga. Belum lagi kalau orang tua gak memberikan solusi, malah bikin repot, udah deh jadi rempong banget.

Bukannya kepengen bikin nyali ciut nikah di usia muda yah. Cuma menikah itu banyak banget pertimbangannya. Memang bagus menyegerakan menikah tapi harus ada pertimbangannya juga. Jangan karena pengen nikah muda terus nikahnya terburu-buru tanpa lihat calonnya. Kita perlu lihat apa diri sendiri sudah siap dan bagai mana calon pasangan. Sebagai perempuan, kalau menikah di usia muda lebih baik memilih calon pasangan yang lebih dewasa dari segi psikologinya.

Nikah muda bisa jadi enak kalau ketemu pasangan yang mengerti tugas jadi istri itu berat. Dan tangannya ringan untuk membantu istri di segala kondisi.

Cowok yang dewasa akan lebih mudah menjadi pasangan cewek labil, haha. Pengalaman sendiri, saya saat menikah masih agak labil. Tapi untungnya suami saya lebih dewasa pemikiriannya, meski umurnya masih muda. Dan sekarang labilnya agak berkurang karena belajar banyak dari suami.

Kalau kamu kepengen nikah muda, cari pasangan yang dewasa dan bertanggung jawab, jangan lupa lihat agamanya juga. Kalau hidupnya sudah mengamalkan apa yang diajarkan agama, misalnya sholat lima waktu di masjid, insyaAlloh dia akan menjadi orang yang bertanggung jawab saat menikah. Dan kalau sudah nemu pasangan yang cocok, menikahlah sesegera mungkin. Supaya aman dari fitnah.

Untuk menikah di usia muda memang perlu banyak dukungan dari kedua belah orang tua. Dan gak dipungkiri kebanyakan orang tua jaman sekarang jarang yang nyuruh anaknya nikah muda. Kepengennya perempuannya tua dulu baru nikah. Atau cari pasangan yang mapan hartanya dulu baru nikah. Padahal yang penting itu mapan pemikirannya.

Yakin deh cowok baik-baik gak bakalan males kerja untuk keluarganya. Meski saat belum menikah belum punya apa-apa, pasti saat menikah akan berusaha untuk mencukupi. Bukannya menjadi kaya itu butuh proses? Kan enak tuh merintis dari awal, tahu-tahu udah kaya. Dan yakin deh suami yang baik gak bakalan lupa degan istrinya yang senantiasa mendampingin di masa sulit mau pun senang.

Menikah di Usia Berapa pun Bukan Masalah

Meski saya sendiri menikah di usia muda, saya gak menyarankan orang-orang untuk segera menikah. Karena menikah itu bukan cepet-cepetan, bukan balapan juga. Yang belum nikah ya biarin aja melakukan aktifitas yang masih bisa dilakukan selagi belum nikah. Menikah usia berapa pun tetap butuh pertimbangan. Hanya saja menikah muda memang lebih rentan karena banyak faktor. Jika memang berniat untuk menikah muda, ya dari sekarang berdoalah untuk mendapatkan pendamping yang terbaik.

5 komentar:

  1. :D.. iya sih, untung aja dah nikah meskipun gak muda muda banget wkwkwk.. tapi, sejak tau anaknya ustadz menikah muda, sebagai ibu.. aku jadi pengen nyiapin anak lakiku sudah siap nikah saat umur 17, demi jauh dari zina. InsyaAllah :D

    BalasHapus
  2. aku nikah usia 22th banyak yang heboh katanya terlalu muda. Tapi yg kami rasakan seru karna cinta masih menggebu2 layaknya orang muda pacaran tapi udah sah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaha, jaman sekarang cwe2 nikah di usia "matang" jd nikah umur segitu heboh ya. Padahal jaman dlu klo cwe nikah umur segitu juga heboh, hebohnya krn yg seangkatan pd nikah umur 17 itu umur 22 baru nikah. Beda jaman, haha. Intinya nikah umur berapa aja bakalan bikin org nyinyir. Capelah dengerin orang mulu, bobo aja :D

      Hapus
  3. Sama mba suamiku juga setelah punya anak jd multitasking, sayanya jadi leyeh2 dah dirumah *dasar istri kurang ajar*, padahal dulunya mah aduuuh jauh banget setelah punya anak :D

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law