Cerita Persalinan Ke Empat: Begini Rasanya Diinduksi



Tanggal 13 Juni 2019 lalu, Alhamdulillah saya telah melahirkan anak ke empat kami dengan selamat. Saya dan suami sangat bersyukur saya dapat melahirkan pervaginam meski dengan sedikit drama. Apalagi dari hamil saya juga kesulitan bergerak sangking besarnya perut ini. Bobot bayi keempat kami paling berat loh dari kakak-kakaknya. Gak heran sih saya sepertinya doyan banget makan saat hamil ini, hihi. Meski gak dipungkiri senang rasanya kalau bayi yang dilahirkan bobotnya lebih dari 3kg tapi ada banyak hal yang gak bagus juga kalau terlalu besar. Ya apalagi kalau bukan sulit untuk mengejan dan juga ada potensi untuk SC.

Oiya tulisan ini akan sangat panjang karena ditulis untuk dibaca sendiri dan juga foto-fotonya hanya foto pendukung aja. Ya gemana lagi gak sempet itu foto apa-apa, hahaha.

12 Juni 2019


Hari itu bertepatan dengan hari raya ketupat kalau kata orang Madura. Kami dikirimi kupat dan juga lodeh manisa oleh ibu suami. Jadi hari itu saya gak masak, seharian makan kupat lodeh. Sore harinya kami berencana pergi ke toko stationery dekat rumah. Saat itu saya pikir Aisyah akan masuk sekolah tanggal 15 Juni. Entah kenapa bisa halu banget pas baca pengumumannya, wkwkwk. Padahal masuknya tanggal 15 Juli. Jadi saat itu mikirnya Aisyah akan sekolah 3 hari lagi.

Saat kami berempat keluar rumah, tentu saja rempong sekali karena dengan perut sebesar itu saya masih menggendong Hamzah. Saat sampai di toko, saya menurunkan Hamzah, gak kuat banget, rasanya janin di perut seperti akan turun.

Setelah selesai belanja kami juga masih mampir ke supermarket Mina untuk beli jajan dan kapas filter. Belum selesai kami juga beli bakso dan jamur krispi, haha. Saya sebenarnya sudah gak kuat tapi gemana ya, emang saya yang kepengen makan bakso jadi dibela-belain sekalian keluar rumah.

Bakso hanya .ilustrasi


Sesampainya di rumah waktu menjelang magrib, kami makan bakso dan jamur lalu sholat magrib. Setelah sholat magrib rasanya perut gak enak sama sekali. Tapi tetep semangat untuk beresin alat tulis Aisyah karena lagi-lagi dikiranya bakal segera masuk sekolah, hahaha.

Karena rumah kotor akibat serut menyerut pensil, jadilah sekalian saya pel satu rumah. Ntah kenapa pengen aja ngepel rumah. Setelah Isya, saya dan suami masih sempet makan nasi goreng dan mi goreng. Gak lama kami tidur karena sudah jam 9 malam.

10.30
Masih di hari yang sama, saat telah terlelap tidur, saya merasa ada hal yang aneh. Rasanya seperti akan pipis. Buru-buru saya bangun dari tidur dan bergegas ke kamar mandi. Memang saat itu saya beneran pipis. Tapi setelah keluar kamar mandi ada cairan yang keluarnya gak bisa saya kontrol.

Balik lagi lah saya ke kamar mandi untuk membersihkan cairan itu. Tadinya saya berfikir kalau itu bukan masalah. Lalu saya ke kamar dan hendak tidur lagi. Belum sampai mata terpejam, saya merasa ada yang akan keluar lagi. Langsung saya bangunkan suami dan bilang kalau ketuban saya merembes sembari langsung pergi ke kamar mandi. Suami terbangun dan mengikuti saya ke kamar mandi dengan kondisi setengah sadar. Matanya masih sulit dibuka lebar.

Suami bertanya apa benar itu memang ketuban. Meski sebelumnya gak pernah ada ketumban rembes gini tapi saya tahu ini air ketuban karena gak bisa saya kontrol dan ada lendirnya.

Seketika itu suami malah mulas, kepengen pup, hihi. Kebiasaan suami kalau panik tiba-tiba pengen pup, hahaha.

Nah karena masih saja rembes, saya tetap berada di kamar mandi sambil menemani suami pup. Kami berdiskusi di kamar mandi saat itu, hahaha. Suami tanya apa saya mau ke rumah sakit atau nunggu mulas. Ya saat itu saya sama sekali gak mules, rasanya gak sakit blas. Tapi justru saya jadi panik karena gak sakit itu kemungkinan  janin belum masuk panggul.

