Jumat, 13 Juni 2014

Buat Anak Jangan Coba-Coba

Menjadi seorang ibu memang bukan hal yang mudah. Apalagi baru punya anak. Kadang masalah di jamannya orang tua kita dulu gak sama dengan masalah yang kita alami sekarang. Begitu juga yang saya rasakan beberapa hari lalu. Anak saya tiba-tiba muncul benjolan merah di belakang kepalanya. Mertua atau ibu saya belum pernah mengalami hal itu pada anak-anaknya.

Mertua saya pikir ini bukan masalah serius, soalnya ada tetangga yang anaknya gitu juga dan sembuh sendiri. Tapi indra keibuan saya tidak bisa menolak bahwa ada yang salah dengan Aisyah. Awalnya gara-gara makan pangsit ayam. Padahal udah saya bilang kalau saya gak mau makan pangsit soalnya gatel. Tapi dipaksa, akhirnya saya luluh soalnya pangsitnya enak, wekekeke. Gak konsisten banget yah. Benar deh akhirnya saya gatel-gatel dan besoknya anak saya benjol di belakang kepala.

Padahal dulu saya sempet makan pangsit ayam tapi Aisyah gak sampe benjol gitu. Akhirnya saya pikir anak saya alergi makanan saya. Karena itu memang bisa terjadi pada ibu yang menyusui anaknya. Si anak bisa alergi dengan makanan yang dimakan ibunya.

Sejak tiga hari dari benjol itu saya udah bilang mau bawa Aisyah ke dokter tapi katanya gak usah. Kebetulan ada budenya suami yang dari Madura main. Katanya itu biasa terjadi. Saya sempat percaya karena budenya suami saya itu anaknya segabrek. Jadi mungkin pengalaman. Tapi lagi-lagi saya resah, sampai akhirnya saya paksa hari itu juga harus ke dokter. Sayangnya gak ada jadwal dokter spesialis anak. Ya udah ke dokter umum langganan mertua aja. Tadinya pengen nunggu tapi saya udah kebelet gak sabar kalau harus nunggu jadwal dokter spesialis anak.

Sore itu saya pergi dengan suami dan mertua. Saya sengaja aja mertua ikut ke ruang priksa. Karena ada hal yang saya sengaja ingin mertua saya dengar. Setelah nunggu sebentar akhirnya kami masuk juga ke ruang priksa. Ternyata Aisyah kena infeksi kulit. Bisa jadi gak cocok dengan sabunnya. Katanya kalau alergi, benjolan yang muncul lebih dari 17 dengan kematangan yang hampir bersamaan.

Saya baru inget kalau beberapa hari sebelum muncul benjolan Aisyah memang saya ganti sabun mandinya jadi Cussons soalnya ada kadoan dari saudara sabun Cussons cair. Sebelumnya pakai Zwitsal dan baik-baik aja. Dan memang bisa jadi kemungkinan gara-gara sabun itu. Padahal keliatannya sepele yah.

Momen ke dokter itu saya pakai untuk tanya mitos tentang "Anak sakit ibu minum obat" . Ternyata dokternya agak bingung maksud saya apa kok anaknya sakit ibunya yang minum obat. Sebelum saya sempat menjelaskan si dokter udah engeh duluan. Gak jadi deh saya ngomong.

Kata dokternya kalau tujuannya ibu minum obat supaya anaknya sembuh itu gak benar. Karena di ASI memang ada kandungan obat hanya saja dengan presentase yang sangat kecil dan gak bisa menyembuhkan penyakit si anak. Tapi untuk obat tertentu seperti obat darah tinggi dan gondok (satu lagi saya lupa dokternya bilang apa, hehehe) itu meskipun kandungannya dalam ASI sedikit tapi bisa menyebabkan anak drop. Jadi ibu menyusui memang harus hati-hati minum obat. Gak boleh sembarangan. Akhirnya saya lega udah bisa tanya mitos itu ke dokter dan share di sini, hehehe. Soalnya dari waktu itu memang penasaran banget. Dan ternyata memang mitos itu gak benar.

Btw, kembali ke masalah Aisyah yang benjol. Akhirnya sama dokter dikasih obat puyer (kayaknya antibiotik soalnya disuruh habisin), salep untuk kulit dan sabun mandi khusus. Alhamdulillah besoknya setelah dari dokter benjolannya muncul titik nanah dan mulai keluar. Dokter sempat bilang kalau benjolan makin besar maka harus dipecahin paksa soalnya bahaya. Untung aja gak sampai membesar, udah pecah sendiri. Dan sekarang benjolan di kepala Aisya sudah lebih baik.

Senang rasanya melihat Aisyah mulai normal. Sebenarnya sih Aisyah memang gak nangis atau rewel. Dia diem aja saat sakit gitu. Justru saya malah jadi takut karena dia gak mengeluh (baca: nangis). Padahal kalau saya lihat benjolannya dia malah saya yang ngilu. Orang serumah juga pada bilang kalau Aisyah tahan sakit. Benjol segede gitu bisa nateng aja.

Bener deh slogan salah satu minyak kayu putih yang bunyinya "Buat anak jangan coba-coba". Jadi sekarang saya gak mau coba-coba produk baru lagi kalau Aisyah udah cocok dengan satu produk.

10 komentar:

  1. Syukurlah Aisyah sudah baikan, Mbak. Emang sih sungguh beresiko kalau mau ca0coba produk untuk anak-anak ya. Sebab daya tahan tubuh mereka masih rentan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener. pelajaran nih buat aku

      Hapus
  2. Allhamdulillah Aisyah sudah sembuh ya. Alvin pernah tuh waktu itu suamiku memandikan gak sengaja pakai sabun dewasa seluruh kulitnya bruntusan gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mba, gak sampai harus dipecah paksa.
      wah ternyata mba juga ngalamin hal yang sama yah

      Hapus
  3. Karena sabun bisa menyebabkan benjolan yg berisi nanah dikepala Aisyah..? Hmmm... sbenernya informasi ini agak janggal sih mbak Enny...

    Krn yg kutau, kalau bernanah berarti infeksi, dan biasanya infeksi bakteri... udah bener dikasih antibiotik mgkn yah.. cuma penyebabnya itu... apa iya sabun? Hmm, mungkin banyak yg hrs kupelajari lagi.. :-D

    Hehe... apapun itu, alhamdulillah Aisyah udah lebih baik yaa.. syukurlah...

    Semoga sehat selalu yaa.. Aisyah.. ^_^

    BalasHapus
  4. aku juga agak bingung sih masa sabun bs bikin gitu.
    tapi kayaknya itu cuma faktor sampingan bukan faktor utama.
    Aisyah emank suka garuk2 bagian kepalanya, mungkin ada luka yang gak aku ketahui terus sabunnya emank gak cocok jadi deh gitu :D

    amin, mba. Makasih yah :)

    BalasHapus
  5. Bener, tanya boleh tapi nggak semua harus dituruti. Kadang sesama ibu2 nih suka gini, "Coba diminumin ini lo. Coba beli obat itu lo."

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emank. Soalnya tiap kasus berbeda.

      Hapus
  6. Mba masuk ke KEB juga ga? Di Surabaya sering ada event, barangkali mau ikutan. http://emak2blogger.web.id/cara-gabung/

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah nyoba, tp aku gak punya FB jd gak bisa masuk grup. Padahal pengen sih. Tapi ya udahlah, hahah :D

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law