Sabtu, 31 Oktober 2015

Toilet Training Aisyah

Toilet training memang bukan perkara mudah. Dulu awalnya saya memang merasa toilet training ini merepotkan. Saat itu saya sedang hamil tua, di mana badan saya sering banget sakit kalau nunduk kelamaan. Jadilah saya masih enggan mengajak Aisyah toilet training saat itu. Lagi pula saat itu umur Aisyah baru 17 bulan. Jadi sepertinya memang belum siap. Saat itu Aisyah masih sulit diajak berkomunikasi dua arah.

Sekarang umur Aisyah hamipir 22 bulan November nanti. Aisyah sudah mulai toilet training tiga hari ini. Awalnya saya gak berfikir akan toilet training sekarang. Tapi ternyata Aisyah udah gak suka lagi pakai clodi. Saya juga udah gak bisa maksa Aisyah pakai clodi. Tiap kali saya paksa pakai clodi yang ada dia nangis gak karuan. Memang sih kalau pakai clodi gak terlalu nyaman. Akhirnya saya hanya memakaikan celana dalam yang lucu-lucu aja ke Aisyah.

Hari Pertama Toilet Training

Pertama kali saya memulai toilet training sebenarnya dadakan banget. Aisyah tiba-tiba gak mau pakai clodi lagi. Hari itu juga saya pakai kan celana dalam doang. Lalu saya dan suami beli celana dalam dan celana kodok masing-masing setengah lusin. Aisyah memang gak punya banyak celana dalam. Maklum, selama pakai clodi Aisyah jarang punya celana. Pasalnya clodi kan motifnya lucu-lucu jadi sayang dong kalau dipakaikan celana motifnya gak kelihatan, haha.

Celana Dalam Bergambar
Celana Dalam Bergambar
Awal-awal toilet training memang sulit. Masih harus ngepel sana sini karena Aisyah pipisnya gak bisa ditahan. Kadang Aisyah juga lupa kalau mau pipis harusnya pergi ke kamar mandi. Atau seenggaknya bilang ke abi atau umminya. Kadang malah nenek kakeknya gak ngerti kalau Aisyah pengen pipis dan gak dibawa ke kamar mandi. Jadilah pipisnya di mana-mana. Pada toilet training yang pertama Aisyah gak pup. Saya jadi agak khawatir. Padahal biasanya pup sehari sekali.

Meski udah punya potty seat, Aisyah gak pakai itu buat pipis atau pup. Biasanya dia langsung pergi ke belakang dan berusaha buka celana. Kalau udah gitu harus ada yang ngikutin takutnya kepeleset. Beberapa kali Aisyah memang pergi ke kamar mandi sendiri dan beneran pipis.

Oiya, toilet training ini bisa dimulai jika anak sudah bisa diajak komunikasi dua arah. Dulu saat Aisyah belum bisa komunikasi dua arah memang sulit mengajaknya toilet training. Sekarang jadi lebih mudah karena Aisyah mengerti apa yang orang katakan. Dulu kalau Aisyah gak pakai clodi pasti neneknya bilang, " Kalau mau pipis bilang ya". Akhirnya kalau udah pipis baru bilang. Sepertinya Aisyah memanhami kata-kata tersebut menjadi, kalau pipis baru bilang.

Akhirnya saya ganti kata-katanya jadi, "Gak boleh pipis yah. Gak boleh pipis sembarangan. Pipis di kamar mandi." Ternyata beda perkataan beda respon. Setelah diomongin seperti itu ternyata Aisyah hampir gak pernah pipis di celana lagi.

Hari Kedua Sudah Lebih Pintar

Di hari kedua toilet training Aisyah sudah lebih pintar. Dia sudah bisa menahan pipisnya sehingga gak sampai becek ke mana-mana. Paling juga kalau udah kebelet banget pipis di celana itu pun udah di kamar mandi jadi gak masalah. Tapi kadang setelah pipis di kamar mandi Aisyah langsung mainan air dan pake acara nyebur ke ember. Jadi dari pada kesel sendiri saya biarin aja dia main di ember. Saya tinggal ngerjain yang lain, eh ternyata kalau ditinggal gitu dia malah keluar sendiri dari ember.

Potty Seat
Potty Seat
Karena kemarinnya Aisya gak pup di hari kedua ini dia kelihatan pengen pup. Tapi gak bisa pup karena pupnya agak keras. Apalagi saat Aisyah ingin pup kamar mandi sedang dibersihkan oleh neneknya. Jadilah Aisyah bingung mau pup gemana. Saat itu saya juga lagi nanggung nyetrika. Tiba-tiba kakeknya bilang kalau Aisyah pup di lantai, haha. Tadinya Aisyah mau pup di potty seatnya tapi malah kakeknya bilang pup di lantai saja jadilah bikin heboh deh serumah. Ternyata saat saya lihat memang pupnya udah tergeletak di lantai. Ya sudah akhirnya saya langsung urusin Aisyah. Ternyata saat dicebokin masih pup lagi. Setelah itu Aisyah terlihat lega dan ceria kembali.