Karena sebelumnya dokter bilang janin belum masuk panggul, jadi saya memilih untuk ke rumah sakit saja, khawatir terjadi apa-apa.

11.30
Suami menelpon adiknya dan meminta untuk menjemput Aisyah dan Hamzah bersama ibu mertua. Saya juga membangunkan mereka sambil bilang kalau umminya akan segera melahirkan. Aisyah yang tadinya ogah-ogahan bangun langsung terbelalak. Memang Aisyah antusias sekali menunggu adiknya lahir.

Sambil menunggu mertua datang saya juga mencuci piring yang belum saya cuci karena ngantuk tadi malam, hihi. Saat itu saya pakai pembalut loh, karena sangking banyaknya air ketuban yang rembes.

Gak lama mertua dan adik ipar datang, anak-anak sudah siap untuk pergi. Tapi ternyata Hamzah gak mau digendong uthinya. Dia menangis minta gendong sama ummi. Tentu saya jadi khawatir, apalagi nangisnya gak santai. Akhirnya tetap dipaska digendong dan dibawa pergi ke rumah mertua.

13 Juni 2019

Hari sudah berganti, setelah anak-anak dibawa mertua kami gak langsung ke rumah sakit. Suami masih kepengen pup lagi, hihihi. Saya juga masih mandi dulu biar seger.

Entah jam berapa saat kami berangkat ke rumah sakit tapi yang pasti saat sampai di rumah sakit itu saya lihat jam dan itu sudah jam 12.30.

Sampai di RS ternyata bidan jaganya entah ke mana, saya masuk ruangan masih belum ada yang respon sampai tiba-tiba entah dari mana bidannya datang dan menyuruh saya pipis dan suami mendaftar di ruang depan.

Setelah pipis saya diminta untuk rebahan di kasur dan dicek, apa air yang keluar memang ketuban atau bukan. Ah ini paling saya benci, mana bidannya kayak males dengerin omongan saya. Seolah saat saya cerita kronologisnya dia pengen bilang, iya-iya diemlah bu, wkwkwkwk. Karena responnya jelek, jadi saya males ngomong lagi, hahaha.

Setelah itu, suami ditanyai ini itu dan tanda tangan berkas lalu menghampiri saya. Karena saat itu dini hari jadi dokter kandungan belum bisa dihubungi. Kami menunggu hingga jam 7 barulah dapat tindakan rekam jantung. Itu pun rekam jantungnya gak valid karena saya gerak mulu, hehe.

Sampai siang hari saya masih belum diapa-apain lagi. Sampai bosen juga, mana gak kontraksi juga dari tadi. Saya sampai panik kalau harus di SC. Apalagi sebelah kami juga ketubannya pecah duluan tapi gak kontraksi terus akhirnya SC. Saya dan suami harap-harap cemas.

Tapi tetep ya saya request beli makanan mulu ke suami, hihi. Apalagi jatah makan dari RS selalu datang terlambat, saya jadi harus beli makanan dulu. Sampai memasuki waktu ashar, saya dkunjungi oleh dokter kandungan. Dokter bilang kalau rekam jantungnya harus diulang.

Suntik Induksi?

Meski sudah melahirkan pervaginam 3 kali, saya memang belum pernah diinduksi. Jadi saya baca-baca mengenai induksi, ternyata induksi itu rasanya lebih sakit dari kontraksi biasa. Agak panik saat tahu itu, nyesel udah baca, wkwkwk.

Tapi lucunya, saat itu juga rasanya saya ingin sekali merasakan sakit kontraksi. Karena itu artinya sudah bukaan dan ada kemungkinan bisa melahirkan pervaginam.

Saya takut banget kalau sampai harus SC. Bukan takut dijulid-in sama sodara, tapi takut sama lukanya itu. Baru ngebayangin udah pengen nangis aja. Suami juga khawatir karena tahu istrinya gak kuat sakit dan bakalan rewel setengah mati, wkwkwkwk.

Oiya, karena rekam jantung sebelumnya gak valid, selepas ashar saya direkam jantung lagi. Akhirnya rekam jantungnya dapat hasil yang valid. Alhamdulillah janin dalam kondisi baik, jadi bisa segera disuntik induksi.

Jam 4 saat itu disuntik induksi, masih bisa makan saat itu, makannya kebab Layali dekat rumah sakit Muhamadiyah Surabaya. Kebabnya unik karena kulitnya empuk-empuk gak seperti kulit kebab biasanya dan ada kentang gorengnya. Eh ini kok malah review kuliner, hahaha.

