Entri yang Diunggulkan

Rekomendasi Tempat Beli Mainan yang Murah dan Lengkap

Sekalipun anak-anak saat ini terlihat lebih suka bermain gadget tapi nyatanya, mereka tetap saja suka memainkan berbagai mainan anak sepe...

Ekspektasi vs Realita Anak Ketiga

Punya dua anak memang rasa beda dengan hanya punya satu anak. Lebih ribet? Iyaaa banget, ahahhaha. Tapi memang sudah kesepakatan kami untuk punya anak lagi jadi ya dibawa santai. Dan tentunya kami dari awal sudah sounding Aisyah untuk sayang adiknya semenjak di perut. Hasilnya? Tetep aja pas adiknya keluar dia cemburu. Ya wajar sih. Tapi cemburunya sebentar, dia merasa punya adik itu lucu dan seru. Apalagi semakin besar Hamzah semakin bisa diajak bermain.

Tapi gak seru ya kalau gak ada drama gini. Post ini terinspirasi dari beberapa blogger juga yang bikin tentang ekspektasi vs realita. Pengen bikin juga versi juvmom. Lihat yuuk.

Melahirkan


Ekspektasi: Karena ini udah anak yang kesekian saya udah ngertilah melahirkan itu kayak apa, santai aja.

Realita: Anak pertama tipe A, anak kedua tipe B, kirain anak ketika tipe A atau B, eh si Hamzah tipe C, wkwkwk. Zonk kaan. Ya memang pas Hamzah ini ada drama plasenta nyangkut gak mau keluar-keluar jadilah saya trauma berat mau punya anak lagi, hihi. Saya pikir ya bakalan seperti melahirkan anak kedua aja, lancar. Memang lancar sih pas ngeden, eh setelahnya plasenta gak mau keluar meski udah diobok-obok. Pengen nangis tapi gak bisa sangking sakitnya, hahaha.

Baca juga: Cerita Persalinan Ketiga

MPASI


Ekspektasi: Sang kakak makannya gampang dikasih apa aja masuk. Adiknya mungkin sama.

Realita: Adiknya milih banget, gak mau makan yang gak enak. Gak bisa no gul-gar. Kalau anyep dilepeh. Bahkan pas pertama MPASI dikasih bubur nasi dia mau muntah gitu, zzz. Lalu ganti bubur gandum. Alhamdulilalh doyan, lalu seterusnya kalau bikin MPASI cari buah atau sayur yang sudah ada rasa manisnya. Jadi tetep no gul-gar. Tapi ya gitu, ribeeet, hahaha. Pokoknya disyukuri lah.

Ekspektasi: Sang adik bisa gembul ginuk-ginuk seperti kakaknya pas kecil.

Realita: Berat badannya naik sangat iriiit. Makan juga milih-milih. Gemes sih tapi suami selalu ngingetin kalau harus disyukuri. Seenggaknya dengan badannya yang gak terlalu gemuk ini Hamzah jadi cepet jalan, MasyaAllah. Ngaruh gak sih?? Hahaha. Ya pokoknya Hamzah belum setahun udah bisa jalan. Ini rekor banget karena Aisyah dulu 14 bulan baru jalan karena sering bobo dan endut.

Teman Main


Ekspektasi: Setelah adiknya lahir sang kakak punya temen main jadi umminya bisa beres-beres tanpa harus ngajakin kakak main.

Realita: Sang kakak berantem mulu kalau main sama adik. Yang adiknya gak boleh pegang ini lah itu lah. Gitu aja terus sampai adiknya nangis, hahaha. Tapi kalau pas adiknya gak bikin kerusuhan dan nurut dengan sang kakak, ya mereka adem ayem aja mainnya. Tahu-tahu nanti udah pada di kasur teriak-teriak. Sayangnya ini jarang benget terjadi. Yang ada kalau ditinggal beres-beres, sisi lain ruangan yang berantakan dan banyak teriakan. Zzzz.

Me Time


Ekspektasi: Ketika kakaknya sekolah ummi bisa fokus kerja. Adiknya anteng main sendiri karena gak dilarang main sama kakak.

Realita: Sang adik ngintil umminya terus. Baru melangkah udah ditangisin kayak orang mau ditinggal ke mars aja. Malah jadi susah kalau kakaknya sekolah. Umminya gak bisa bergerak kemana-mana. Dikit-dikiti ditangisin. Jadi serba salah kan kalau gini, hmmm.

Jalan-Jalan


Ekspektasi: Kalau pergi ke mana-mana pengennya berempat biar gak ada yang ditinggal.

Realita: Sang adik dititipin di mertua, karena gak mau ribet, wkwkwk. Sungguh terlalu, kadang tuh ya, suami yang gak mau bawa Hamzah karena dia sering rewel kalau terlalu lama berada di ruangan. Jadilah kalau mau ngajak Hamzah ke tempat baru kami mikir-mikir dulu, tempatnya nyaman apa gak. Jarang banget tuh kami bawa Hamzah ke Mall berempat. Gak pengen cari masalah, wkwkwk.

Kalau ngaji juga gitu, kalau masjidnya luas ya diajak, kalau gak, ya maaf dititipin dulu, hihi. Kadang kasian juga sih tapi maua gemana lagi, dari pada ganggu orang. Qodarullah mertua seneng-seneng aja dititipin Hamzah. Soalnya jarang ketemu sih.


Sebenarnya masih banyak lagi tapi udah ada yang nangisin jadi udah dulu aja kali ya, haha. Kalau mom yang lain ada yang mau sharing juga? Komen ya!

2 komentar

  1. mbak kok aku ngeri yaaa soal plasenta nyangkut itu :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba aja yg denger ceritanya ngeri, apalagi aku yg ngalamin, wkwkwk. Horor beneran. Semoga aja kalau punya anak lagi gak ada drama gini, aamiin.

      Hapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.