Entri yang Diunggulkan

Rekomendasi Tempat Beli Mainan yang Murah dan Lengkap

Sekalipun anak-anak saat ini terlihat lebih suka bermain gadget tapi nyatanya, mereka tetap saja suka memainkan berbagai mainan anak sepe...

Big Bad Wolf 2018: Belanja Buku dan Berbagai Drama Bersama Si Kecil

Big bad wolf atau biasa disebut BBW adalah pameran buku impor, yang katanya terbesar di dunia. Katanya sih ya, gak tahu lagi, hihi. BBW ini diselenggarakan di kota besar, yaitu di Jakarta dan Surabaya. Alhamdulillah saya beruntung karena tinggal di Surabaya, sehingga bisa ikutan membeli buku impor dengan harga miring.


BBW ini sudah ada entah dari kapan ya, saya kurang tahu. Tapi dua tahun yang lalu tepatnya tahun 2016 itu sudah ada. Sayangnya tahun 2016 saya telat tahu informasinya jadi batal ke sana karena jadwal mepet. Qodarullah tahun 2017 bisa ke sana berbekal tiket preview sale.

Nah kalau tahun ini gak pakai preview sale sagala sih. Soalnya suami sudah gak sefleksibel dulu, bisa pergi hari weekdays. Tapi saya gak kecewa meski gak bisa lihat-lihat buku saat stoknya masih lengkap. Yup preview sale biasanya digelar H-1, jadi koleksi buku masih lengkap banget. Belum tersentuh oleh para pembeli. Tapi sayangnya tahun lalu kami jadi melewatkan dapat voucher belanja.

Jadi berbekal pengalaman tahun lalu kami jadi cari-cari info mengenai voucher. Alhamdulillah, ternyata kami dapat vocuher senilai Rp 200.000.

Drama Sebelum ke BBW

Kami ke BBW saat hari Minggu karena itulah waktu tercepat yang bisa kami manfaatkan. Saya gak punya pilihan lagi karena sisanya suami bakalan kerja. Kami juga memang niat membawa Aisyah ke BBW jadi ya harus nunggu dia libur.

Namanya juga pergi sama anak, gak lepas dari yang namanya drama, haha. Pagi hari saat kami bersiap untuk berangkat, Aisyah menangis karena gak bisa pup. Katanya pupnya keras. Wajahnya sedih terus dan menangis tipis-tipis, hihi.

Tapi karena waktu semakin siang, saya beri opsi untuk lanjut pup di rumah mertua. Karena kami akan menitipkan Hamzah di sana. Sesampainya di mertua, dia menangis lagi sejadi-jadinya. Kayaknya tadi di jalan ngempet nangis, hahahaha.

Baca juga: Big Bad Wolf 2017

Aisyah pup sambil nangis karena pupnya masih gak mau keluar. Kata orang jawa ini namanya bedegelen. Saya akhirnya turun tangan, ganti baju daster dan mencungkit sendiri pup Aisyah sambil dia ngeden. Alhamdulillah berhasil tapi itu belum selesai. Setelah lelah ngeden dia tertidur, saya dan suami pun sarapan dulu. Nah saat kami akan ganti baju, eh Aisyah minta pup lagi dan terulang deh adegan cungkit mencungkit. Jangan dibayangkan ya, hahaha. Nanti malah geli sendiri.

Setelah semua selesai, sekitar pukul 9.30, kami berangkat dari rumah mertua dan sampai di JX Internasional jam sepuluh lebih.

Pegawai yang Sesat

Sesampai di sana, kami mencari booth salah satu sponsor untuk menukar voucher. Karena gak ketemu di bagian depan, saya tanya ke pegawai BBW. Katanya boothnya  di luar. Ke luar deh kami dan gak menemukan hal itu. Sebel dong. Tapi kami menemukan denah BBW jadi kami lihat sendiri ternyata boothnya ada di dalam ruang pameran. Sebel gak sih udah ribet ke luar tapi ternyata bothnya di dalam.