Karena saat itu saya sangat terhibur kalau makan, hahaha, jadi suami selalu bawain makanan yang enak biar saya lebih rileks.

Setelah kebab yang saya makan habis, saya melihat suami gak habis makannya, hanya bisa makan setengahnya saja. Katanya gak enak makan karena dokter bilang, kalau 12 jam setelah induksi belum ada kemajuan, maka saran terakhir adalah SC.

Saya takut banget sampai nangis diem-diem. Iyalah masa mau nangis keras-keras malu kali, hahaha. Saat itu saya merasakan hal yang berbeda dari persalinan biasanya. Memang ya manusia tuh kalau dicoba dengan hal sulit bakalan jadi dekat banget dengan Rabbnya. Saya juga belajar banyak hal dari persalinan itu, terutama mengenai prasangka baik kepada Allah Subhanahu wa ta'ala dan iman kepada takdir.

Nah, balik lagi dengan proses induksi. Awal-awal saya belum merasakan apa-apa. Masih sama gak sakit, masih bisa nyemil dan minum. Lalu setelah sejam saya merasa sedikit sakit, saya berspekulasi kalau ini bukaan tiga. Saya berusaha diem-diem aja, takut dicek bukaan sama bidan, wkwkwk.

Eh beneran, bidan dateng cek bukaan, ternyata bukaan 3, saya bersyukur karena tambah bukaannya. Selang sejam lagi sakitnya naik level, saya masih kekeh gak akan panggil bidan kalau saya belum merasakan bukaan lengkap.

Dokter kandungan datang dan cek bukaan, sudah bukaan 4. Tapi saya sempat kecewa, ekspektasi bukaan 6 lah, soalnya sakitnya lumayan. Dokternya baik banget, beliau menyemangati saya sambil bilang, "InsyaAllah bisa normal ya mba." Seneng sekali dokternya bilang gitu. Apalagi ini dokter selalu manggil saya "mba" gak pernah ibu. Mungkin karena wajah saya cute, issh apa sih, ahahaha.

Rasa sakitnya tiap beberapa menit naik level, saya masih bisa senyum, bertahan dengan rasa sakit itu karena memang saya saat itu menginginkan merasakan sakitnya kontraksi. Saya sampai mikir, diinduksi sama aja seperti kontraksi alami kok.

Sampai akhirnya suami selesai sholat isya, gak lama muka saya udah asem banget. Itu sakitnya sudah parah banget. Saya gak bisa lagi nyemil makanan, senyum aja gak bisa. Setiap kali sakitnya datang, saya bilang suami untuk usap punggung. Suami juga sigap langsung usap-usap punggung kalau lihat saya kesakitan.

Saya kekeh gak panggil bidan, qodarullah semua lagi repot karena ada yang melahirkan juga, jadi saya aman dari cek bukaan. Sampai tiba-tiba, rasanya mau mengejan, tapi saya khawatir karena gak yakin itu bukaan berapa. Soalnya setahu saya gak boleh mengejan kalau bukaan belum lengkap.

Langsung deh saat ada perawat masuk untuk cek jantung janin, saya bilang kalau rasanya ingin mengejan. Perawat yang masih magang itu langsung lari memanggil dokter kandungan. Buru-buru semua perawat menyiapkan alat melahirkan. Saya tanya berulang kali apa saya boleh mengejan. Dokter bilang boleh karena bukaan lengkap.

Saya pun mengejan saat kontraksi lagi sakit-sakitnya sambil pegangan suami. Niatan saya untuk gak mengejan saat melahirkan supaya gak jahitan buyar. Saat itu saya gak peduli, mau jahitan atau gak. Saya ingin anak ini segera lahir dengan selamat.

Alhamdulillah, gak perlu waktu lama untuk mengejan, karena sudah pengalaman, anak kami lahir dengan selamat. Saat bayi sudah keluar, rasanya lega sekali. Saya menatap wajah suami yang dari tadi memegangi punggung saya. Saya lihat air matanya keluar sedikit, wajahnya sendu. Tapi saat itu saya gak langsung tanya kenapa menangis, karena banyak orang, hehehe.

Dokter bertanya kepada saya apa mau IMD dulu atau bagaimana. Saya gak bisa menjawab apa-apa. Saat itu saya speechless, saya hanya bisa menatap dokter dengan tatapan lemah. Dokter tersenyum, beliau paham kalau saya saat itu sedang kelelahan, sehingga dokter menjawab sendiri pertanyaanya.

