Jumat, 02 Desember 2016

First Trip to Madura


Udah lama banget kayaknya gak nulis di sini. Sampai kadang kangen sendiri, hihi. Banyak banget hal yang kepengen diceritain, salah satunya adalah pengalaman pertama ke Madura. Meski sudah nikah tiga tahun, saya belum pernah diajak suami ke Madura. Lah suami aja gak pernah ke Madura, haha. Jadi ceritanya saat itu ada momen ketika saudara ada yang meninggal. Jadilah ada keharusan untuk tak'ziah ke Madura. Berangkat dari rumah jam delapan sampai sana jam setengah sebelas. Lumayan lama sih, soalnya jauh juga ternyata Maduranya bapak mertua.

Pertama Kali Lewat Suramadu

Saya memang tipikal orang yang males banget untuk jalan-jalan tanpa tujuan, sampai-sampai Suramadu yang gak terlalu jauh dari rumah aja gak pernah saya kunjungi meski sudah di Surabaya tiga tahun. Baru tahu Suramadu saat tempo hari ke Madura. Katrok banget gak sih, haha. Padahal yang bukan orang Surabaya aja mungkin udah pernah tuh ke sana, haha.

Ternyata Lagi Banjir

Sesampainya di kota Sampang, kami dikagetkan dengan meluapnya air dari pinggir jalan. Padahal saat itu gak ada hujan sama sekali. Kirain ada apa, eh ternyata katanya sungai meluap jadi dapat banjir kiriman deh kota Sampang. Sempat khawatir juga mobil bakalan mogok karena banjirnya lumayan tinggi. Bahkan sampai di rumah mbah suami pun masih banjir. Jadilah turun dari mobil gak pake sandal, nyeker gitu, haha. Parahnya nih tanahnya ternyata licih banget, kayak tanah liat. Jadi mau gak mau harus berhati-hati supaya gak sampai jatuh. Kalau jatuh kan gak lucu dong, mana gak bawa baju ganti, haha.

Sampang Banjir, hihi.

Aisyah yang saat sampai di rumah buyutnya baru bangun, mendadak panik dan nangis minta pulang. Mungkin takut dengan air yang keruh dan cukup tinggi. Kemana-mana Aisyah jadi digendong dan yang gendong abinya dong, saya sih melenggang cantik, wakakaka. Ya mau gemana lagi saya bawa badan sendiri aja susah, masih harus gendong Aisyah ya gemporlah.

Sayang banget deh, malah gak bisa ke mana-mana. Cuma bisa makan bekal dan pencit di rumah mbah. Padahal ibu mertua sudah punya rencana pengen jalan-jalan ke rumah saudara yang lain.

Panen Mangga

Qodarullah, saat pulang ke Madura sedang musim mangga. Jadi kami dibawakan tiga karung mangga. Tapi itu untuk dibagi-bagi ke saudara di Surabaya juga. Hampir seminggu saya makan mangga terus, sampai rasanya puas banget. Belum lagi mangganya enak-enak semua. Kalau beli di pasar kan mahal banget tuh kalau lagi belum musim, haha.

Memang kalau lagi musim mangga gini enak kalau pulang ke Madura, pasti deh dibawain mangga. Apalagi kalau saudara di sana tahu kalau keluarga kami memang suka mangga.

Pengen ke Madura Lagi

Kalau ke Maduranya bapak mertua memang lumayan jauh, beda dengan Maduranya ibu mertua di Sobi. Dari rumah cuma satu jam aja jadi meski naik motor ya gak gempor amatlah. Kalau cuma sejam mungkin masih gak cape bangetlah kalau naik motor, hihi.

15 komentar:

  1. Madura enak jambu airnya mbak.

    Kata pak suami, Sampang itu emang wilayah banjir, apa ya bahasa tekniknya? pokoknya harusnya bukan untuk wilayah tinggal, kalau mau tetep bangun rumah di situ, ya kudu bersahabat sama banjir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah makan jambu airnya, soalnya gak ada yang nanem. Haha, iya mba katanya memang gitu, dataran rendah sih ya.

      Hapus
  2. Asyiik, halan-halan. Madura banyak tempat-tempat wisata yang indah ya Mbak? ayuuk doong diceritain. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak bisa kemana-mana, mba banjir, hihi

      Hapus
  3. Waah.. disambut banjir ya? Untung gak kenapa-napa ya..

    Kalau tau bawa pulang mangga 3 karung saya mau minta bagian lho.. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakaka, doyan mangga juga kah? :D

      Hapus
  4. Pertama lewat Suramadu rasanya sangat berkesan. Apalagi kalau malam hari. Suka liat kelap-kelip lampu kapal.

    BalasHapus
  5. Itu banjirnya dalam, ya? Emang lagi musim hujan juga sih. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampang meski gak musim hujan kadang banjir, haha

      Hapus
  6. Yang bikin kangen dari Madura itu ya Terasi sama Kerupuk singkongnya, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, bisanya kalau mertua malah petis, Kerupuk singkongnya juga enak ya

      Hapus
  7. Aku sekali ke Madura. Ke Kota Sampang terus liat Pantai Camplong (Kalau nggak salah itu namanya) Rasanya kangen pengen ke sana lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah gak pernha ke pantainya, hihi

      Hapus
  8. Aku belum pernah ke Madura sih. Sebenarnya pengen tahu karaban sape nya. :o

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law