Denah Pameran BBW 2018


Ini pegawai BBWnya kalau gak tahu, bilang gak tahu aja sih. Jangan nyesatin orang, zzz. Dan gitu juga pas saya mau nukar struk dengan Milna Pure Buah. Katanya booth di luar, pas ke luar kata SPG boothnya di dalam, dan saya gak lihat, zzzz. Sebel banget dong. Apalagi setelah ke luar mau masuk lagi susah. Ah udahlah pulang aja deh kalau gitu.

Berburu Buku Bersama Aisyah

Kalau ke BBW yang pasti saya cari itu buku anak. Tapi tipe buku anaknya bukan yang cerita fiksi. Saya kurang suka membacakan buku fiksi ke anak. Jadi saya kemari berburu activity book. Lumayan kami membeli 1 buku yang bisa ditulis-hapus, buku kegiatan anak, board book, dan satu buku bersuara.



Nah buku bersuara ini tadinya saya gak mau beli. Tapi Aisyah ngotot banget pengen beli, padahal udah saya beri opsi buku lain yang menurut saya bagus. Menurut saya bagus kan belum tentu bagus buat Aisyah, hahaha. Alhasil kami akhirnya mengijinkan untuk beli karena kasian juga dia kepengen banget. Toh ke BBW kan memang supaya Aisyah bisa beli buku.

Yang bikin saya gak sreg dengan buku itu karena ukurannya kecil dan juga harganya Rp 70.000. Memang sih bahannya board tebal tapi kecil dan ceritanya sedikit banget juga. Cuma memang kelebihannya ada suaranya, bisa dipencet-pencet. Ya udahlah, gak masalah. Toh juga suaranya bukan musik tapi sekedar sound effect.

Drama di BBW

Setelah mendekati dhuhur, Aisyah mulai terlihat agak rewel. Dia kelelahan karena berjalan ke sana ke mari bersama kami. Dan tiba-tiba dia bilang kebelet pipis. Ya sudahlah, akhirnya abinya naik ke lantai atas untuk menemani Aisyah pipis. Setelah turun, kami bertemu kembali dan memutuskan untuk membayar terlebih dahulu buku untuk Aisyah. Tentunya bayar pakai voucher dong, hihi. Baru setelah itu kami ke atas untuk cari makan dan sholat.

Selesai sholat, ternyata suami masih belum puas jajan, hihi. Saya juga sih. Karena kami sengaja gak memesan makanan berupa nasi. Kami saat itu jajan pentol edan, siomay, es jeruk dan es coklat. Gak lupa Aisyah beli es krim.

Karena kami memang masih belum puas lihat-lihat buku, kami pun turun ke bawa untuk melihat koleksi buku lagi. Apalagi saat itu suami belum dapat buku incarannya. Jadi saya memang sarankan untuk mencarinya pelan-pelan. Tapi ternyata tetap saja suami gak menemukan buku yang diinginkan.

Gak kerasa waktu menedekati ashar, kami naik lagi ke atas. Tentunya diperiksa lagi tuh sama penjaganya. Setelah sholat, kami jajan lagi part dua, haha. Saya nyobain sinom dari Hotel The Varna. Eh kok harganya murah banget, cuma lima ribu loh, ukurannya juga lumayan. Kemudian saya beli lagi deh sinom dan beras kencur gak lupa beli risoles sayurnya. Di sela-sela kami nyemil, Aisyah ribut lagi minta pipis, okelah abinya ngater pipis lagi deh.

Balik dari toilet, suami masih aja pengen makan Pentol Edan, hahaha. Akhirnya beli Pentol Edan untuk ke dua kalinya. Ternyata gak terasa perut kami kenyang banget. Dan Aisyah pun lagi-lagi bilang mau ke kamar mandi. Kali ini bukan untuk pipis, tapi pup!