Bayi kami dibawa dibersihkan oleh perawat, suami diminta untuk ikut melihat bayinya. Saya masih tertidur lemas, dokter masih sibuk membersihkan ari-ari sambil sesekali menekan perut saya. Gak lama dokter mempersiapkan alat-alat untuk segera menjahit, bagian ini paling menyebalkan. Mana suami gak nungguin saya juga, hahaha.

Justru malah saat itu ada si bayi kecil yang diletakan di dada saya untuk IMD. Sedangkan suami ke luar ruangan menelfon orang tua kami. Saya memandangi wajah bayi mungil ini yang tembem. Ya bayangkan bayi dengan bobot 3,951 kg ini keluar dari rahim saya. Saya sangat bersyukur karena bisa melahirkan tanpa SC.

Setelah satu jam si bayi kecil ada di dada saya, perawat datang untuk mengambilnya. Dan saya pun diseko dan ganti baju. Suami datang dengan wajah sumringah setelah mengabari ibunya dan ibu saya kalau bayi kami sudah lahir.

Saat sudah gak ada orang, saya bertanya, kenapa tadi menangis. Padahal kalau dipikir-pikir ini kan persalinan keempat, dulu-dulu juga gak pernah sampai menitihkan air mata gitu. Justru biasanya suami mukanya selalu riang gembira setelah bayi lahir.

Eh ternyata suami sangat terharu dan bersyukur, saya bisa melahirkan pervaginam. Apalagi sebelumnya dia mendengar desas desus dari perawat kalau saya ini ada indikasi SC karena gak bukaan lengkap dari dini hari lalu. Tapi saat itu suami gak bilang ke saya, karena takut saya panik. Jadi saat bayi lahir ketakutan itu hilang dan sangat bersyukur semua terlewati dengan baik.

Hikmah Persalinan


Persalinan kali ini saya merasakan hal yang berbeda dari sebelumnya. Karena saya merasa sudah pernah melahirkan, saya jadi merasa ya udahlah paling juga normal. Eh tapi gak boleh gitu ya. Segala sesuatu itu harus diminta ke Allah. Jadi saat saya gak kontraksi itu saya merasa ditegur, mungkin terlalu takabur, kepedean banget bisa normal. Tapi tetap sih berprasangka baik ke Allah kalau akan dibukakan jalan untuk lahir normal. Jadi setiap ditinggal suami sholat, saya nangis.

Nangis karena merasa banyak salah dan ini itu. Dan bahkan saat sakit kontraksi saya gak berani ngeluh. Saya ingat baik-baik kalau di akhirat nanti akan ada orang-orang yang ingin dikembalikan ke dunia dan disiksa lantaran orang yang tersiksa atau sakit di dunia itu mendapat pahala yang besar. Di situ saya jadi merasa kalau saya bisa mengatasi sakit kontraksi yang selalu saya takutkan. Apalagi saat itu antara takut sakit dan kepengen sakit.

Oiya, pasca persalinan berulang kali saya mendengar perkataan absurd. Ada salah satu perawat yang bilang, "Mbanya pinter ya bisa lahiran normal padahal anaknya besar." Menurut saya kata-kata ini sangat janggal.

Sejak kapan melahirkan normal menjadi standar pintar, ya kan? Saat itu pengen saya jawab, tapi ya udahlah, jangan cari ribut sama orang kali, hahaha. Stoplah mengganggap melahirkan normal itu lebih baik dari SC. Karena apa pun itu, melahirkan butuh effort besar dan tentu saja sakit yang aduhai.

Tapi kok gak kapok hamil terus?

Hanya karena sakit bukan berarti kapok dan gak mau hamil lagi kok, wkwkwk. Sakit ya sakit aja sih, hahahaha. Iya sekarang bisa ketawa gini ya, udah lupa, zzzzz.

Oiya kalau moms yang lain pernah merasakan induksi? Gemana sih rasanya versi moms?

-------------------------------------------------------------

FYI ini sudah ditulis lama banget sebelum ini baru gak kepublish terus entah karena apa. Baru bisa sekarang dan sekarang udah hamil lagi, hihihihi



2 komentar

  1. Ya Allah, ngilu Mba, saya dengar induksi itu dari kakak ipar saya.
    Dia lebih parah, udah diinduksi, akhirnya juga harus dibedah.
    Sampai nangis-nangis dia, katanya sakit atas bawah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru denger aja udah ngilu, memang melahirkan itu penuh perjuangan

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.