Selasa, 05 Januari 2016

Takoyaki Jajanan Khas Jepang

Takoyaki
Sejak pertama kali makan di food court ITC Surabaya, saya dan suami memang jadi ketagihan. Kami jadi sering ke sana untuk sekedar mencicipi makanan di sana. Beberapa hari yang lalu saat semua orang sepertinya sedang libur kami sengaja pergi ke ITC untuk sekedar minum es cendol. Minuman yang saya kangenin ini memang susah di cari kalau di Surabaya. Saat itu kondisi food court lagi penuh banget. Susah cari tempat duduk. Setelah ketemu tempat duduk yang pas akhirnya kami menikmati es cendol kami.

Tapi setelah itu kami tertarik pada salah satu stan yang menjual makanan ringan. Saat kami lewat sekilas tadi kami melihat bola-bola yang diberi saus dan taburan katshu bushi. Kami jadi penasaran makanan apa itu. Akhrinya suami yang pergi ke stan itu untuk beli makanan. Sedangkan saya bertugas menjaga meja kami supaya gak digondol orang, haha.

Takoyaki Jajanan Khas Jepang

Saya tahu, salah satu hal yang bikin suami kepengen beli ini karena jajanan ini khas Jepang. Saya sering denger makanan ini tapi belum pernah mecoba sekali pun. Selain karena gak tahu yang jual di mana. Makanan ini kelihatannya kurang menggoda saya. Apalagi takoyaki ini terbuat dari adonan seperti wafel, hanya saja bentuknya bulat dan ada isi di dalamnnya. Jadi menurut saya takoyaki itu biasa saja meski belum nyicipin, haha.

Jajanan takoyaki ini kalau di Jepang memang biasa banget. Tapi buat orang Indonesia memang jajanan yang unik. Mungkin takoyaki ini kayak jajanan pentol di Indonesia yang udah menjamur di mana-mana. Di Jepang sendiri takoyaki banyak macamnya. Saya pernah lihat ada takoyaki yang diisi dengan potongan tentakel gurita. Gak tahu deh itu rasanya kayak apa.

Kurang Menikmati Takoyaki

Setelah takoyaki kami datang saya bertanya ini rasa apa. Ternyata rasa ayam, rasa lainnya sudah habis. Ya sudahlah gak masalah. Nungguin takoyaki ini cukup lama. Gak heran sih prosesnya memang gak sebentar karena harus nunggu adonan matang.

Takoyaki Rasa Ayam
Takoyaki Rasa Ayam
Pertama kali mencoba takoyaki saya jadi keinget Pentol Gila. Kok kayaknya Pentol Gila punya konsep yang mirip dengan takoyaki. Pentol Gila juga punya topping yang sama seperti takoyaki ada katshu bushi, mayonais, dan saus barbeque. Mungkin mereka terinspirasi dari sini kali yah #soktahu.

Takoyaki yang saya makan rasanya kurang matang sedikit. Kulit luar takoyakinya juga masih putih, kurang kecoklatan. Mungkin orangnya gak sabar nunggu sampai kecoklatan soalnya banyak yang beli. Isi dalam takoyaki ini adalah daging ayam yang sudah dimasak kecap. Rasanya manis dan asin, potongan dagingnya juga besar. Tapi sayangnya saya merasa cepet eneg makan takoyaki ini. Baru makan dua buah takoyaki udah gak kepengen lagi, eneg banget.

Seporsi takoyaki ayam di stan Routen (kalau gak salah namanya, haha) dibandrol seharga sepuluh ribu rupiah. Seporsinya isi enam takoyaki dengan topping katshu bushi, saus barbeque dan mayonais. Packagingnya biasa banget, cuma pakai mika dan diberi garpu plastik kecil. Suami saya doyan banget makan ini. Sedangkan saya kurang antusias.

Bisa Bikin Sendiri Di Rumah

Membuat takoyaki ini sebenarnya mudah. Saya pernah lihat tutorialnya di Youtube. Kayaknya sih gampang, pokoknya punya takoyaki maker beres deh. Perkara isinya sih terserah. Takoyaki gak cuma ada rasa yang asin. Bisa juga bikin takoyaki yang rasa manis. Mungkin kalau rasa manis lebih cocok, karena adonan takoyaki cenderung agak manis. Mungkin lain kali saya ingin beli takoyaki maker ini untuk bikin snack buat para bayi. Biar gak jajan di luar dan suami saya pun juga doyan.

8 komentar:

  1. enaaak, aku juga suka bikin nih. sampai beli cetakannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo bikin sendiri mungkin lbh enak ya

      Hapus
  2. Jd takoyaki ini semacam pentol? Baru tau

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaaaan. Tapi larisnya itu kyk pentol klo di Indonesia. Cuma perumpamaan :D

      Hapus
  3. Aku liat aja udah gak minat mbak. :D

    BalasHapus
  4. Belum pernah nyoba mbak. Penasaran jadinya.
    Harganya gak nyekik kantong ya, padahal makanan luar

    BalasHapus
  5. Klo aku suka takoyaki. Beberapa yang aku coba uenak. Pas matang dan rasanya

    BalasHapus
  6. Temenku ada yang jual Takoyaki di daerah Sumatra, kurang tahu tepatnya dimana, katanya laris banget, sekarang malah udah nambah kerobak satu lagi. kayaknya jajanan ini bakal ngehits nih di Indonesia, tinggal nunggu waktu aja,.
    tapi aku kok belum pernah ngerasain ya... hehehe.. soalnya gak ada yang jual di daerah Solo

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law