Kami saling memandang, mau lempar-lemparan tugas sebenarnya, hahaha. Tapi belum sempat saya berargumen, suami langsung mengajak Aisyah ke kamar mandi, hihi. Tahu aja sih suami, kalau di luar itu susah banget untuk saya nyebokin anak. Apalagi kamar mandi di JX International ini cukup kotor.

Sambil menunggu Aisyah dan suami keluar dari kamar mandi. Saya beli es coklat lagi dong, hihi. Dan sebenarnya saat itu saya ingin buang air kecil. Tapi gak jadi karena kamar mandinya bau banget dan kotor.

Gak lama mereka keluar dan saya menyodorkan es coklat yang masih tersisa. Setelah itu kami pun turun ke bawah, untuk lagi-lagi melihat-lihat apa ada buku yang cocok untuk suami. Dan saat itu mertua juga nitip sih buku resep gitu.

Saat kami hampir putus asa mencari buku resep aneka sambel. Tiba-tiba di depan kami ada seorang ibu yang meletakan buku sembarangan. Saya pun reflek melihat buku tersebut. Eh ternyata itu buku yang kami cari! Rasanya kami senang sekali bisa menemukan buku yang diminta ibu, setelah berjalan cukup lama menyusuri deretan buku.

Buku itu pun saya pegang erat-erat. Takut aja kalau lupa ditaroh di mana terus diambil orang, haha. Lalu kami menambah beberapa buku resep lagi dan cus ke kasir. Kali ini kami bayar gak pakai voucher, hihi. Dan hanya habis Rp 120.000. Sedikit ya?

BBW Tahun Ini Super Hemat!

BBW tahun ini memang bisa dibilang kami cukup hemat. Hanya saja memang karena gak bisa datang ke preview sale kami jadi gak bisa milih banyak buku. Tapi lumayan dapat voucher dan juga stand makanan banyak yang buka. Seneng deh. Total belanjaan buku kami dan jajan cuma Rp 250.000. Dikit ya? Ya iya dong kan dapat voucher jadi keluar duit gak banyak.


Drama Pulang Ke Rumah

Setelah selesai dari BBW, kami pun segera pulang. Apalagi hari semakin sore, kami ingin sebelum matahari tenggelam kami sudah di rumah. Ternyata di tengah perjalanan ban kami gembos. Qodarullah kami sudah dekat dengan pom bensin jadi bisa isi angin sekalian. Tapi ternyata ban motornya bukan hanya gembos, kata orangnya ini bocor. Agak panik dengernya, apalagi rumah kan masih jauh.

Meski bocor ban kami tetap diisi angin, katanya suapaya kami tetap bisa pakai motornya untuk cari tukang tambal ban. Alhamdulillah orangnya baik banget. Udah gitu kami juga dikasih diskon, hihi.

Akhirnya ketemulah tukang tambal ban tepat di depan THR. Sembari menunggu, saya dan Aisyah masuk ke Indomaret yang gak jauh dari sana. Beli minum dan juga roti, karena saya mulai lapar, haha. Pas balik lagi ternyata suami sekalian ganti ban. Jadi kami gak perlu berlama-lama di sini.

Qodarullah, kami sampai di rumah mertua kurang lebih 15 menit sebelum adzan.

Saat kami pulang Hamzah masih tertidur, saya pun unboxing dulu beberapa buku sambil minum dan nyemil. Eh gak lama Hamzah nangis melow banget. Ngeliat umminya seperti lihat bongkahan emas, ahaha.


Sayangnya selama di BBW saya gak banyak foto-foto. Entah sih malas aja ngeluarin ponsel. Kami lebih banyak ngobrol dan nyemil, hahaha. Baru deh di rumah nyesel kok gak foto itu tadi ya?? Ya udahlah, tahun depan foto-foto juga. Dan semoga aja preview salenya pas suami bisa nganter, hihi.

Tidak ada komentar

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.