Minggu, 04 September 2016

5 Alasan Terkadang Para Nenek dan Ibu Gak Bisa Bersatu

Judulnya agak absurd tapi mau gemana lagi gak nemu kata-kata bagus. Silahkan judge saya gak kreatif, haha. Ngomong-ngomong tentang parenting, dulu saya gak tahu pengaruhnya seorang nenek ke cucunya ternyata cukup besar. Karena saya gak pernah diasuh oleh nenek. Dulu tinggalnya jauh banget dari saudara. Setelah nikah saya baru paham, terkadang nenek itu bisa merusak cucu. Saya bukan mau menjelek-jelekan para nenek sedunia yah tapi ini fakta. Entah itu ibu kandung kamu sendiri atau mertua, kadang sama aja ngerusaknya, haha. Tapi mungkin gak semua nenek kayak gitu sih. Cuma saya belum nemu aja figur nenek yang gak merusak. Maklumlah hidup saya ini sempit banget kayak daun kelor, hehe.

1. Visi Misi Mendidik Para Nenek Gak Sama Dengan Orang Tua Sang Anak

Visi misi gak sama kadang bikin bentrok.
Credit: pixabay.com
Hal yang paling penting saat mendidik anak adalah menyamakan visi misi. Kenapa penting banget? Ya iyalah, ini anak gedenya mau dijadiin apa? Mau dibikin pinter apa, mau dibimbing jadi anak manja atau mandiri. Ini penting banget. Kalau sama suami saya yakin mungkin visi misinya bisa saja sama. Tapi kalau dengan nenek? Kadang bisa beda banget visi misinya. Cucu terkadang juga jadi pelampiasan akan obesesi sang nenek yang gak keturutan ke anaknya. Pernah denger sih ada nenek yang nyuruh cucunya untuk jadi seorang tentara gara-gara anaknya gak bisa jadi tentara. Tapi si cucu gak mau, nah loh.

Baca juga: Kendala Mendidik Anak Ketika Banyak Intervensi

Jadi kalau ingin mendidik anak sesuai visi misi kita, pertama harus disosialisasikan, agak lebay sih, haha. Beneran deh, kita harus kasih tahu para nenek visi misi kita, jadi gak bentrok. Meski tetep ya kadang kalau udah dikasih tahu malahan gak ada efeknya, ini yang miris. Bersabar aja deh, dan jaga jarak dengan para nenek. Seenggaknya sampai anak kita sudah mengerti. Tapi bukan berarti dijauhkan ya, cuma jaga jarak aman, kayak truk aja, hehe.

2. Beda Generasi Terkadang Bikin Susah Menerima Perubahan

Terkadang yang berumur susah menerima pendapat yang lebih muda.
Credit: pixabay.com
Jujur deh, kadang beberapa orang tua merasa sudah cukup pengalaman dan gak mau nerima pendapat orang yang lebih muda. Sama nih kayak masalah MPASI dini yang seharusnya gak dibolehkan. Terkadang para nenek memaksa untuk nyuapin cucunya setelah pusarnya udah puput. Padahal itu gak dibolehin. Kalau kita sebagai anak berusaha mengingatkan dibilang membangkang. Atau malah ketika dikasih tahu dampak buruk MPASI dini bilangnya, "Anak jaman dulu gak ada yang kenapa-kenapa tuh, sehat-sehat aja." Eh yakin sehat-sehat aja? Mungkin udah lupa kalinya kalau anaknya pernah sakit, hehe. Dan saya harus mutung dulu biar anaknya gak dikasih MPASI dini. Lama-lama saya jadi mutung kasarung deh.

Baca juga: Menanggulangi Kebiasaan Menghisap Jempol

3. Kasih Sayang Para Nenek Terkadang Overload dan Salah Tempat

Terlalu banyak kasih sayang kadang gak baik juga.
Credit: pixabay.com
Banyak yang bilang kalau nenek itu sayang sama cucu melebihi sayang sama anaknya. Dan saya mikir juga gitu. Saya lihat sendiri ibu saya lebih mentingin Aisyah dari pada adek saya, haha. Sampai adek saya protes kenapa dia dinomor duakan. Kakak kamu ini emang suka mendominasi, sampai nurun ke anaknya, haha. Atau terkadang mertua saya bela-belain beli sesuatu untuk Aisyah supaya dia terlihat cantik dan menggemaskan. Padahal adek-adek ipar saya meraung-raung minta ini itu, haha.



Gini nih dilema jadi cucu pertama, kasih sayangnya overload. Sampai saya kadang baper gak karuan karena merasa tersaingi, LOL. Memang sih enak punya anak disayang sana-sini tapi ada sisi buruknya. Apalagi ketika kita tegas untuk melarang sesuatu. Eh tanpa sepengetahuan kita dikasih gitu aja sama sang nenek. Apa gak kepengen gigi rujak cireng, deh. Akhirnya para emak yang baper ini jadi bete dan sebel.

4. Para Nenek Ingin Menguasai Cucu

Bukan hanya plankton yang ingin menguasai dunia, kadang para nenek ingin menguasai cucu juga #eh.
Credit: pixabay.com
Paling nyebelin nih kalau udah ketemu nenek yang kepengennya cucu itu jadi anaknya. Sampai-sampai emaknya berusaha disingkirkan. Kayak di sinetron banget kan? Pernah nonton Uttaran? Duh ketahuan deh pernah nonton Uttaran, haha. Kan ada tuh nenek-nenek nyebelin yang selalu mempengaruhi cucunya, sampai cucunya jadi orang jahat. Akhirnya cucu lebih milih dekat dengan sang nenek karena merasa nenek itu lebih mengerti. Padahal kadang orang tua melarang sesuatu ke anaknya pasti ada alasannya. Itulah kenapa kalau ngelarang sesuatu ke anak harus disertakan alasan yang logis. Meski kadang mungkin anaknya belum paham.

