Sabtu, 02 Mei 2015

Tips Berpuasa Ramadhan Bagi Ibu Hamil

Gak terasa bulan Ramadhan sebentar lagi. Semoga saja kita punya cukup umur untuk sampai ke bulan yang suci itu *aamiin*. Setelah menikah sepertinya memang tiap kali datang bulan Ramadhan saya sedang keadaan hamil. Tapi anak saya masih satu kok, hehe. Ramadhan tahun kemarin saya keguguran tepat delapan hari sebelum Lebaran. Jadilah sisa puasa delapan hari itu saya qodho. Ramadhan tahun kemarin memang saya dalam keadaan menyusui ASIX dan juga hamil kurang lebih 40 hari. Jadi memang menutuskan untuk bayar fidyah yang saya laksanakan tiap seminggu sekali. Ibu saya sendiri yang masak makanan untuk fidyahnya.

Berbeda dengan tahun ini insyaAlloh saya ingin berpuasa di bulan Ramadhan meski dalam keadaan hamil (kira-kira tujuh bulanan). Kenapa gak bayar fidyah aja? Karena kalau dihitung-hitung saya ini tahun depan masih bisa puasa (dalam keadaan gak menyusui ASIX). Jadi gak tepat jika saya membayar fidyah untuk mengganti kekosongan puasa Ramadhan. Lagi pula nurani saya menolak untuk melewatkan bulan Ramadhan ini tanpa puasa. Jadi saya puasa sekuatnya saja. Toh Aisyah juga udah disapih jadi saya bisa lebih kuat untuk puasa. Menurut saya puasa bagi ibu hamil lebih mudah ketimbang ibu menyusui.

Pengalaman saya tahun kemarin, saya maksain diri puasa. Padahal Aisyah masih ASIX, rasanya memang seperti gak punya tenaga sama sekali. Akhirnya saya kapok dan gak maksa puasa. Maklumlah kalau gak dicoba saya penasaran, haha. Jadi kalau udah tahu ternyata memang gak bisa ibu menyusui (apalagi yang masih ASIX) berpuasa maka saya akan kapok. Dari situ saya jadi tahu perbedaannya puasanya ibu hamil lebih ringan ketimbang ibu menyusui. Tapi ya gak semua ibu hamil bisa puasa. Karena tiap perempuan beda-beda kondisi fisiknya saat hamil.

Tips Berpuasa Ramadhan Bagi Ibu Hamil

Alhamudulillah, dari pengalaman ini saya ingin share sedikit tentang tips puasa bagi ibu hamil. Mungkin ada yang memang pengen tetep puasa. Tapi ternyata ada triknya loh supaya tetep kuat berpuasa meski hamil.

Berniat Puasa

Kuat atau tidaknya kita melakukan puasa kadang memang tergantung pada niatnya. Kalau dari awal memang sudah bertekad, maka InsyaAlloh bisa melewati puasa dengan baik. Apalagi dalam keadaan hamil kita punya segudang alasan untuk membatalkan puasa. Tapi jangan dijadikan alasan untuk sengaja membatalkan puasa hanya karena hal yang remeh. Kalau memang sanggup berpuasa kenapa gak sih puasa? Bukannya malah lebih baik berpuasa di bulan Ramadhan ketimbang harus meng-qodhonya di bulan lain. Lagi pula feel-nya itu beda banget. Kecuali memang benar-benar gak mampu untuk puasa, itu sih beda lagi ya.

Membiasakan Puasa Sebelum Ramadhan

Selama punya anak saya memang sudah jarang banget puasa sunnah. Salah satunya sebabnya karena nyusuin. Karena Aisyah sudah disapih, jadi saya lebih pede buat puasa. Meski dalam kondisi hamil setengah tua #halah. Dan beberapa minggu ini saya sudah mulai puasa Senin Kamis. Alhamdulillah, lancar.

