Selasa, 06 Juni 2017

Camilan Tanpa Remah yang Bikin Hati Tenang


Bulan Ramadhan sudah masuk hari ke sebelas, gak kerasa yah. Rasanya seperti baru kemarin saja berpuasa. Di bulan Ramadhan kali ini memang agak berbeda dari tahun sebelumnya. Karena saya dan keluarga kecil sudah tinggal mandiri. Rasanya lebih seru sih, karena harus membagi waktu untuk ibadah, ngurus anak, kerjaan dan beres-beres rumah. Dan Ramadhan kali ini kami memilih untuk ngabuburit dengan kajian di masjid. Kalau tahun lalu saya ngabuburit ya tetep di rumah, nunggu suami pulang dari kampus. Karena memang lagi sibuk-sibuknya ngerjain tugas akhir.

Dengan rutin keluar untuk kajian seenggaknya mengurangi kepenatan di rumah. Ya gak dipungkiri mengerjakan tugas yang sama tiap hari membosankan. Kalau diimbangi dengan keluar rumah kan jadi gak bosan. Apalagi selama bulan Ramadhan memang banyak kajian rutin yang diadakan setiap hari di masjid-masjid. Aisyah juga senang sekali bisa keluar jalan-jalan setiap sore bersama kami.

Membawa Balita ke Masjid? Kenapa Tidak?

Bagi orang tua baru seperti saya, membawa anak ke tempat ibadah memang menjadi sebuah tantangan. Anak kecil yang akalnya masih belum sempurna memang sering bikin ricuh. Masalahnya tempat ibadah kan gak seperti mall yang suka-suka mau ngapain aja. Ada adab-adab yang harus dijaga terutama kebersihan tempat sholat.

Alhamdulillah, Aisyah memang sudah bisa pipis dan pup teratur di kamar mandi. Jadi gak begitu khawatir kalau dia mengotori masjid dengan najis. Meski tetap saya pakaikan popok karena takut hal buruk terjadi. Jaga-jaga lebih baik dari pada harus sampai terjadi hal buruk. Tapi tetap saya tekankan untuk pipis di kamar mandi sebisa mungkin popoknya tetap kering. Memang sih selama ini dia gak pernah pipis di popok saat kajian.

Snack Tanpa Remah untuk Cemilan Tanpa Mengotori Masjid

Selain masalah popok, harus bawa makanan juga supaya tetap betah di masjid. Nah agar masjid tetap bersih saya juga harus berhati-hati saat memberi makan Aisyah. Memang ada kebijakan untuk makan di teras masjid. Tapi kadang anak kecil sulit dibilangin. Aisyah kepengen makan di dekat saya yang lagi mencatat kajian. Dan saya males banget harus keluar masjid cuma untuk nemenin Aisyah makan, hehe. Dasar umminya males nih, hihi.



Alhasil saya harus mencari solusi untuk memberikan snack tanpa remah. Kebetulan nih Aisyah memang suka banget makan Pocky. Biskuit stik halal ini memang pas banget untuk camilan anak kecil yang kadang kalau makan masih berantakan. Dan Pocky ini juga shareable banget, jadi saat dia makan dan ada anak lainnya yang lihat bisa dibagi-bagi karena isinya banyak.

Share Happiness With Pocky

Pocky memang punya banyak banget varian rasa, jadi Aisyah memang gak bosen makan Pocky. Temen-temennya yang dikasih Pocky juga seneng banget, karena rasanya memang enak. Kadang Aisyah gak mau berbagi karena Pockynya enak dan gak mau kehabisan. Tapi tetep saya suruh berbagi dengan temannya, toh juga isinya lumayan banyak untuk anak kecil seperti Aisyah. Makanan enak bisa terasa lebih enak kalau dimakan bersama.

Dan Aisyah punya empat favorit rasa Pocky yaitu strawberry, vanilla & cocoa, chocolate dan double choco. Memang sih enak banget empat varian rasa ini. Meski yang lainnya juga enak bagi saya, tapi Aisyah suka keempat itu karena ada unsur coklat dan stroberinya.



Pocky juga punya varian rasa lain yang unik seperti choco banana, matcha. Sayangnya yang choco banana gak sempet nyicipin karena saya kasih adik ipar. Kalau matchanya sih maknyus banget.

Biskuit Halal yang Pocketable

Karena memang Pocky ini bukan buatan Indonesia, berhati-hati saat mengkonsumsinya memang wajib ya. Tapi tenang, ternyata Pocky halal dan beberapa merk snack keluaran Glico sudah mendapat sertifikasi halal MUI loh. Kamu bisa cek di situs halal MUI dan masukan keyword Pocky.

Pocky sudah mendapat sertifikasi halal MUI.


Masalah halal sudah selesai, nah sekarang yang bikin Pocky makin kece adalah kemasannya yang pocketable. Dimasukin di tas gak ngabisin tempat, jadi bisa tetep hemat ruang di dalam tas. Bawa dua bungkus Pocky di dalam tas gak akan bikin tas gembung, hihi.

Pocky snack no crumbs yang bikin nyemil tetep keren. Sudah coba Pocky? Kalau kamu suka Pocky rasa apa nih?


10 komentar:

  1. aku baru tau ada kemasan selain merah *kudet karena biasa beli yg merah kali y anakku juga suka banget sama yg pocky merah ini :)

    BalasHapus
  2. anakku suka yang pocky kemasan merah dan aku juga baru tau ada kemasan lainnya hahaha *kudet banget

    BalasHapus
  3. Halo mb, salam kenal. Itu gambar pocky-nya mantep bangets, jadi pengen cepet berbuka deh. BW balik yaa mb :)

    BalasHapus
  4. Makanan yang mudah dibawa ke mana-mana ya :)

    BalasHapus
  5. Suka pocky vanilla dan banana choco

    BalasHapus
  6. Aku udah nyoba mbak.
    Varian banana yg kusukaa,😍

    BalasHapus
  7. ih, kok sama dg ponakanku ya. aku juga pilih pocky buat cemilannya. bunyi kres..kres...jadi bikin senang tantenya.

    BalasHapus
  8. Waah, kesukaan kita sama dong, Aisyah.
    Pocky punya banyak rasa jadi nggak ngebosenin. Dan, yang penting, halal. :)

    BalasHapus
  9. Anaku jg sukanya pocky strawberry :)

    BalasHapus
  10. Ssst... saya kalau makan pocky pas dibagi sama murid, haha... Maksudnya dikasih sebungkus pas dia ke supermarket. Semuanya saya suka tapi paling suka matcha sih. Alhamdulillah sekarang udah ada label halalnya.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law