Drama Hamil Muda

Rasanya lama sekali gak menulis blog, cuma posting-posting sponsored post mulu, hihi. Ya mau bagaimana lagi, saya mulai kesulitan untuk menulis karena saya gak mau nulis curhat di blog ini. Tapi kok malah jadi susah ya mau nulisnya. Karena effort untuk menulis yang serius itu harus kuat. Dan juga gak bisa jadi sejam dua jam, apalagi ada bayi yang setia menemani, hihi.

Jadi ya sudahlah mari kita curhat lagi, hihi.

Bulan lalu, saya mendapat kabar yang cukup bikin cenat-cenut. Apa tuh? Ya ternyata saya hamil!! Kaget dong, secara saya pede banget kalau jarak anak saya bakalan 3 tahun. Eh ini baru setengah jalan udah hamil. Ya udahlah terima nasib aja, toh anak rejeki kan? Disyukuri supaya gak stress gitu kata suami.

Seperti awal-awal kehamilan lainnya, pasti mual muntah melanda gak pagi gak malam. Pengennya makan buat terus, padahal saya lagi batuk. Ya udah deh batuknya gak sembuh-sembuh. Sekarang aja mendingan karena saya lelah batuk, jadi beneran saya menjauhi pantangan makanan.

Sempat Stres Karena Dokter Umum

Saat batuk benar-benar menggangu hidup saya, akhirnya saya memutuskan untuk ke dokter dekat rumah. Sebelumnya saya belum pernah ke dokter tersebut sih dan gak tahu reviewnya kayak apa. Jadi coba-coba aja karena kondisi badan lemas dan malas mengantri di dokter.

Dokter judgmental bikin stres.
Dokter itu memang kalau pagi sepi jadi kami ke sana pagi-pagi, belum ada pasien selain kami. Masuklah saya untuk periksa, pertama kali datang respon orangnya udah gak enak. Wajahnya seperti gak ramah. Ini dokternya perempuan ya.

Setelah itu saya diberi obat, saya tanya apa obat ini boleh untuk ibu hamil dan menyusui? Dia tanya, "Ibu hamil atau menyusui?" Dan saya perjelas lagi kondisi saya yang masih menyusui dan hamil. Eh kok bukannya jawab pertanyaan saya tentang obatnya dokter itu langsung bilang, ASI saya racun, anak saya harus disapih kalau gak nanti anak saya minum racun. Saya syok banget dengernya.

Dia sih bilang katanya dulu dia juga pernah hamil waktu anaknya masih 6 bulan dan dokter anaknya nyaranin untuk disapih karena ada hormon kehamilan yang bertentangan dengan menyusui. Gak tahu ini bener apa gak ya. Tapi saat itu saya gak bisa mikir jernih, udah sedih aja pengen nangis dengernya.

Dokternya juga tanya kenapa saya gak KB, saya bilang kalau memang gak berani. Toh juga saya gak masalah sih kalau hamil lagi, cuma kaget wkwkwk. Tapi ya gak bilang gitu ke dokternya.

Setelah ngomong gitu, dokternya terlihat bingung mau ngasih obat. Ternyata saya gak dikasih resep, tapi dia punya stok obat sendiri. Dia bongkar-bongkar lemari obatnya samil ngedumel apa gitu. Dia cari obat yang cocok untuk saya. Setelah itu dia duduk lagi di mejanya dan bilang, kalau pemakaian obat pada ibu hamil di bawah 2 bulan bisa bikin cacat. Tambah syok lagi saya saat itu. Rasanya pengen langsung ke luar ruangan gak pengen ambil obatnya apalagi bayar, wkwkwk.

Dan nyebelinnya itu dokter itu ngomong dengan wajah nyebelin gitu. Mangkel gak sih digituin. Udah gitu saya keluar sebentar untuk ambil uang di suami. Eh pas balik ternyata itu dokter sama pegawainya lagi ngegibahin saya dong. Dokternya bilang kurang lebih, nanti pas perutnya gede masih gendong kakaknya, sambil ketawa gitu. Saya tersinggung dong digituin. Langsung saya bayar dan ambil obatnya tanpa ngomong.

Malah Beli Blackmores


Sampai rumah saya nangis dan ceritain semua ke suami. Saya sampai muntah karena tangisan saya memicu saya batuk-batuk, hahaha. Udah gitu dahak saya jadi keluar semua dan agak lega, hahaha. Sempet gak mau minum obatnya tapi suami saranin untuk minum karena kondisi saya waktu itu batuknya lumayan parah.

Sumber: blackmores.co.id

Setelah nangis itu saya meminta suami beliin suplemen Blackmores, wkwkwk. Kenapa? Karena sejak tahu hamil saya belum periksa kandungan dan belum makan suplemen hamil. Padahal saya makannya ngaco banget kasian aja janinnya gak dapet gizi. Suami pun beliin yang isi 60, dan sampai sekarang masih rutin diminum sampai nanti bisa periksa ke dokter kandungan.

Saya juga bingung mau beli suplemen apa. Karena biasanya suplemen dari dokter kan beda-beda tiap usia kandungan. Cuma saya sempet kemakan sponsored post temen-temen blogger tentang Blackmores ya udah deh beli aja. Kandungannya juga lengkap untuk ibu hamil dan menyusui, kombo ini buat saya, haha.

Ngidam Apa?


Kalau ditanya ngidam apa, saya gak bisa jawah. Karena gak ngerasa ngidam, cuma males makan nasi dan suka makan buah. Eh tapi ini memang bawaannya saya gini, gak suka nasi, haha. Cuma yang kerasa banget itu males masak. Padahal ya, masak sendiri lebih ngenyangin, ini kok tumben jadi males masak.

Males masak bikin bete, pengen makan jadi bingung, haha.

Senengnya nyimpen frozen food jadi bisa buat cemilan pas males makan. Qodarullah kok ada temen yang jual frozen food homemade yang rasanya enak dan murah pula. Jadilah saya semakin malas masak. Meski gak dipungkiri saya kangen makan nasi sambel dan sayur rebus, huhuhu.

Padahal dulu pas hamil Hamzah saya malah rajin masak loh. Dikit-dikit masak ini itu, sampai nyobain masakan di Cookpad. Atau mungkin karena masih sering mual dan pusing kali ya jadi males.

Ah entahlah pokoknya minggu depan saya mau mulai masak lagi. Dari yang mudah aja dan disukai para bayi, biar gak kebuang.



1 komentar

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.