Selasa, 12 Juli 2016

Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Memulai Toilet Training



Melihat Aisyah sudah bisa pipis dan pup di kamar mandi memang membuat saya sangat senang. Bayangin aja toilet training ini memang hal yang cukup sulit bagi para toddler. Gak cuma itu bagi para ibu juga sulit. Seenggaknya perkembangan toilet trainng Aisyah bulan ini adalah sudah gak lagi pup di celana. Kalau mau pup bilang dulu baru deh ditadahin di pengki LOL. Entah deh Aisyah ini suka banget pup di pengkit. Padahal udah punya potty seat tapi ya gitu buat mainan.

Berbekal dari pengalaman toilet training Aisyah ini saya ingin berbagi pengalaman untuk para ibu lainnya. Sekaligus agak curcol juga sih, haha. Namanya juga blogger apa-apa sih ditulis haha.

Persiapan Sebelum Memulai Toilet Training

Memulai toilet training memang bukan hal yang mudah. Dulu saya pernah mencoba memulai toilet training saat Aisyah umur satu setengah tahun. Saat itu saya sedang hamil besar, tahu sendiri dong kalau lagi hamil, badan rasanya berat. Mungkin karena saya gak siap jadi baru mulai beberapa hari udah angkat tangan. Dari sini saya sadar, ternyata memulai toilet training itu gak bisa langsung mulai gitu aja. Ada hal-hal yang harus dipersiapkan juga.

Kesiapan Orang Tua Dalam Memulai Toilet Training

Orang tua harus sabar saat mendampingi anak memulai toilet training.
Ilustrasi: pexels.com
Memulai toilet training memang bukan hal mudah. Karena yang namanya baru belajar untuk buang air di tempatnya bagi balita memang cukup sulit. Terkadang orang dewasa gak paham akan hal ini dan sering gak sabar ketika melihat anak buang air sembarangan. Sebelum memulai toilet training ada baiknya para orang tua mengerti bahwa balita belum paham untuk buang air di kamar mandi. Dan proses toilet training ini gak bisa satu dua hari berhasil. Butuh waktu berbulan-bulan agar sang anak dapat mengerti pipi dan pup sendiri di kamar mandi. Kita harus maklum kalau meraka ini masih belajar. Bahkan dulu kita pun melakukan hal yang sama kan?

Kesiapan Anak untuk Memulai Toilet Training


Biasanya anak sudah mulai bisa diajak toilet training ketika sudah dapat berkomunikasi dua arah. Atau setidaknya sudah dapat memahami kata-kata. Kemampuan anak untuk memahami kata-kata orang dewasa memang gak bisa diukur dengan umur. Tapi biasanya toilet trainig bisa dikenalkan mulai umur satu tahun. Meski pun gak langsung copot popok, kita bisa sekali-kali membawa anak pergi ke kamar mandi untuk pipis atau pup. Meski pun nanti di kamar mandi gak pipis tapi yang penting anak mengenal yang namanya kamar mandi dan fungsinya. Aisyah sendiri baru mulai toilet training yang beneran umur dua puluh bulan. Sebelum dua puluh bulan cuma sekali-kali aja gak pake popok seharian. Paling kalau mandi sambil disuruh pipis sekalian.

Perlengkapan Toilet Training

Salah satu hal yang perlu disiapkan sebelum toilet training adalah membeli banyak celana dalam.
Ilustrasi: pexels.com

Selain memiliki kesiapan mental dari ibu dan anak, ada baiknya saat merencanakan toilet trainig kita memiliki perlengkapan toilet training. Meski untuk tiap orang akan berbeda beda perlengkapannya. Tapi satu yang sama, sedia celana dalam yang banyak. Karena pasti si anak bakalan pipis di celana terus. Dan yang gak kalah penting adalah punya perlak yang super lebar. Kadang nih pas lagi main di kasur Aisyah suka bocor. Dan kasur pun jadi korban kalau udah gini.

Baca juga: 4 Perlengkapan untuk Toilet Training

Selain menyiapkan perlengkapan toilet training untuk anak. Ada baiknya kita juga menyiapkan perlengkapan pel khusus ngepel pipis si kecil. Saya sengaja beli lap mobil atau kadang orang bilanganya Kanebo. Padahal sih Kanebo itu merk, haha. Gak perlu sampai beli yang merk Kanebo soalnya mehong abis. Saya beli lap mobil merk Chimos seharga tiga belas ribu di Indomart. Lap mobil ini enak banget buat nyerep pipis. Misalkan si anak pipis sembarangan tinggal digelar di permukaan yang kena pipis terus dibilas lapnya dan pel lagi bagian yang tadi kena pipis tadi. Daya serapnya cukup bagus dan gak perlu khawatir kalau ngepel pakai ini lantai bakal basah. Soalnya sekali lap beberapa detik langsung kering. Hasilnya lantai juga jadi keset banget, hihi.

Memberi Pengertian Pada Anggota Keluarga

Kerja sama anggota keluarga juga dibutuhkan untuk kelancaran toilet training.
Ilustrasi: pixabay.com
Bagi yang rumahnya rame, maka nambah kerjaan juga. Kita harus ngasih pengertian dengan orang rumah kalau anak kita lagi belajar pipis dan pup. Sebisa mungkin untuk berhati-hati ketika berada dekat si anak. Bisa tiba-tiba dipipisin, haha. Gak cuma itu sih, kalau misalkan si anak ini terlihat ada gelagat ingin buang air anggota keluarga lain bisa membantu sang anak untuk membawanya ke kamar mandi. Dan plis yah dear penghuni rumah, jangan suka bilang, "Pakein popok aja!" Kadang kata-kata sederhana itu bikin kesel. Gak tahu apa umminya lagi berusaha ngajarin toilet training.

Teguhkan Hati Agar Kelak Dapat Berjalan dengan Lancar

Dulu saat Aisyah umur satu tahun setengah saya mulai mencoba mengajarkan toiet training. Tapi nyerah karena saya memang belum siap. Kalau udah bete banget Aisyah pakai clodi lagi. Akhirnya jadi mandek deh. Maka dari itu meneguhkan hati untuk mantap mengajarkan anak toilet training sangat penting. Kalau gak, ya bakalan gagal terus. Karena si anak kan mengandalkan ibunya untuk dapat menjalani fase toilet training dengan lancar.

3 komentar:

  1. Saya lagi mulai toilet training masyaAlloh bikin darting y mba, haduh baru seminggu saya uda nyerah. uda nyerah duluan :( saya juga belum sepenuhnya mengerahkan buat toilet training alhasil ga berhasil. Semoga saya bisa kedepannya :)

    BalasHapus
  2. Aku baru mau mulai, sip.. bisa nih di contoh :D, sharingnya pas banget. Paling gak aku mau siap siap perlengkapan dulu sebelum siapin mental wkkwkw

    BalasHapus
  3. Anak saya aja 3 tahun masih pakek diapers, bukannya nggak mau ngajarin dia toilet training mak, masalahnya Ambon nyala airnya 3 hari sekali wuahahahaha.. bisa boros air dia kalo pipis dimana2. lagi dia belum ngerti toilet, pelan2 pasti akan bisa saya ajarkan. doakan ya mak...

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law