Sabtu, 31 Mei 2014

Diaper Rash Cream : Konicare VS Pigeon

Dulu saya gak tahu ada krim ruam popok (diaper rash cream). Soalnya jaman adek saya kecil belum ada kayaknya. Sampai waktu belanja keperluan Aisyah (sebelum lahir) saya ditawari oleh sales Konicare. Dia nawarin telon lotion dan krim ruam popok. Langsung deh saya beli dua-duanya karena saya pikir akan butuh. Benar aja saat Aisyah lahir saya memang butuh banget krim ruam popok karena Aisyah sempat lecet gara-gara terlalu sering pipis.

Kadang meski Aisyah gak lecet saya tetap mengoleskan krim ruam popok tiap kali selesai mandi. Karena saya gak pernah lagi pake bedak di sekitar pantat Aisyah. Saya amati kemaluan Aisya jadi lebih sering kotor. Menurut saya sih karena partikel bedaknya itu masuk. Akhirnya saya cari aman untuk gak menaburkan bedak di sekitar area itu. Saya takut bisa menyumbat atau apa.

Setelah Aisyah umur sekitar tiga bulan krimnya udah hampir habis. Akhirnya saya beli lagi tapi bukan Konicare. Iseng saya nyoba Pigeon. Ternyata teksturnya Pigeon terlalu padat. Jadi agak sulit untuk dioleskan merata. Agak sulit juga untuk dibersihkan karena agak lengket. Gak seperti Konicare yang kalau terkena air bisa langsung luntur krimnya.

Tapi mungkin kalau dari khasiatnya sama-sama bagusnya. Hanya saja selama saya pakai Pigeon ini Aisyah belum pernah kena ruam popok. Jadi hanya saya oleskan biasa untuk mencegah ruam popok.

Dan yang agak mengganggu Pigeon ini cara bukanya harus diputer dulu. Mana Aisyah kalau lagi didandani gak bisa diem jadi kadang kelamaan muter botolnya. Kalau Konicare tinggal dicungkit pakai kuku jempol udah terbukan. Mungkin ini hal sepele tapi penting juga loh, hehehe.

Krim ruam popok Konicare juga bisa digunakan untuk puting lecet. Saya gak pernah pakai untuk puting soalnya udah punya Kamillosan. Kalau dari bahannya Pigeon ini hampir mirip sama Kamillosan karena mengandung bunga Chamomile. Krim ruam popok Pigeon bagus untuk bayi yang berkulit sensitif.

Kalau dari harga lebih murah Pigeon ketimbang Konicare. Untuk isi 60 gram Pigeon dibandrol harga dua belas ribu sedangkan Konicare kalau gak salah enam belas ribu.

Tapi terkadang gak semua bayi sama, ada yang cocok dengan produk ini ada yang gak cocok. Kebetulan Aisyah gak terlalu rewel hampir semua produk cocok. Cuma emaknya aja kadang pilih-pilih, wekeke.

11 komentar:

  1. Hmm bagus juga Mak, ada perbandingan begini ya. Kalo bungsu saya, di usia sekitar 3 tahun (masih pake diaper hihihi) kalo ruam sudah saya kasih bedak Herocyn saja, manjur juga ternyata Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. owh, herocyn bisa buat ruam juga yah.
      aku baru tahu.

      Hapus
  2. dulu waktu anakku masih bayi seingat aku pakenya switzal aja...
    emang bener mbak, daerah kemaluan kalau dikasih bedak beresiko yah... semoga Aisyah sehat selalu ya.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku belum pernah coba switzal. mungkin lain kali..
      Amin, makasih ya mba :)

      Hapus
  3. Dulu aku juga pake untuk ruam popok, udah hampir lima tahun yll...pake apa yaaa? tapi Alhamdulillah gak pernah kena yang parah mpe merah c...

    Semoga Aisyah selalu sehat dan semakin aktif ya Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih mba.
      anaknya mba udah gede yah?

      Hapus
  4. Tes lagi, tadi ilang komentarnyaayaaak... aku dulu switzal, dan dari bayi, aku gak pernah kasih bedak. Selain takut masuk ke pernafasan juga siiich

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada kok komentarnya gak ilang, hehe
      iya emank, kadang kehirup dan gak bagus juga.
      tapi kadang sering disuruh pake bedak di muka gitu, kasian.

      Hapus
  5. Anakku juga lagi kena alergi nih mba, di bagian karet popoknya ada seperti gatal.. bukan seperti sih, tapi memang kayaknya gatal apa bisa ya pake konicare yang itu :| #galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saranku sih pakai yang Pigeon aja, soalnya itu Hypoalergenic cocok buat kulit yang alergi.

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law