Hari Ketiga Pipis Di Kasur Dan Pup Di Celana

Ada aja drama toilet training, maklumlah namanya juga anak kecil. Tiap kali Aisyah sudah tertidur lelap biasanya Aisyah langsung saya pakaikan clodi. Aisyah memang belum bisa pipis saat malam hari. Jadi saya cari aman aja dengan memakaikan clodi. Tapi sayangnya di hari ketiga toilet training ini Aisyah ternyata pipis di kasur karena clodinya minta dilepas. Saya pun saat itu gak langsung ngajak pipis, hehe. Emaknya masih ngantuk gara-gara malemnya jagain air #malahcurcol.

Gak hanya itu pagi ini dia terlihat sakit perut. Dari tadi perutnya dipegangin terus. Akhirnya dikasih minyak telon dan saya pijat. Gak lama kemudian Aisyah manggil-manggil abinya. Tapi sama abinya cuma ditengok. Eh gak lama dia ngeden dan saya lihat celananya mendadak "berisi". Ternyata dia sudah pup di celana. Tapi seenggaknya gak pup di lantai. Memang membiasakan Aisyah untuk pup di kamar mandi agak sulit. Aisyah ini jijik dengan pup dan pipisnya sendiri. Kalau pupnya kelihatan sendiri dia histeris minta langsung disiram. Jadi agak susah kalau pup di potty seat. Masih bingung harus biasain pup di tempatnya pakai apa.

PR Untuk Umminya

Kalau untuk masalah pipis Aisyah sudah lebih pintar. Dia bisa menahan pipisnya hingga dibawa ke kamar mandi. Jadi untuk urusan pipis sudah agak lega. Tinggal masalah pup yang agak sulit. Apalagi frekuensi pupnya Aisyah paling sehari sekali kadang dua hari sekali. Jadi untuk membiasakannya kadang sulit karena sering kecolongan duluan.

Selain masalah pup ada juga masalah pipis saat malam hari. Saya masih kesulitan untuk membiasakan Aisyah pipis di malam hari. Tapi anehnya kalau dipakaikan clodi Aisyah justru gak pipis. Pernah suatu saat saya gak pakaikan clodi ternyata gak pipis. Tapi masih belum berani gak pake clodi saat tidur. Rencananya sih mau beli sprei anti air supaya gak basah ke kasur. Soalnya gak nyaman banget kalau pakai perlak. Apalagi abinya kalau tidur gak pake baju jadi sering lengket di badan, haha.

Semua hal saya ceritakan sebelumnya memang hal yang lumrah ketika memulai toilet training. Pasti ada banyak drama yang menyertai. Tapi gak masalah, yang penting anaknya mau terus mencoba. Jadi ibu gak boleh gampang menyerah. Kita harus maklum bahwa anak kecil memang masih belum paham banyak hal. Gak bisa kita tuntut untuk langsung bisa pipis di kamar mandi. Toilet training ini memang membutuhkan kesabaran ekstra. Gak hanya itu, butuh dana ekstra juga buat beli perlengkapan toilet training. InsyaAlloh saya bakal nulis entri tentang perelengkapan apa saja yang dibutuhkan saat toilet training.

8 komentar:

  1. Saya bersyukur dulu anak saya toilet trainingnya sangat mudah. Mungkin karena sejak lahir hanya menggunakan pampers saat bepergian jauh. Selebihnya tidur atau bermain hanya celana saja. Walaupun memang harus rajin bersih-bersihin. Dan dia juga risih kalau celana basah. Hehhe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku gak bisa kalau gak pakai clodi. Bukan tinggal di rumah sendiri jadi harus tahu diri :D

      Hapus
  2. Kalau saya belum punya anak sih, mbak. Jadi ga bisa sharing crita tentang toiket training. Ya iyalah, belum merit hehehehe. Cuma nih kalau lagi ngasuh ponakan, selang beberapa waktu suka saya bawa ke toilet biar ga pipis di celana. Tapi kadang suka kecolongan juga :D. Risiko ini mah. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, memang begitu kadang gak bisa nahan pipis :D

      Hapus
  3. Asyiiik, bentar lagi Aisyah ulang tahun, yaa.
    Yang sabar ya, Mbak. Semoga segera lolos traininnya. ;)

    BalasHapus
  4. mesti harus bersabar ya mbk, anak saya sekarang msh 1 thn, kemarin2 diajakin bundanya buat pipis, eh gak mau pipis, msh belum paham. ya nanti saja sambil berjalan.

    BalasHapus
  5. Ponakanku dl klo g pup di kmr mandi g keluar, klo main ke rmh org, mau pipis aja minta pulang

    smangat Aisyah!!!

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law