Minggu, 03 Januari 2016

Ngidam Cake in Jar

Cake in Jar
Selama hamil keempat ini saya memang ngidam. Tapi ngidamnya mainstream banget. Apalagi kalau bukan ngidam mangga muda. Kayaknya kalau gak makan mangga muda mual terus. Akhirnya setelah bosan dengan mangga saya cari alasan lain, haha. Ceritanya ngidam cake in jar. Ini semua gara-gara cake in jar jadi hot list di Tokopedia. Jadi saya penasaran apa itu cake in jar. Eh untungnya ya gak perlu sampai beli di online shop segala. Ternyata ada sepupu suami yang jualan cake in jar. Seneng banget deh bisa beli tanpa harus kena ongkir, haha.

Cake in jar pertama yang saya beli rasa Oreo. Gak seberapa kerasa Oreonya sih. Soalnya cuma potongan dikit doang. Lebih terasa cake rasa manis. Mana cakenya warna kuning juga, haha. Dan ternyata cake ini jar ini manisnya gak ketulungan. Kalau sering makan ini dijamin bakal cepet kena diabetes, hehe.

Harganya Sepadan Dengan Kualitas

Satu toples cake ini jar ini dibandrol seharga dua puluh delapan ribu. Kalau kata saya sih cukup mahal, apalagi dengan isi yang cukup dikit. Kayaknya yang bikin ini mahal karena packagingnya bagus. Cake dan krimnya ditata sedemikian rupa agar terlihat cantik dari luar toples. Dan kebanyakan toples yang dipake ini adalah toples kaca. Menurut saya harga segitu cukup pantas untuk kreatifitas seperti ini. Dan saya juga penasaran, susah gak yah masukin cakenya. Kalau krimnya kan gampang, nah cakenya ini pasti harus diteken-teken biar masuk sampai dalam.

Cake in Jar Rasa Green Tea
Cake in Jar Rasa Green Tea
Setelah beli cake in jar pertama, saya memang belum beli lagi. Hingga akhirnya kemarin saya beli cake ini jar lagi. Saya gak sering-sering beli cake in jar ini karena gak cuma harganya yang mahal tapi juga rasanya yang manis banget. Takut aja sih bakalan diabetes. Apalagi saya punya potensi diabetes yang diturunkan dari mendiang ayah saya.

Cake in jar kedua saya sengaja beli rasa green tea. Kepengen beli yang rasa blackforest tapi ternyata gak ada stoknya. Jadi ya udah deh beli yang ada stoknya aja. Rasa cake in jar green tea ini gak terlalu manis seperti sebelumnya. Rasa cakenya relatif asin menurut saya. Tapi enaknya rasa green tea cake ini berasa banget. Gak seperti saat beli rasa Oreo yang ternyata cuma ada topping Oreo sedikit dan cakenya rasa netral.

Jangan Minta Gratisan

Cake in jar rasa green tea ini lumayan enak dan berbeda dari yang sebelumnya. Harganya juga masih sama dua puluh delapan ribu. Enaknya beli cake in jar ini dianterin sama sepupu. Jadi gak pake rempong ke rumahnya. Saya memang sengaja beli ke sepupu suami. Gak kepengen minta gratisan. Kasian sih kalau dimintain gratisan. Dia kan jualan bisa-bisa rugi kalau dimintain gratisan.

Lagi pula salah satu bentuk dukungan sebagai keluarga adalah ikut membeli dagangannya. Meski cuma beli satu sih. Tapi seenggaknya kami berusaha jadi orang yang mendukung usaha orang lain. Ada kan tuh tipe keluarga yang nyebelin. Mentang-mentang saudara gak mau beli barangnya. Malah minta gratisan terus. Kalau kayak gini kasian banget. Dan pasti bikin males jualan ke keluarga.

14 komentar:

  1. Dilema jualan sma keluarga emang gitu. Tp enak kayanya si cake tuuu

    BalasHapus
  2. Jiaaa, mahal ya tapi kalo enak sih nggak papa.
    Jadi pengin buat sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gampang kyknya buat sendiri. Cuma aku males aja :D

      Hapus
  3. Jadi cakenya dimasukin ke dalam jar? Masaknya sebelum dimasukin atau dimasak bareng jarnya ya mbak? Penasaran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyknya cakenya udh mateng. Terus dicetak baru dimasukin ke jarnya. #soktahu :D

      Hapus
  4. aku oerna makan cake in jar itu juga dapet hadiah :)

    BalasHapus
  5. Kok aku nyoba bikin rasanya gak seenak kalo beli ya? Hahahhaa...padahal dah beli jarnya beberapa. Belum nemu resep yg pas nih kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin krimnya ada resep rahasianya. Soalnya rasa cakenya biasa aja. Krimnya yg beda.

      Hapus
  6. Kalau ada keluarga yang jualan memang baiknya beli dengan harga normal aja ya. Namanya orang cari nafkah. Saya juga risih kalau ada yang dikit2 hobi minta harga teman or harga keluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mba. Kecuali orangnya memang nawarin sendiri harga diskon baru gpp. Tapi klo gk ditawarin ya beli harga normal.

      Hapus
  7. Sering geregetan kalo ada yang minta gratisan, apalagi tuh sodara yang lumayan tajir. >,<

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law