Senin, 13 Oktober 2014

Variasi Cemilan Bayi Di Bawah Satu Tahun

Bayi kadang memang cepat bosan. Soal makanan pun begitu. Tapi kalau sekalinya lagi doyan bisa habis banyak. Seperti waktu pertama kali makan biskuit beras sehari bisa habis enam keping. Seiring dengan berjalannya waktu dia seperti bosan. Dulu masih mau makan sendiri sekarang kalau dikasih biskuit udah gak mau pegang sendiri mintanya disuapin.

Sampai suatu saat ibu saya beli kukis jarut kadang disebut juga arrarut, iseng saya suapin dikit. Ternyata doyan, lagi pula kukis ini memang boleh untuk bayi seperti Aisyah. Saya pernah baca resep itu dibuku Super Food For Baby. Gak hanya itu akhirnya saya mulai coba makanan lain untuk Aisyah. Gak harus biskuit beras.

Kemarin saya suapin roti tawar, ternyata dia suka banget. Meski kalau roti tawar saya gak bisa membiarkan Aisyah makan sendiri. Bisa bahaya, takutnya terlalu banyak masuk ke mulut dan tersedak. Tekstur roti tawar yang lembek bakalan dicabik cabik Aisyah. Bisa-bisa bukan makan tapi mainan roti.

Lucunya lagi kemarin Aisyah seolah mengerti kalau ada makanan. Kemarin kakak ipar saya membuka bungkus Roma Kelapa di depan Aisyah. Aisyah yang lagi duduk  langsung minta berdiri dan ngomel-ngomel. Seperti hendak bilang kalau Aisyah minta biskuitnya, hahaha. Memang sih Aisyah sempat diberikan ibu saya biskuit Roma. Karena waktu itu lagi pada nyemil dianya ribut sendiri karena gak ikutan makan.

Kalau ada orang makan Aisyah harus ikutan makan. Kalau enggak dia bisa rewel. Tapi untungnya Aisyah gak terlalu pilih-pilih makanan. Hanya saja dia sepertinya tidak begitu suka dengan makanan yang terlalu manis. Biasanya kalau terlalu manis Aisyah gak mau makan terlalu banyak. Gak seperti makanan yang rasanya hambar, Aisyah bisa habis banyak.

Gak cuma variasi makannya tambah banyak cara makannya pun lebih rapih. Dulu kalau megang makanan biasanya semua jarinya ikutan genggam. Sekarang Aisyah lebih cerdik, hanya jari telunjuk dan jempolnya saja yang memegang makanan. Mungkin dia memperhatikan orang di sekitar. Soalnya saya kalau nyemil memang begitu.

Memang menyenangkan melihat anak yang sedang belajar makan. Rasanya ikutan senang lihat Aisyah lahap makan. Meski kadang bingung mau dikasih cemilan apa lagi untuk variasi. Soalnya Aisyah belum tumbuh gigi jadi gak bisa nyemil sayuran yang direbus. Andai Aisyah sudah ada giginya mungkin sudah saya buatkan stik wortel atau sayur lainnya yang tekturnya agak padat.

Memilih cemilan atau makanan bayi memang harus disesuaikan dengan umur dan juga giginya. Bayi yang punya gigi lebih banyak variasi makanannya beda dengan yang belum tumbuh gigi. Kalau orang jaman dulu sih orang tuanya yang ngunyahin makanan (misalkan makanannya padat) terus dikasih ke anak. Tapi mendingan jangan deh soalnya gak higienis, hehehe.

6 komentar:

  1. Balasan
    1. apa yah, gado-gado kayaknya :D

      Hapus
    2. kalo gado-gado adalah cemilan
      makanan pokoknya apa dong? :P

      Hapus
  2. aku juga lagi galau soal makanan bayi, mbak. entah kurang kreatif atau apa nih emaknya, susah sekali Boo makan. Mudah2an bisa lahap juga seperti Aisyah yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin memang anaknya gak seberapa doyan makan.
      Coba deh sering2 makan di depan anaknya, siapa tahu bikin dia penasaran dan pengen makan

      Hapus
  3. Senang ya mbak, punya anak yang makannya mau :) jadi kitanya gak pusing. Kalau anak susah makannya kita malah kepikiran.

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law