5. Ibu Terkadang Mudah Baper dengan Omongan Para Nenek

Kadang gak sadar kalau perkataan mereka menyakiti hati paea ibu.
Bagi beberapa emak mungkin baper menjadi hal biasa apalagi perkara mendidik anak. Dan ketika para nenek ikut campur, kadang mudah banget untuk baper dan bete seharian. Ada loh para nenek yang bicaranya tajam ke anaknya sendiri ketika dirasa gak becus ngurus cucunya. Saya pernah baca curhatan seorang ibu di salah satu forum parenting. Sampai akhirnya anaknya benci banget. Apalagi pasca melahirkan perempuan rentan terkena sydrome baby blues. Omongan gak enak dikit bisa bikin ibu down. Itulah kenapa saya berhati-hati kalau berbicara di dekat ibu yang baru melahirkan. Karena ya gitu deh, gampang banget baper dan bisa nangis hanya karena hal sepele.

Mungkin yang gak ngerti mikirnya so drama banget. Eh tapi beneran deh, baby blues itu perkara hormon dan susah buat dikontrol apalagi kalau situasi di lingkungan gak kondusif. Jadi kadang pertengakaran antara nenek dan ibu sang anak bisa aja terjadi karena si ibu baby blues.

Meski Terkadang Gak Bisa Bersatu Tetap Harus Harmonis

Gak dipungkiri masalah mengurus anak ini sering bikin baper para ibu. Apalagi kalau udah ada orang lain yang ikut campur. Tapi bagaimana pun juga tetep harus menjaga hubungan baik dengan para nenek. Karena mereka tetap orang tua kita kapan pun juga. Paling aman memang jaga jarak sementara agar anak kita bisa dididik tanpa terlalu banyak orang yang mempengaruhi. Kalau sesekali main ke rumah nenek untuk silaturahmi ya gak masalah, sambil bawain buah tangan. Malah bisa bikin hubungan jadi baik. Kalau ketemu tiap hari malah bikin pusing, haha.

Baca juga: Kooperatif Bersama Nenek

Dan satu hal yang perlu dimaklumi, kadang orang tua kita bisa aja cemburu. Karena perhatian kita akhirnya teralihkan ke pasangan dan mereka merasa terabaikan. Ya mau gemana lagi wong udah pusing ngurus anak, kadang suami aja lupa belum dikasih sayang, haha. Tapi teteplah harus berusaha memperhatikan orang tua. Meski cuma sekedar beliin hal remeh supaya mereka senang.

21 komentar:

  1. Duh setuju banget semua poinnya. Terutama poin terakhir haha. Bahkan sampe pernah nangis karena salah satu perbedaan. Hihi dasar perempuan yang dominan perasaan kali ya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, perempuankan memang begitu, xixi

      Hapus
  2. Saya mau komen apa yaa? Bingung ini menjalin kata-kata yang tepat :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iya ini juga udah komen mba :D

      Hapus
  3. Huhu.. ini banget nih 'war' antara aku dan mama. Wkwkwwk...

    BalasHapus
  4. Wah wah, perlu dicatat baik-baik ini mbak. Ternyata drama menantu dan mertua nggak sesimple yang sering aku dengar ya. :D tapi semoga aku dan perempuan lainnya punya hati yg luas seluas samudra supaya nggak mudah baper. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, iya mba, klo belum ngalamin memang gak tahu. Semoga bisa diminimalisir :)

      Hapus
  5. Het dah... kok bener banget sih ini mba :D wkwk.. makannya aku lebih milih merantau daripada tinggal sama mertua atau orangtua, bebas banget bikin anakku mau jadi apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iya mba, aku juga merasa begitu.

      Hapus
  6. alhamdulillah bisa kompak sih sama ibu dlm hal mendidik anak2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah mba, biasanya klo sama ibu sendiri memang lebih mudah

      Hapus
  7. Aku kok tiba2 jadi baper baca tulisan ini ya.. Ini mah aku banget.. dari awal susah akur sama mertua.. hehe.. Well, learn again and again..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo untuk masalah lain aku masih bisa toleransi dengan mertua atau ibu sendiri. Tapi masalah ngurus anak gak bisa ditawar. Sama2 masih belajar mba, hihi

      Hapus
  8. Aku nih Mbak seatap sama orangtua sendiri, tapi sering banget baper terutama soal mendidik anak2. Kalo diingatkan dikira berani sama ortu. Ya udah diem aja, dipendem sambil doa supaya bisa sabarrr ngadepin ortu.
    *Curhattttt :(

    BalasHapus
  9. Bingung mau komen apa cuma senyam-senyum sendiri terutama di bagian baper itu hahaha :P

    BalasHapus
  10. Dan jadi tantangan banget kalo harus tinggal serumah sama mertua :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, klo bisa tinggal terpisah dulu, untuk mengamankan anak2, hehe

      Hapus
  11. ini nih yg bikin ga nyambung. palagi kalo ibu n nenek sama2 baperan :D

    BalasHapus
  12. Generation gap memang kadang sulit dijembatani :)
    Aku termasuk beruntung tdk harus serumah dg ibu ato ibu mertua. Tidak (lagi) harus titip anak pula.
    Dulu pas msh ngantor pernah nitip si sulung ke ibu. Susah banget menyelaraskan pola asuh, padahal dg ibu kandung sendiri

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi.
Maaf hanya membalas komentar dari author perempuan.

© 2012 JuvMom - Juvenile Mom's Stories | Powered by Blogger | Design by Enny Law