Salah satu triknya agar gak kaget saat puasa Ramadhan adalah mulai membiasakan diri puasa dari bulan Rajab. Sekarangkan udah bulan Rajab nih, jadi memang sudah mulai pemanasan puasa. Bisa milih puasa Senin Kamis, puasa tiga hari di tengah bulan (Ayyamul Bidh) atau puasa Daud. Tapi kalau puasa Daud terlalu ekstrim buat ibu hamil. Kalau bisa sih gak masalah, tapi saya milih puasa Senin Kamis aja, lebih ringan untuk pemanasan, hehe. Awal-awal saya mulai puasa sunnah, memang terasa berat banget. Apalagi Aisyah lagi aktif. Tubuh saya juga belum adaptasi jadi rasanya mau ambruk aja kalau Aisyah minta dituntun.

Sahur Yang Kenyang

Kalau puasa sunnah kadang saya cuma sahur teh manis dan krakers tapi dulu sebelum hamil. Kalau udah hamil gini dan harus ngemong Aisyah saya gak bisa hanya makan kayak gitu. Jadi tiap mau puasa saya seenggaknya harus makan nasi dan minimal pake telor. Minumnya pun harus manis dan minum air putih dua atau tiga gelas. Dengan sahur yang begini saya bisa tahan sampai waktu buka. Saya memang harus makan sahur sampai terasa kenyang, meski saya gak gitu suka makan kenyang-kenyang. Tapi mau gemana lagi, kalau gak gitu gak kuat. Toh juga habis gitu gak makan lagi, jadi gak masalah. Satu lagi akhirkan waktu sahur. Makan sekitar lima belas menit sebelum adzan subuh. Lagi pula mengakhirkan waktu sahur juga merupakan sunnah.

Beberapa sumber yang saya baca, justru ibu hamil gak disarankan makan atau minum yang manis-manis saat sahur agak gak terkena insulin shock. Saya malah kebalik, saya kalau sahur pasti minum yang manis-manis, hehe. Jangan dicoba yah, mungkin ada benarnya juga. Karena waktu awal puasa saya sempat minum teh manis dingin dan ternyata saya memang jadi lebih cepat lapar. Perbanyak minum saat sahur dan minum susu saat sahur juga bisa mengurangi resiko anemia.

Kurangi Aktifitas Berat

Melakukan banyak aktifitas berat saat puasa memang membuat tubuh jadi lebih cepat lemas. Tapi saya sih jarang melakukan aktiftas berat entah saat puasa atau gak. Paling yang nemenin nuntun Aisyah. Itu pun udah bikin saya cape. Kalau puasa saya memang tetap melakukan aktifitas seperti biasa karena aktifitas saya gak ada yang berat, haha.

Berbuka Dengan Yang Manis

Tomato Squash - Minuman Favorit Untuk Buka
Berbeda dengan saat sahur, saat berbuka justru dianjurkan untuk minum atau makan yang manis untuk meningkatkan gula darah. Kurma juga sangat bagus loh untuk ibu hamil. Atau kalau gak ada kurma, sari kurma juga bagus. Saat berbuka juga hindari makan dalam porsi besar. Kadang saya lebih suka makan cemilan dulu, baru makan yang berat setelah sholat Magrib. Tapi kalau lagi gak ada cemilan ya, mau gak mau langsung makan yang berat, haha.

Semoga aja tips ini berguna yah buat ibu-ibu hamil yang pengen puasa Ramadhan tahun ini. Yakin deh, kalau kita sudah niat, insyaAlloh dimudahkan oleh Alloh Subhana wata'ala.

6 komentar:

  1. Kalo dah niat baik, insya Allah dipermudah... Eh tp agak dikurangi mbak yg manis2 itu. Liatin aisyah yg manis kan bs :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke, Aisyah gak manis tapi asem, keringetan terus :D

      Hapus
  2. setuju ama poin pertama-tergantung dari niat.

    aq jg penasaran gmn rasanya puasa saat kita sdg hamil #buatbumil :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya itu agak aneh, soalnya kalau pas laper ada yang nendang2 :D

      Hapus
  3. dari sekarang sudah mulai belajar puasa ya sebelum ramadhan

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law