Entri yang Diunggulkan

Rekomendasi Tempat Beli Mainan yang Murah dan Lengkap

Sekalipun anak-anak saat ini terlihat lebih suka bermain gadget tapi nyatanya, mereka tetap saja suka memainkan berbagai mainan anak sepe...

Hari Pertama Sekolah Aisyah


Mengantar anak pertama kali sekolah memang bikin cukup deg-degan. Saya khawatir banget kalau Aisyah akan rewel gak karuan di hari pertamanga sekolah. Alhamdulillah ternyata dia gak rewel banget. Cuma rewel aja, haha. Saya masih bisa maklum, karena dia belum kenal dengan temannya dan masih merasa asing. Jadilah dia merasa gak nyaman.

Memang sekolah Aisyah masuk seminggu lebih awal dari sekolah lainnya. Mungkin agar bisa belajar efektif jadi seminggu sebelumnya anak-anak bukan belajar tapi perkenalan dan adaptasi di sekolah. Masuk jam 7.30 dan pulang jam 10.00 memang terasa lama untuk anak kecil. Dan saya yang nungguin juga bosen sih, hihi.

Gak Mau Masuk Kelas Sendiri

Hampir kebanyakan para ibu-ibu punya masalah yang sama ketika pertama kali masuk sekolah. Anaknya gak mau masuk kelas sendiri. Maunya ibu ikutan masuk sama dia. Ya kan gak mungkin dong, hihi.

Aisyah juga sama. Dia gak mau masuk sendiri awalnya. Sampai saya harus masuk juga dan memberi sedikit pengertian agar dia mau bergabung dengan temannya yang lain. Untung saja gak lama dia mau bergabung dan saya bisa cukup lega melihatnya dari luar kelas.

Saat saya sudah lelah berdiri di depan kelas dan bergabung untuk ngerumpi dengan orang tua yang lain Aisyah juga gak nyariin saya. Dia meski dengan muka bete masih tetap di dalam kelas mendengarkan temannya berkenalan.

Bawa Bekal dari Rumah

Berhubung sebelumnya saya sering lihat bento untuk anak sekolah, jadilah saya kepengen bikinin bekal bento untuk Aisyah. Hari pertama saya bawakan nasi goreng, telur dadar iris dan dua sempol. Eh tahunya yang dimakan cuma telur dadar dan sempolnya aja. Nasinya gak mau dimakan sama sekali. Padahal di rumah makan nasi cukup banyak. Mungkin karena sudah kenyang jadi gak mau makan nasi lagi kali ya, hmm.

Karena saya kurang persiapan saya gak bawain cemilan, jadi dia tetep jajan di sekolah. Beli sebungkus nabati dan juga selai olai. Eh iya beli Es Kiko juga sih. Ini sebenarnya gak boleh, tapi karena yang lain makan jadi saya ijinin kali ini aja, hihi.

Nah hari keduanya saya pikir bukan ide yang bagus untuk bawa bekal nasi. Jadi saya beli roti tawar dan saya bikin roti John. Itu loh roti yang lagi ngehitz di Surabaya, hihi. Bikinnya gampang banget kok.

Eh ternyata kalau dibawain bekal roti bisa habis tak tersisa dong. Ya udahlah fix ini jangan dibawain nasi. Toh juga sekolahnya gak terlalu lama jadi gak perlu bawa bekal yang berat.

Hari Kedua Ditinggal

Karena suami sudah ijin saat hari Senin untuk mengantar sekola Aisyah pertama kali, jadi hari Selasanya Aisyah gak ditunggui lagi. Dianter abinya lalu ditinggal kerja dan pulang dijemput omnya. Saya tinggal tunggu aja di rumah, haha. Dilema emak-emak gak bisa sepeda motoran, haha.

Saya tadinya cukup galau. khawatir kalau Aisyah akan rewel atau bagaimana. Tapi kata suami saat mengantar Aisyah, dia gak terlihat berat ditinggal abinya. Masuk kelas sendiri cuma nengok ke belakang sekali aja. Fiuuh, lega banget deh dengernya, hihi.

Saat pulang sekolah saya juga khawatir dia tertidur di motor. Apalagi kemarinnya juga begitu. Eh gak tahunya pulang sekolah masih seger banget dan susah disuruh tidur siang. Mungkin efek dia bangun gak terlalu pagi. Karena pas hari Senin dia bangun jam 3 kurang. Ya panteslah kalau dia jadi ngantuk berat.

Setelah sampai di rumah saya tanya-tanya di sekolah dia ngapain aja. Dia cerita kalau dia pipid dibantuin oleh ustazahnya. Memang Aisyah sudah bisa pipis sendiri tapi kalau di rumah dengan baju yang cuma kaos kutang dan celana pendek. Kalau di sekolahnya full pakai paju sepertinya dia masih kesulitan untuk menyingkap pakaiannya yang panjang.


Besok....

Nah besok, karena abinya kerja remote (kerja dari rumah) jadi kemungkinan kami akan mengantarnya berdua tapi tetep sih bakalan ditinggal juga. Soalnya suami pengen me time bareng, wkwkwk. Dan ini masih gak kepikiran mau bawain bekel apa ya? Ada saran?

Tidak ada komentar

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.